Jogja-Jakarta-Kuningan

JOGJA

Yee!! Akhirnya gw bisa berkelana ke tiga kota berbeda hanya dalam waktu dua hari, alhamdulillah n_n. Gw ngambil start dari Jogja, tepatnya pada pukul 17.00 WIB, lebih dikit deng, karena klo gak gitu gak Indonesia kalee!!

Alhamdulillah, setelah sebulan lamanya berkeinginan mudik ke Jakarta, pada hari kamis tertanggal 31 Januari 2008 inilah gw bisa meninggalkan tanah air ketiga gw, negeri sri sultan, Yogyakarta. Yah, sebelum meninggalkan Jogja ada kajian rutin pagi hari (KRPH) di Mardliyah (wow, setelah sekian lama, akhirnya gw hadir juga disini, paling pertama lagi sama Agung, anak Mtop). Dan kali ini Ust. Khudori bercerita ttg jihad menurut kitab Minhajul Muslim.

Selepas dari sana, ada syuro Muslim Asisstant Forum (hmm, kapan yah terakhir gw hadir di forum ini? English please..) di Nurul Barokah. Masih bersama team XL, Gunawan dan Prima plus anak baru dari KU, Neni namanya (afwan, gw masih gak tau yg mana orangnya, tapi gak masalah). Yah, gw cuma bisa minta maaf karena besok pas relaunching gw harus “inhal”, afwan katsir ya akhi wa ukhti…

Dzuhur, gw dah di kampus lagi, tarat!!. Ada kumpul panitia Success Skill bareng dosen. Hmm, mengulang kejadian setahun silam. Semoga SS kali ini lebih bermanfaat dan lebih mengena (4 hari coi, luruskan niat, hanya untuk Allah dan Rasul-Nya). Dan pertemuan berikutnya hari senin, mau gak mau gw harus dateng, dan ini berarti liburan gw diperpendek kawan, sayang sekali. Setelah rapat SS di ruang Dekan selesai, gw langsung hunting sprei batik. Berdasarkan info dari Bagus, Bowo, Prima, Gunawan, Asma, Risa dan Nisa, gw ke jakal dulu, katanya sih ada tokonya gituh. Dan ternyata, mahal sekali kawan, itu mah bukan kelas gw. So, langsung aja gw banting setir, ke bank dulu lalu ke Beringharjo. Aduh, males bgt sebenarnya belanja, tapi daripada gw balik gak bawa sprei batik pesanannya nyokap terus gw dikutuk jadi sprei batik, mending gw usaha dulu, biarlah kali ini gw pergi ke pasar (aduh, jadi kayak sarimin nih).

Wow, malioboro yg ramai dan padat. Jadi inget lagunya Doel Sumbang dan Lilis Karlina, jadi inget Jogja-nya Katon Bagaskara, jadi inget pas long march klo aksi, jadi inget pas study tour SMA dan jadi inget klo gw disuruh beli sprei batik ama nyokap (la iya lah). Gw akhirnya memutuskan parkir, terus jalan kaki deh. Lirik kanan kiri, berhenti di toko pertama, tapi katanya lagi gak ada stoknya, coba aja kesebelah katanya bijaksana. Gw langsung nanya toko sebelahnya, yg jual dua orang, mas-mas dan mbak-mbak…

Mba ada sprei tapi coraknya batik gak?”, gw langsung nanya to the point, gak pake lama, no prologue

Ukuran berapa mas?”, mbak-nya malah balik nanya ke gw

Oow, gw belum sempet mempersiapkan jawaban kawan, tapi kayaknya gw masih punya tiga pilihan bantuan deh (maksud loe?!?). He2x, gak ding cuma becanda karena suvei membuktikan (lho?!?)

Wah, saya juga bingung mbak. Pokoknya kasur kapuk yang standar itu loh mbak, cuma dijejerin dua kesamping. Jadi berapa tuh mbak ukurannya”, gw mencoba menjawab sebisa dan semampu gw

Aduh, klo segitu berapa yah ukurannya?”, sekali lagi mbak-nya malah nanya gw lagi, plink dos!!!

Oh… itu ukuran besar mas, big-jumbo”, tiba-tiba mas-mas yg satu lagi itu menjawab dengan solutif. Gw senyum seneng karena dimengerti (emang wanita doang yang ingin dimengerti), mbak-nya juga sujud syukur atas jawaban partner kerjanya itu (alhamdulillah n_n)..

Dan akhirnya mbak-nya memberikan gw beberapa model sprei batik yang sesuai dengan keinginan gw. Dan gw pikir selera nyokap gw kayaknya sama kayak gw deh. Jadi deh gw beli dua, warna coklat and merah. Dan harganya…

Satunya 59, jadi klo dua yah 118 ribu mas”, kali ini mbak-nya menjawab sebelum gw tanya

Hmm, bisa kurang gak mbak, mas?”, dengan sok tau gw memulai prolog untuk sesi tawar menawar

Wah, gak bisa e’. Dah murah mas. Dah dari sananya ‘e”, kali ini mas-masnya turun tangan langsung

Yah, 80 deh mas, duitnya gak ada lagi nih”, gw mencoba memberi penawaran. Gw inget teori tawar-menawar yg pertama, tawar setengah harga, bahkan kalo bisa lebih rendah lagi. Tapi karena nyokap gw ngasih budget 100 untuk satu sprei batik, gw pun gak tega untuk menawar sampe setengah harga, terlalu sadis kawan..

Wah, udah gak bisa ‘e…”, mas-masnya masih bertahan dengan prinsipnya (wah, kayaknya emang nih orang jago bgt jadi pedagang, dilihat dari warna baju dan model rambutnya aja dah ketahuan, lho?)

Ya udah mas, 100 deh”, gw mulai terbawa oleh tawaran mas-nya

Masih gak bisa mas”, jawab mas-masnya merasa di atas angin

Gw diem. Cengok. Termenung. Terpaku. Gw sempet inget prinsip kedua, tinggalkan saja tokonya, ntar juga qt dipanggil. Tapi gw gak berani ninggalin tuh toko, takut gak dipanggil lagi, tengsin dong masak gw balik lagi. Lagipula gw bukan Rangga ketika Cinta menoleh dalam hitungan ketiga. Lagipula gw pernah denger nasehat supaya jangan sadis bgt klo nawar. Gw masih berpikir saat itu, kayak maen catur dah…

115 deh gimana”, tiba-tiba mas-nya berani menurunkan harga sebesar 3000 perak, yah 3000 doank!!

Ya udah mas bungkus”, gw menjawab tanpa berpikir panjang lagi, dah mumet…

Bener2 pria sejati kawan. Ikhwan tangguh. Gw hanya bisa menurunkan 3 ribu perak dari harga semula. Cupu bgt yah. Cemen abis. Tapi gak apa2lah, gw dah males nawar2 lagi, gak bakat, dan gw juga orangnya gak tegaan. Yah, hitung2 bagi rejeki lah (he2x, apologi bgt yah). Inilah kasus yg cukup menarik buat gw. Lucu. Cupu. Berkesan dan mengesankan. Bungkus!!!

Time Flies…………………………….

Sekarang gw dah di dalam kereta. Tertidur pulas (gak juga sih). Tentunya abis baca Nikmatnya Pacaran Setelah Pernikahan-nya Salim, buka puasa, makan nasi ayam khas kereta Progo (itu loh yg penjualnya mirip Butet), makan pecel lagi (klo ini harus pren n_n), sholat maghrib dan isya, serta baca catatan wanita lajang yg gak selesai-selesai. Yah, perjalanan menuju Jakarta ini memang selalu mengesankan buat gw. Kali ini gw beruntung karena depan gw ada mas-mas yang alim (dia juga shalat maghrib dan isya coi di kereta). Kali ini gw jg kurang beruntung karena gak bawa duit receh. Tapi tetep aja kali ini gw beruntung karena gw masih bisa menyaksikan drama kehidupan dalam kereta yang dilakoni oleh para seniman jalanan, penjual barang-barang, makanan-minuman, tukang karcis, tukang minta-minta, tukang sapu kereta, tukang semprot parfum, bahkan kali ini gw ngelihat tiga peran baru yaitu tukang pijet, tukang nuker uang receh (1000an kertas jadi cepean 7) dan tukang minta-minta yang make amplop. Dan hebatnya pemeran drama ini berusia mulai dari bayi yang masih digendong sama ibunya sampe pada lansia. Mulai dari yg sehat wal afiat sampai yang cacat. Mulai dari berkepribadian sopan dan gak maksa, sampe yang resek suka ngebangunin dan menawarkan kembalian. Yah, inilah drama kehidupan bertajuk PROGO yg hanya bisa mentas di kereta ekonomi jurusan Senen-Lempuyangan. Sebuah drama kehidupan yang selalu menginspirasi dan mengilhami. Coba kalo gw naek taksaka, enak sih emang. Nyaman, AC, tenang. Bersih, aman. Tapi mahal, eksklusif bgt, gak ngerakyat dan yg pasti, gw gak bakal bisa melihat drama yang berdurasi paling lama ini, hampir 12 jam. Inilah jogja gw hari ini, selamat tinggal barang sejenak kota ketiga-ku, karena setelah kereta Progo melewati propinsi DIY, gw dah gak bisa bercerita lagi, dah gak asik, gak seru dan basi. Yah, gak sesuai aja sih sama sub tema yang ada di atas…

Tunggulah aku, di Jakarta-Mu…”“Ke Jakarta aku, kan kembali…”

JOG-JA” (yang kayak di iklan itu lho)

JAKARTA

Hari ini hujan gak ada matinye. Dari pagi ampe siang. Dari mulai rintik gerimis ampe deres berlebihan.

Eh, hujan gerimis aje”, klo kate Bang Ben dalam lagunya. Dasyhat sekali kawan. Yah, gw tiba di tanah air kedua gw sekitar pukul 03.00. Gw ketiduran, hampir aja kebawa sampe Senen. Thx bgt buat mas-mas yg udah bangunin gw. Terus nelpon rumah and minta jemput deh di Jatinegara. Pengen sih balik sendiri, tapi karena lagi bawa sprei batik pesenan nyokap, gw minta jemput bokap aja deh. Dan gak pake lama, bokap gw nyampe. Jatinegara-jatiwaringin, gak pake lama, qt sampe deh. Dan alhamdulillah pada sehat semua, nyokap gw tercinta yg hobi belanja, adek2 gw yg masih pada tertidur pulas, Agung, Gusti, Endah, Bangkit dan Taufik. Oy, semoga Fajar juga tertidur pulas di sana n_n.. amin n_n..

Hmmm, Jakarta pagi ini, gak ada burung bernyanyi, mereka pada neduh karena hujan deres. Setelah sarapan sebelum subuh pake bakwan, ayam dan saos, subuh di masjid bareng bokap dan baca buku yg gak selesei2 itu, gw nganterin adek gw yg cewek, Endah, ke SMP-nya, SMP yg sama kayak gw, SMP 80 (The Voel) @ Halim P.K. dengan new Honda (nyicip, he2x). Dan baru nyampe ciplak, awan dah mendung, aba2 mau hujan. Dan untungnya setelah Endah nyampe sekolahannya, hujan baru mulai deres.

Wah, pokoknya keren deh. Dah macet, hujan, rame, dingin, kesel, semuanya jadi satu. Dan jalan inspeksi saluran itu masih tetap ramai oleh motor, mobil dan orang, apalagi klo pagi2 pas jam kantor, hujan lagi, semakin ramai sudah. Sehabis nganterin Endah, nganterin nyokap. Truz berdiam diri aja deh di rumah karena emang gak bisa ngapa-ngapain. Hanya baca buku yg itu, nonton the endless Naruto trus ketiduran deh. Trus jemput bokap yg lagi nungguin nyokap, karena ternyata nyokap dah balik. Inget, masih hujan kawan, deres lagi. Terus beli soto dan makan anget-anget, hmm.. enak, semur kentang and tempenya juga enak. Terus jumatan deh. Terus packing2 dan persiapan deh. Terus ke Naga. Terus abis ashar berangkat deh meninggalkan Jakarta, menuju kuningan, tanah air pertama. Lanjut…

Yah, Jakarta masih aja sepi ‘Jar. Sama kayak ADS Jogja yg gw telpon tapi mailbox (argh, menyebalkan). Agung sekarang les di NF, dia mo masuk UGM. Semoga kali ini aa berjodoh ‘Jar (Uups, sory.. tadi gw lagi ngobrol sama Fajar). Gusti dah dibeliin motor baru, Endah rangking II, Bangkit mo masuk SMP dan opik masih tetap yang paling kecil. Saudara kita juga katanya ada yang dah ‘dirumahkan’ ‘Jar. Yah, begitulah Jakarta yg gw alami hari Jumat ini sebelum akhirnya Mang Maman and keluarganya datang ngejemput keluarga besar gw. Yah, qt pada mau ke Kuningan ‘coz bibi gw mo married, barakallahu

Oy, salam buat Prima, Gunawan, Hasan and Risa atas sms dari Jogja-nya… jakarta banjir euy..

KUNINGANDalam sebuah perjalanan, menyusuri pantai utara..”

Gw selalu inget nasyid Saudara Persaudaraan ini ketika gw balik ke kampung halaman gw, entah Jakarta, entah Jogja. Seperti saat perjalanan menuju Kuningan ini. Qt singgah dulu di simpang tiga, Beber. Yo, qt makan sate dulu ‘Jar (aduh, aa koq inget Fajar terus yah). Yah, enak sekali kawan dan gw pikir cukup murah, sate ayam 30 tusuk, sate kambing 30 tusuk, teh gak manis sekitar 10 gelas, dua mangkuk sop kambing, pepes ikan satu, nasi sekitar 3 bakul, dan tau gak semuanya itu hanya habis sekitar 120 ribu, buat gw, bokap-nyokap, mamang dan dua bibi gw, tiga adek gw, dan dua sepupu gw, hmm sekitar 11 orang-lah, jadi rata-rata ceban seorang, kenyang lagi. Gw cuma bisa bilang alhamdulillah atas segala nikmat ini. Dan Kuningan, I’m coming!!!

Singgah sejenak di krucuk (kampung bokap), lewat cijoho, olecet, kutaraja, dan langsung ajalah qt sampe di Desa Maleber. Desa yg katanya bokap-nyokap gw adalah tanah air pertama gw, tempat gw lahir, sama kayak adek gw, Fajar. Tapi anehnya, di akta kelahiran, gw berdua sama adek gw itu lahirnya di Jakarta. Gw pun pernah nanya ke nyokap gw, mengapa hal ini bisa terjadi, mengapa ini harus terjadi ama gw dan adek gw, mengapa harus gw, mengapa…. (kayak di sinetron aja?!?)

“Mah, aa koq di akta kelahiran lahirnya di Jakarta sih? Katanya aa lahir di Kuningan? Gimana sih yang bener? Aa bingung nih…”, gw mencoba menguak tabir misteri kelahiran gw dan adek gw

“Iya ‘a, aa Panji dan Fajar emang lahir di Kuningan, tapi akta-nya dibuat di Jakarta, biar ntar gampang nyari kerjanya…”, nyokap gw menjelaskan dengan singkat, padat dan jelas

ooo…”, gw gak bisa berkometar apa-apa. Nasi udah jadi bubur, tinggal gw kasih bawang, kecap, ayam, kerupuk ama sambel, jadi deh bubur ayam special. Yah, qt lihat nanti hikmah di balik ini semua, karena hingga detik ini gw masih belum menemukan hikmah dibalik kasus ini. Qt lihat nanti aja oke!!!

Dusun I Cinangka (klo gak salah), rt/rw-nya gw lupa, no.nya 100 (insyaallah), desa maleber, kecamatan maleber, Kuningan, Jawa Barat, disinilah rumah nenek gw. Rumah yang udah jadi tuan rumah pas nyokap gw, dua uwak gw, dan 5 bibi gw menikah. Sekedar informasi, nyokap gw termasuk keluarga besar lho!! Nenek gw itu punya 11 anak, 9 cewek dan 2 cowok. Dan dengan menikahnya bibi gw, berarti selesai sudah tugas nenek gw menjaga 9 anak ceweknya, tinggal satu putranya aja yg belum nikah. Yaps, itulah om gw yg paling baik, paling asik, hanif, dan bertanggung jawab. Adakah akhwat yang mau menjadi makmumnya. Ayo qt doakan bersama-sama, biar om gw dapet bidadari surga. Amin.

Oke, balik lagi ke Maleber yg berasal dari kata “Mak, airnya leber!!!” (ini serius gw tahu dari cerita temen gw yang lahir, gede, dan tinggal di Maleber). Rumahnya dah dimodif dan didekor buat pernikahan. Cerah. Ramai. Dan semoga barokah. Keluarga besar gw ngumpul semua, ada mang yaya (om gw yg paling baik itu lho), mang maman, bi yoyoh, bi emar, bi eha, bi idah, bi emah dan bi mamah (nah, dua orang terakhir ini kembar lho). Dan yang paling terakhir ini lah yg mo married sama Mang Wawan, orang Maleber juga. Yah, klo emang jodoh emang gak bakal lari kemana. Sekali lagi mohon doanya yo, buat bi Mamah, semoga jadi keluarga yang sakinah mawaddah warahmah. Barakallahu

Hmm, dan sebelum gw tidur. Gw pun menyempatkan diri untuk sedikit bercerita ttg Jogja dan Jakarta. Kuningan menyusul karena gw dah ngantuk bgt waktu itu. Dan sekarang pas hari H-nya, gw mo sedikit bercerita ttg Kuningan. Yaps, inilah tanah air pertama gw yg udah sepi sejak kakek gw gak ada, tapi gak bakal bisa gw lupa, karena disinilah mozaik pertama hidup gw tercipta dan entah berakhir dimana.

Dan seharian gw hanya berdiam diri di rumah ini. Sesekali ke surau yg hanya beberapa meter. Menghabiskan buku yg gw bawa, Lupus, buku buat adek gw dan catatan wanita itu lho. Yee, akhirnya selesai juga gw ngebacanya. Menarik juga. Tapi gw masih belum garap seminar dan KL nih, aduh males bgt kawan. Gw juga belum garap outline skripsi. ARGH!!! tiga tugas akademik terakhir inilah yg harus gw selesaikan di semester 8 ini, plus KKN nanti pas SP. Hari ini gw juga berani ngelawan bokap gw (he2x, maen catur maksudnya), tapi karena pengalaman akhirnya gw kalah 3-1, dan semuanya itu mutlak karena kesalahan gw, yah, hitung2x menyenangkan orang tua kali yah n_n. Yah, kuningan gw, maleber gw, rumah nenek gw, semakin ramai menjelang hari H. Keluarga besar ‘wa Idi dateng, juga ‘wa gw yang lain, pokoknya banyak dah. Wah, pokoknya ramai benar deh kawan. Tapi koq gw masih ngerasa sepi yah, entahlah. Yah, gw hanya bisa bersyukur dan selayaknya bersyukur atas silaturahim ini. Gw bisa makan banyak n_n (peningkatan gizi nih), ketemu saudara-saudara gw, rehat sejenak dari kampus dan segala permasalahannya (santai, gw gak kabur koq) dan menikmati memori di tanah air pertama gw. Dan kayaknya udah dulu deh, ntar gw lanjutin lagi, gw dah laper nih n_n…

Daging kayak rendang, kentang goreng dipedesin, ikan gurame dibumbu kuning dan kerupuk, udah cukup ngebuat gw kenyang (hmm, klo kata Pak Bondan, “manyos”). Luar biasa lah masakan sodara-sodara gw. Chief2x di hotel juga gw pikir setara lah. Tapi masakan lezat ini hanya efek samping dari pernikahan bibi gw yang semoga sakinah mawaddah warahmah. Oy, cerita ttg pernikahan bibi gw bakal gw ceritain di lain judul yah, ‘coz it’s too special buat digabung disini. Pokoknya seru deh (lho, emangnya pertandingan bola apa seru?!?! Trus siapa yang menang?!? Siapa aja yg gol-in!?!?).

Oy, ada sekilas sms dari partner gw di MAF, “When there’s a shared vision, sincerity of commitment and concerted team effort, small group can achieve much”. Yoi, semoga gw tetep semangat di amanah ini yang paling baru gw terima ini, “mencerdaskan orang shaleh dan menshalehkan orang cerdas”.

Dan setiap ada perpisahan selalu ada pertemuan (ups, sory kebalik). Akhirnya gw harus balik juga ke Jogja, langsung dari Kuningan. Gw mendapatkan banyak pengalaman berharga dari Maleber. Tentang keluarga besar kakek dan nenek gw. Tentang arti dari sebuah persaudaraan. Tentang kehidupan di desa yang sederhana dan bersahaja. Semua tentang kita (he2x, kayak Peterpan). Tapi gw juga kehilangan banyak hal disini. Gw gak sempet denger cerita haji dari bokap-nyokap gw. Pengalaman religius mereka yang berharga belum gw tanyain (buat pe-er!!). Padahal katanya, naek haji kan akherat kecil. Tapi, gw ngelihat ada perubahan dari kedua orang tua gw. Mereka dah gak berantem lagi. Dan klo kayak gini kan yang seneng semuanya, gw adek2x gw, sodara2 nyokap-bokap gw dan tentunya Fajar…

Maleber. Gw bakal kesana lagi semoga. Gw masih menyimpan banyak kenangan di sana. Gw pengen menuliskan semuanya. Inilah Edensor gw, Maleber. Dimana ada sawah-sawah yang hijau menghampar. Lapangan bola belakang pasar. Balong-balong yang banyak ikannya. Masjid Hikmatul Islam yang megah. Dan rumah-rumah yang mepet tapi tertata rapih nan indah. Yah, inilah tanah air pertama gw….

Oya, sebelum akhirnya travel idaman asri menjemput gw di krucuk. Gw masih sempet wisata kuliner di pasar di Desa Kalapa Gunung (kampung bokap gw yg hanya menghabiskan waktu satu jam perjalanan dari Maleber, kampung nyokap gw). Gw makan hucap alias tahu kecap alias ketupat tahu. Tahu, ketupat, dipotong2x, dikassih bumbu kacang, dikecapin plus bawang deh. Inilah makanan khas Kuningan yang harus dicoba klo anda singgah di Kuningan. Gw juga sempet nyobain bubur ayam Kuningan yang menyegarkan, hmm.. delicious. Dan gw juga sempet ngobrol banyak sama Om Tatang (adek bokap gw), tentang plan B gw pasca kampus. Yah, gw pengen bisnis di kampung. Pengen jadi enterpreuner. Pengen jadi pedagang. Bukankah Rasulullah dan para sahabat banyak yang jadi pedagang dan dijamin masuk surga. Yah, semoga gw jadi pedagang yang bergelar al amin, seperti rasul.

Dan terakhir, gw kehilangan duit gw cepek disini (hiks2x). Yah, mungkin belum rejekinya kali. Tapi gw bawa banyak makanan buat di Jogja. Dan ketika travel idaman asri ini meninggalkan kota Kuningan, gw udah tertidur, dan ketika gw bangun, cerita ini harus berakhir, karena udah ‘gak relevan lagi ama sub-judulnya. Semoga bermanfaat, pengennya sih kayak Travelers Tale, seru, kocak dan jenaka. Tapi yah bagaimana mungkin, membaca saja sulit. Ayo sekolah!!! (!@#$%^&*?)

My room, 4 februari 2008

Advertisements

10 thoughts on “Jogja-Jakarta-Kuningan

  1. Yah., saya pemberi usul aja :) Ada Tami (TP 06. tuh kan, saya malah belum kenal sama mereka.. He he., Langsung ke Jakarta pa masih di Yogya Ji?

    * Merasa akan kehilangan satu sodara di BiMO

  2. fankana usul, fahuwa masul ^_^

    hmm, masih belum tau bos, antara jogja, jakarta atau kuningan..

    kayaknya kudu istikharah dulu deh…

    doakan aja yg terbaik. amin.

  3. tack sa mycket kompis med din lang promenad i Indonesen stad, ane kan orang jogja jadi gak pernah krluar jogja, kli pertama harus ngurus residence permit ke Kuningan Jakrta dari Jogja tapi pulang ke Cilacap buat K3M, ya masa itu terlewat akhirnya sekarng sdh Back packer an paling gak biasa nya ke Gothenborg,atau Stockhlom, kli ini alhmadulillah mau ke Denmark via Gothenborg Jonkoping, Malmo sampe Kopenhagen… nah klo mau irit ya ambil kereta malem so gak perlu sewa hotel dan bawa makanan sendiri, hmm daripada beli 60 SEK setara dengan 70 ribu rupiah :)

  4. apik2x…

    pesan aye, selain poto2, ant kudu menuliskan ceritanya bos…

    insy bermanfaat dah!
    gambatte!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s