Ayat Ayat Cinta (bingung gw ngomentarinnya..)

Sebenarnya gw bingung banget mau ngomentarin film ayat ayat cinta. Beginilah ceritanya kawan. Selasa malam itu, di kala malam yg agak senggang. Gw, Barnard, Bowo dan Agung berwacana untuk nonton film Ayat Ayat Cinta. Daripada gw nonton di bioskop dan ngeluarin duit, mending gw nonton duluan bajakannya. Dan kebetulan sekali ada temen yg udah punya bajakannya. Nah, ini dia yg bikin gw bingung. Filmnya aja belum premier, tapi bajakannya udah ada dimana-mana. Luar biasa emang Indonesia. Hmm, finally akhirnya qt jadi nonton bareng tuh film bajakannya, make viewer lagi.

….film ayat2x cinta……

Dan inilah beberapa komentar dari penonton :

“Wah, malem rabu ini gw kecewa berat kawan. Film ayat ayat cinta yg selama ini gw tunggu-tunggu kedahsyatannya ternyata mengecewakan. Kecewa berat gw. Gw jadi bingung siapa yg harus disalahkan. Apakah Hanung sang sutradara yg gagal menterjemahkan novel habiburrahman. Apakah keluarga besar Punjabi yg hanya menginginkan keuntungan ‘tok. Ato salah gw yg udah baca duluan novelnya, sehingga akhirnya gw harus kecewa”.

“ARGH!! Temen gw aja mau nangis ngelihat filmnya. Yah, seharusnya ada peringatan sebelum qt nonton film itu. Loe boleh nonton tuh film kalo loe belum baca novelnya. Ato apalah. Yg penting apik lah. Tapi gw juga nggak boleh kecewa berkepanjangan kali. Banyak hal positifnya juga koq. Buat orang2x yg ‘gak suka baca novel, mungkin dengan difilmkannya novel ini akan ada banyak orang yg tersentuh oleh hikmah di balik novel ini”.

“Bingung gw ngomentarinnya. Ayat ayat cinta memang fenomenalah. Ada yg pengen nonton filmnya aja karena males baca. Ada yg gak mau nonton filmnya karena takut kecewa. Ada yg pengen bgt nonton filmnya karena penasaran apakah bakal sebagus novelnya ato tidak. Ada banyak alasanlah. Dan gw termasuk golongan yg kedua, eh ketiga, gw pengen bgt nonton filmnya karena gw penasaran. Tapi sayangnya, gw harus kecele, kecewa berat. Gak kayak yg di novel. Jauh abis pren. Menyimpang. Bertentangan. Kontras. Berbeda. Gak mirip. Terlalu inovatif. Ekspektasi gw berlebihan kawan. Tapi gak masalah, karena dengan ini, gw jadi gak perlu ke bioskop 21”.

“Gw harus ngasih tau adek gw dulu nih. Lebih baik baca novelnya aja daripada nonton filmnya terus kecewa. Tapi gw pikir yg bakal kecewa adalah orang-orang yg dah baca novelnya, terus terharu kemudian penasaran apakah filmnya bakal sebagus novelnya ato tidak. Tapi klo belum baca novelnya truz nonton yg gak masalah, tapi sayang aja karena gak ada perbandingannya. Tapi gak masalah sih. Saran gw sih tonton aja filmnya kemudian think possitive aja yah”.

“Bagus juga koq jika dibandingkan sinetron2x yg gak mutu yg sekarang ini banyak diputer di Indonesia. Trus nilai-nilai Islamnya juga ditampilkan secara halus. Tidak memaksakan dan menyentuh. Ttg poligami, ttg pacaran, ttg fitnah. Pokoknya syiar islamnya itu lumayanlah. Endingnya juga bagus koq. Gak bakal loe kira deh. Antara Fahri, Aisyah dan Maria. Hubungan yg luar biasa dan subhanallah.”

“Klo buat aktivis dakwah yg udah pada baca novelnya pasti ada sedikit rasa kecewa karena harapan tidak sesuai kenyataan. Tapi emang klo kata Aditya Mulya (pengarang buku “Jomblo”), sulit sekali menerjemahkan buku ke dalam film. Butuh modal besar juga lagi. Jadi yah, sebagai sarana dakwah lumayan bagus koq. Jarang-jarang kan ada film islami yg kayak gini, selain daripada Kiamat Sudah Dekat ato sinetron para pencari tuhan. Dan terakhir, ketika Laskar Pelangi akan difilmkan, gw berharap banyak klo Film Laskar Pelangi ini bakal lebih baik daripada novelnya”

Hmm, oke, begitu dulu aja komentatornya. Semoga bermanfaat. Dan saran dari kami buat para pemirsa, apakah akan menonton ato tidak? Qt tanya Galileo n_n..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s