Daurah Tarqiyah (DT)

Ada yg tau apa artinya? Sederhananya ini adalah sebuah training peningkatan kafaah (kemampuan) fikriyah, jasadiyah dan ruhiyah. Yah, kayak kemping PERSAMI gitu deh. Ato mirip kegiatan2x pecinta alam. Dan gak jauh beda dengan konsep MPKD-nya suatu partai tertentu. DT tiga angkatan di awal Maret ini gak bakal gw lupa deh. Menarik. Seru. Rame. Berkesan dan yg terakhir menyebalkan.

Hmmm, menarik n_nQt mengawalinya dari maskam jam 4 sore hari sabtu. Meski telat. Menunggu. Akhirnya rombongan ikhwan yg berjumlah 13 orang ini siap diberangkatkan. Seneng juga ngelihat semangat anak2x muda kayak gini, hamasyatusy syabab. Jadi inget pas gw masih jadi peserta DT dulu. Seru. Ada yg udah siap tempur. Ada yg berpakaian ala kadarnya. Macem-macemlah. Inilah tiga belas orang penantang ikhwan di daurah tarqiyah kali ini. Ahmad Fathi. Tri Wahyu. Fuad Chandra. Nurkholis. Ihsan. Irfan. Aji. Leo. Syaiful. Dodik. Erwin. Kiswanto. Lukman.  Dan terakhir menyusul di jalan Wonosari ada anaknya Ust. Fadlan, Yassir. Berangkatlah mereka berempat belas ke Hutan Bunder. Oy, tapi sebelumnya ada foto pemberangkatan dulu oke. Dan pesan terakhir dari gw dan panitia ikhwan yg satunya (A-Nash), “Hati-hati di jalan, klo turun kaki kanan dulu (eh, gw lupa deng, kanan apa kiri dulu)”.

Dan selagi menunggu mereka tiba di jalan Wonosari, gw ama A-Nash ganti motor terus melaju kencang deh ke jalan Wonosari. Tepat, setelah qt tiba, rombongan ikhwan itu pun tiba. Dan langsung aja qt tinggal pergi. Qt tunggu di rest area hutan bunder.

Seru. Rame. Berkesan.

Jelas acara ini amat sangat seru, rame dan berkesan kawan. Diiringi gerimis hujan yg rintik, gw ama A-Nash melaju kencang  motor Honda. Istirahat sebentar buat beli makan dan shalat maghrib. Dan di tempat lain, tepatnya di Jakarta, temen gw juga ada yg mo ke rumah gw. Ada misi khusus, “Nitip Makanan”. Katanya sih sukses, ntar di Jogja qt selesaikan transaksi ini. Belum lagi sms yg misterius dari 085927414539, begini SMS-nya :

“Panji! Aq usul! Gmn kl tiap sebulan sekali, ato jangka waktu brp gt, kita adakab p’temuan PH+Pengurus KAB. Lalu lbh lama dari itu misal 2 bulan sekali, ada p’temuan semua pengurus+staf. Forumnya  ya membahas kemajuan KAB, ide2 baru utk KAB & Keakraban antar kader, dll. Tlg usulku ditampung dan dipertimbangkan. Trmksh.”

Wah. Usul yg bagus tuh. Gw juga merencanakan seperti itu kelak. Makasih yah atas usulnya, tp ini nomor siapa yah? Dan sayangnya balasannya malah seperti ini :

“Wah! Si Panji ini! Bagaimana pula kawan, kau bisa jadi jd leader, klo tahu diriku saja tidak! Aku ini penggemar beratmu Panji! Yg tergabung dalam aliansi “PFC” alias “Panji Fans Club”! okay! Sudah tahu kau kawan! Ya sudahlah panji! Tak usah kau pikirkan satu pesan tak bermutu ini kawan! Semangat!”

Bener2x gak mutu bgt SMS-nya, hanya semakin membuat gw penasaran dan pengen tau, siapa sih loe? Soalnya dari bahasanya. Nih orang kayaknya anak KAB juga. Terus bukan adek kelas gw. Kayaknya sih anak 2004 juga. Masih anggota aktif juga. Trs kayaknya sih cewek. Trus gw SMS lagi aja, tapi tetep gak dibales. Dia malah ngasih SMS lagi, kayak begini :

“Pulang ke kampung ‘SURGA’ yuk? Pake mobil ‘JIHAD’ yg bahan bakarny ‘ISTIQOMAH’, sopirny ‘IKHLAS’, lwt jalan ‘IMAN’ bwa peta ‘QURAN+SUNAH’ dan berbekal ‘TAQWA’. Met ketemu dsana y…”

Oy, ada sayu lagi SMS pake bahasa arab, tapi HP Nokia jadul punya gw gak bisa ngebaca-nya. Sayang sekali kawan. Dan ketika gw telepon, no.nya pun tidak bisa dihubungi lagi. Tapi tebakan gw sih, ini adalah temen gw yg baru saja dari rumah gw. Nih alibinya. Satu, orangnya dah kenal ama gw. KAB juga. Seangkatan juga. Masih aktif juga. Dua, pas gw sms no.nya temen gw, no.nya lagi gak aktif, dan pas lagi gak aktif itulah, no. 0859sekian2x ini muncul. Tiga, firasat gw aja sih. Ntarlah pas transaksi gw tanyain langsung ke orangnya.

Oke, back to the story. Gw dan A-Nash pun tiba di hutan bunder tepat ketika rombongan ikhwan juga tiba. Disana udah ada Arif Susanto yg tembus PKM n_n dan Muhaimin, The KorSad yg bakal jadi amir selama DT ini. Break magrib. Isya. Makan. Pengkondisian di lapangan dan siap-siap untuk berangkat. Gw jadi inget pas MPKD kemaren. Di tempat yg sama, hanya beda waktu dan rute.

Dan perjalanan pun dimulai. Jalan malam. Gerimis romantis. Konvoi panjang berantai satu per satu. Celaka kawan, gw pake sendal gunung, licin bgt dah pokoknya. Tapi yah.. hajar bleh!!! Diiringi nasyid. Gelak tawa. Senda gurau. Doa dalam hati. Nasyid2x penyemangat dan melankolis. Perjalanan menyebrangi sungai. Menulusuri hutan bunder pun berlangsung selama krg lbh 2 jam. Wah, capek euy…

Sekitar jam 10. Tiba di lokasi. Udah ada TJ dan Pak Timbul alias Heru. Peserta rehat sejenak. Kemudian dilanjutkan dengan Solo Bivak. Oow, jadi inget pas DAMIL dulu, Solo Bivak yg mengerikan. Tidur sendiri2x (solo) dengan bermodalkan ponco/jas hujan/mantel buat dijadiin tenda (bivak), benar2x menakutkan. Itulah pengalaman gw pas DAMIL, dekat sekali kematian saat itu. Oke, itulah sesi malam plus QL and tilawah se-juz sendiri2x. Gw istirahat dulu yah. zzz..zz.z

Sesi pagi. Masih rame. Masih semangat. Masih ada energinya. Arif ijin. Muha and A-Nash ngejemput yg putrinya di rest area. P’Timbul mimpin peserta ikhwan pada sesi SIC (Senam Ikhwan Ceria) kemudian dilanjutkan oleh battle of war, memperebutkan slayer dan Panji (tapi bukan gw maksudnya). Lalu nunggu makanannya diantarkan akhwat deh. Ada yg tidur. Baca KCB. Ngobrol. Bantuin panitia nyebrangin konsumsi dari seberang sungai. HP-nya mati. Macem-macemlah. Tapi yg pasti, seru, rame dan berkesan. Apalagi pas akhwatnya dateng bawa makanan, “Allahumma bariklana..Amin”

Pesertanya itu ada Asma, Depi, Mustaqim, Rani, Reni, Riri, Uni, tujuh orang lagi gw lupa. Katanya sih hanya 14 orang juga peserta putrinya. Sedang panitianya ada Anis, Adis, Devi, Muji, Septi, Ocha, Inda, Feny, Julia, Rika, Arum, Sisca dan Isma (sory klo gak kesebut namanya, gw lupa).

And after breakfast, there is Taujih Hamasah from Ust. Fajar. Get the spirit. Search the soul for the journey. Pokoknya memberi kita semangat baru deh buat long march nantinya. Semoga simulasi jalan dakwah dalam long march ini mengena. Ambil hikmahnya selama perjalanan. Jangan banyak ngeluh. Saling menyemangati. FASTABIQUL KHAIRAT.

Jalan ini, jalan panjangPenuh aral nan melintang..

Sory juga kawan, gw gak bisa mendeskripsikan perjalanan ini. Bisa jadi satu novel sendiri ntar klo gw ceritain. Kalian lihat foto-nya aja yah ntar n_n

ARGH!!! Menyebalkan !!!

Gw cerita dari hal terakhir dulu yah. Menyebalkan. Yaps, gw bener2x sebel bgt. Pertama, ketika ada sedikit perbedaan pendapat ttg shalat Dzuhur apakah dijamak ato tidak. Ada dua kubu yg silang pendapat. Panitia ikhwan VS panitia akhwat. Tapi gw gak terlalu ambil pusing dengan hal yg satu ini. Gw hanya ngambil ruqsah (kemudahan) yg diberikan. Dan ketika ditanyakan apa pertimbangannya. Hmm, ada banyak sih. Satu, jarak tempuhnnya. Kedua, perjalanan ini juga udah dimulai sejak sebelum dzuhur. Ketiga, udzur untuk menjamaknya juga syar’I koq. Keempat, Rasul juga menganjurkan untuk menjamak bagi para musafir yg berjual beli, berperang, dll. Ustadz2x dan beberapa orang yg lebih berilmu dari qt juga menjamak shalatnya klo ada daurah2x. Terus mashul juga udah memutuskan, jadi biar dia yg nanggung ntarnya klo ada apa2x. Tapi gw bingung kenapa masih ada yg gak sependapat. Bisakah dikatakan tidak taat. Ato belum dapet materi Qiyadah wal Jundiyah. Entahlah. Yah, sebetulnya gak masalah juga sih, klo tetap berprinsip bahwa tidak mudah untuk menjamak shalat karena syarat dan ketentuan berlaku. Klo mau shalat dulu yah monggo, gak perlu ijin segala, gak perlu marah klo gak diijinin, shalat yah shalat aja, asal klo nanti tertinggal siap aja nanggung resikonya. Yang penting mah gak perlu mesu, mutung apalagi sampe ngembaliin slayer. Sory yah, gw gak bermaksud memperkeruh keadaan dengan menuliskan cerita ini, tapi yah, coba diambil hikmahnya aja oke. Think possitive.

Hhh, bener2x aneh dah pokoknya. Gak perlu juga nelpon mashulnya segala, emangnya mashul qt ngasal apa menentukan keputusan. Klo kata temen gw lain lagi, “Akhwat itu sama aja koq kayak perempuan pada umumnya, klo udah capek, marah, yah susah untuk diajak berdiskusi, wes rampung urusan kalo dah gitu. Mending nunggu adem dulu baru ngomong”. Temen gw juga nanya ke anaknya ustadz yg udah lama mondok ttg permasalahan ini, jawabannya juga sama koq dengan keputusan ketua. Dan gw yakin, ada landasan dalam memutuskan ini semua. Dan semakin seru ketika waktu ashar tiba, ada 2 orang yg break ashar dulu. Prinsipil. Tapi yah, sekali lagi gw gak terlalu mempermasalahkan hal yang khilafiyah kayak gini. Fu’ru. Yang penting mah dua-duanya shalat. Deal, gak usah dibahas lagi. Tuntas. Bungkus!!!

Nah, ini yg ngebuat gw bener2x kesel. Jadi ketika longmarch dah mau selesai. Gw masih berada di baris terakhir. Sweeper gitu deh. Jadi yg paling terakhir jalannya bareng satu orang panitian ikhwan. Mungkin klo dulu di jamannya Rasul juga ada, tapi gw lupa nama sahabatnya. Yah, cerita ttg salah seorang sahabat yg jadi sweeper terus menemukan Aisyah yg tertinggal, kemudian malah timbul fitnah yg tak terbukti. Jadi inilah landasan kenapa pada longmarch kali ini juga ada sweepernya. Sebenarnya gw juga gak mau berada di barisan paling belakang. Nungguin akhwat yg jalannya super duper lambat. Mending jadi perintis, jalan duluan dan tentunya menyenangkan. Tapi yah mo bagaimana lagi. Nah, ketika longmarch dah mau selesai itulah, ada seorang panitia akhwat yg bilang, “Ikhwannya duluan aja, udah atu haditsnya kan?”.

Whats?!? Hadist yg mana mbak? Maksudnya! Langsung aja tanpa berpikir panjang lagi, gw langsung overlap tuh gerombolan mbak2x panitia yg menyebalkan. Gak ngurus klo ntar nyasar, jatoh, pingsan ato apalah. Males bgt gw ngedengernya!!! Plink dos!!! Gw gak tau siapa yg ngomong, tapi kayaknya sih salah satu dari yg tadi break ashar dulu deh. Argh. pelan sih emang, tapi dalem. Udahlah, gak bakal mau lagi gw berada di belakang akhwat klo jalan, klo survei, klo naek motor!!! Makasih, gw udah dikasih tau hadistnya. Entah hadist ato apalah. Yah, sebenarnya sih maksudnya baek, tapi gw ngerasa gimana gitu. Tapi yah terlepas dari perasaan gw yg sebel bgt saat itu, makasihlah dah menasehati. Tapi gw bakal bales dengan nasehat yg lebih pelan lagi, tapi dalem. Tunggu aja yah mbak balas budi dari saya!!!

Yah, inilah beberapa hal yg menyebalkan dari simulasi jalan dakwah ini. Gw gak mengeluh karena jauhnya perjalanan ato sulitnya medan. Tapi gw lebih sebal karena karakter asli yg keluar dari saudara2x gw ternyata menyebalkan!!! Tapi yah, sekali lagi, think possitive aja lah. Ambil hikmahnya oke!!

ClosingQt akhiri dengan pemaknaan di perempatan patuk. Pemaknaan dari  Nurkholis, Wahyu, Fathi dan Chandra as ketua masing2x kelompok, terus Asma dan Mustaqim, Kiswanto dan satu lagi saya lupa. Gw gak bisa ngasih kesimpulan karena gw bukan notulen yg bertugas untuk membuat notulensi. Gw hanya penulis bebas yg mo bercerita dan berbagi hikmah. Maka berakhirlah DT ini dengan semangat baru untuk ‘berdakwah’ di Pertanian. Allahu Akbar!!!!PS: Tgl 9 besok ada temu kader AGRO di Audit KH, jgn lupa yah!!! Mtop, 3 march 2008Semoga ada peningkatan!!!

2 thoughts on “Daurah Tarqiyah (DT)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s