Dialog Dua hati :

“Aa Fajar, Agung pengen bgt nih kuliah di Jogja. Agung pengen kuliah di UGM bareng aa Panji. Agung pengen belajar mandiri. Doakan Agung yah ‘A.”

“Jar, baru aja aa tadi presentase KKN di LPPM. Yaps, aa pengen banget KKN di Pulau Bintan, Riau. Aa pengen nyari pengalaman disana. Yah, klo banyak orang yg bilang aa sengaja melarikan diri dari amanah kampus dengan KKN nan jauh di sana, kayaknya itu hak mereka berpendapat deh. Insyaallah KKN ini juga bagian dari amanah kampus koq. Jadi gak ada yg perlu dipermasalahkan deh kayaknya. Intinya kan komunikasi dijaga, agar tidak ada miss nantinya. Sepakat?’’

“Aa Fajar, gimana keadaan aa disana? Agung hanya bisa mendoakan nih. Agung sedang berusaha untuk menjadi kakak yang baik buat Gusti, Endah, Bangkit dan Taufik. Agung juga sedang belajar ekstra keras nih biar lulus UM-UGM dan UAN.Agung emang gak sepintar Aa Fajar dan Aa Panji, tapi Agung bakal berusaha keras demi cita-cita Agung sendiri. Agung mau buat mamah dan papa juga bangga. Agung juga mau meneruskan cita-cita Aa Fajar yang tertunda. Agung pengen tinggal di Jogja dan kuliah di UGM. Doakan Agung yah ‘A.”

“Jar, aa lagi punya banyak masalah nih. Bukan masalah sih tepatnya, tapi tantangan yang harus ditaklukan. Mulai dari urusan akademik, tanda tangan laporan Seminar dan KL, penyusunan proposal Skripsi dan urusan organisasi, yah aa masih ada amanah di Kelompok Studi Fakultas Pertania, Klinik Agromina Bahari. Dan semuanya itu membutuhkan semangat ‘Jar. Klo gak ada semangat di awal, aa gak yakin semua gawean ini bisa aa selesaikan dengan sempurna. So, semangat ‘Jar!!!”

“Aa Fajar, Agung mau nanya nih? Dulu itu, Aa mau ngambil jurusan apa di UGM? Soalnya Agung milih teknik elektro, ilmu komputer dan perikanan nih. Dapet gak yah ‘A? Kemaren Aa Panji juga nanyain sih Agung milih apa aja. Yah, katanya Aa Panji sih insyaallah dapetlah, tinggal belajar dan berdoa doank koq rumusnya. Iya juga sih sebenarnya, tapi kadang-kadang semangat, kadang-kadang kagak. Gimana caranya yah ‘A biar semangat terus?”

“Jar, kemaren mamah laporan ke aa klo adek-adek kita pada males bgt sholatnya, ngajinya, belajarnya, semuanya lah. Mulai dari si Agung, Gusti, Endah, Bangkit dan Taufik. Wah, tambah masalah baru lagi nih. Pusing juga nih aa jadinya. Fajar yang aa andalakan juga dah gak ada. Agung yang paling gede malah marahan terus sama mamah. Endah yang paling aa andalkan juga masih labil bgt. Gusti, sama aja kayak Agung. Bangkit dan Taufik masih pada bocah. Yah, paling banter aa hanya bisa mendoakan. Semoga aja doa seorang kakak untuk adeknya ini dikabulkan Allah yah ‘Jar”

“Aa Fajar, Agung pengen ketemu aa nih. Agung kangen sama Aa Fajar. Di rumah sepi bgt ‘A. mamah nyuruh-nyuruh terus lagi. Dan pasti Agung yang paling pertama disuruh. Padahal kan masih ada Gusti, Endah dan Bangkit. Udah gitu, mamah suka ngebanding-bandingin Agung sama Aa Panji-lah, sama Aa Fajar-lah, hhh, Agung jadi tambah males. Agung juga sebetulnya pengen kayak Aa Fajar, pengen kayak Aa Panji, tapi Agung bingung gimana caranya. Aa Panji aja ada di Jogja sana sedang Aa Fajar malah udah gak ada. Agung belum siap untuk menjadi seorang kakak yang baik. Agung pengen ngobrol banyak sama Aa Panji. Agung pengen ke tempat Aa Fajar aja nih jadinya. Agung pengen ke surga ‘A.”

“Jar, aa kepikiran Agung terus nih. Aa belum bisa menganggap Agung seperti Fajar. Aa gak bisa sedeket kayak sama Fajar. Fajar gak tergantikan buat aa. Aa ngerasa masih ada jarak sama Agung. Dan sialnya, karena itu semualah aa jadi belum bisa menjadi kakak yang terbaik untuk Agung. Padahal aa pengen banget Agung bisa ngegantiin peran Fajar sebagai sahabat terbaik aa, adik terbaik aa, partner dan rival terbaik aa. Tapi koq sulit bgt yah ‘Jar. Dan sampai sekarang, aa masih kepikiran Agung terus nih ‘Jar. yah, semoga aja Agung dapet UGM deh.”

“Aa Fajar, Agung dulu suka iri klo ngelihat Aa Fajar maen berdua sama Aa Panji. Maen catur, maen Badminton, bahkan maen bola pun selalu saja Aa Fajar bareng sama Aa Panji. Terus pas Aa Fajar masuk SMA dan ikut Rohis sama kayak Aa Panji, Agung bener-bener cemburu. Dan sekarang rasa itu Agung rasakan lagi ‘A. Agung belum bisa jadi kakak yang baik Gusti. Agung pengen bgt jadi Aa Panji menganggap Agung kayak Aa Fajar, meski Agung juga tahu klo gak mudah buat Aa Panji melupakan Aa Fajar. Agung rindu masa-masa itu ‘A.”

“Jar, sebenarnya aa mau ngobrol banyak sama Fajar. Tapi aa bingung gimana caranya yah? Ato aa tidur aja yah, terus berharap ketemu Fajar dalam alam mimpi, bisa gak yah? Aa pengen tahu keadaan Fajar disana. Aa pengen tahu ‘Jar. Sayangnya sekarang ini, aa hanya bisa berdoa buat Fajar. Berdoa untuk keselamatan Fajar di Yaumul Akhir sana. Dan berdoa semoga kita dipertemukan di jannah-Nya ‘Jar.”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s