16…

Bismillah…

Wah, udah ketinggalan banyak banget nih ‘Jar. Yah, kayaknya analogi menuju puncak ramadhan itu tepat juga yah. Hmm, jadi menjelang pertengahan ramadhan, kita ibarat udah mau nyampe puncak nih, jalannya makin tinggi, curam, wah, pokoknya susah deh. Hmm, butuh energy lebih besar dan resiko terjatuhnya juga besar teman. Yah, seperti inilah pertengahan ramadhan aa ‘Jar.

Kita awali dengan sebuah pesan yang teramat indah teman…

Selangkah ke alam perjuangan berarti selamanya dalam kepahitan. Biarlah menangis, terluka, kecewa karena Allah. Daripada mati tanpa mujahadah. Qt tak sanggup selamanya terluka, tapi ingatlah, setiap tetesan darah dari luka dan air mata itulah mahar kita menuju surga. Bila ditanta kenapa perjuangan itu pahit? Jawabnya karena surga itu manis. Semoga diri senantiasa tabah dalam perjuangan di jalan-Nya..
Buat kalian yang kucintai karena Allah

Hmm, yah, inilah hari selasa aa ‘Jar. Yah, masih berkutat di seputar KRS. Yee!!! Akhirnya selesai juga nih urusan. Kemudian ngecek GMC yang ternyata gak ada, aduh, gara-gara telat yah ‘Bu (eh, ibu TU Pertanian ternyata kenal aa ‘Jar, wah, jadi terharu). Lalu, urusan akademik, fuih, baru ngadep Pak Heri lagi setelah lama tak bersua dengan beliau, yah, kayaknya sih bakal disuruh banyak baca deh ‘Jar. Kamis ketemu beliau lagi deh. Oya, dapat konco baru juga ‘Jar ternyata, namanya Mba Linda, THP’98. Beliau sekarang S2 di SosPol, Kajian tentang Asia Tenggara gitu deh. Dan kebetulan, beliau juga sedang penelitian di Pantai Depok, wah, aa bis belajar dari S2. Hmm, jadi semangat lagi belajar nih ‘Jar. Mbaknya aja bisa dapet beasiswa dan lanjut S2, masak aa gak bisa sih ‘Jar, katanya mo nyusul pak Eko!! Yo, semangat!!!

Oya, abis dari lab. Sosek, eh ketemu mbak Ira. Wah, senior yang banyak ngebantu pas aa masih jadi maba nih. Oya, jangan kaget mbak klo saya akhirnya meneliti tentang wanita nelayan, karena sepeti kata Ada Band,
“Karena wanita ingin dimengerti…”

Yah, kemudian balik lagi ke kos, nonton Paris I love You satu CD, nonton Handcock setengah DVD kemudian ke kampus lagi. Yah, kali ini bersua dengan teman-teman seperjuangan di 2004 dan ngobrol bareng Chandra, Mustaqim, Diana dan Julia tentang KAB. Yah, jadinya suksesi kita undur teman. Ah, sudahlah, saya sedang tidak ingin membahas masalah KAB lagi. Adakah yang bisa menyemangati saya lagi untuk mengakhiri amanah ini dengan indah. Gw bener-bener gak mau sad ending akhirnya, gw gak mau jagoannya mati dan penjahatnya menang. Yah, ayo dong teman-teman KAB yang gw cintai karena Allah, kita buat happy ending di kepengurusan tahun ini. Gak mungkin klo gw yang menyelesaikannya sendiri. So, plizz, help me. Yah, tolong ringankan pertanggungjawaban saya di akhirat nanti…

Ah, sedih ‘Jar. Payah. Kecewa. Yah, beberapa hari belakangan ini aa emang lagi down to earth banget nih ‘Jar. Yah, untuk itulah, untuk pertama kalinyalah aa ikut kajian + buka bareng di Nurul Islam (masjid yang deket Sederhana itu lho). Dan ternyata lumayan menyenangkan juga teman. Gw hanya mau bilang, “Alhamdulillah”

Hmm, kemudian yang paling terakhir adalah ide pembuatan film Indie Pro-U, insyaallah kita udah dapet ‘Jar. Hmm, kita bahas nanti aja oke! Dan setelah nonton Naga Bonar I, aa pun memilih untuk istirahat. Yah, usai sudah.

Mtop, 16 Sept’08
Ayo dong bangkit!!!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s