18 September 2008

Sahur… Sahur… ;o) ;0D ;-)
085668107546

Wah, pagi-pagi banget gw dah dibangunin sahur sama anak TPA Pulau Bintan sana! Aduh, gw lupa namanya siapa lagi? Yo, insyaallah dah bangun mo sahur koq. Hmm, masih tetap sama menu sahurnya teman, kita beli nasi di depan lagi, nitip si Agung lagi ‘Jar.

Oke, hari ini hari kamis pula. Setelah sahur, subuh, tilawah, aa rehat barang sejenak sebelum akhirnya pagi-pagi sekali harus pergi lagi. Hhh, capek deh. Belum lagi agenda ketemu dosen, alias Bu Retno dan Pak Heri. Yaps, it’s all about skripsi teman.

Nah,sepulangnya dari agenda pagi-pagi sekali itu, aa balik lagi ke MTop. Hhh, untuk kesekian kalinya, gw minta maaf yah klo gw gak bisa menjelaskan apa itu agenda pagi-pagi sekali. Yah, sebut saja dia dengan… Hmm, au ah, saya bingung nyari padanan kata yang tepat. Oke, mending kita balik lagi aja ke cerita yang tadi.

Hmm, jadi sesampainya di rumah, take a bath, have a rest (istirahat mulu!), tilawah and duha, ada pesan yang masuk dari senior di pertanian yang mau masuk FLP. Hmm, gw lupa naman mbak-nya, tapi gw ada no HP-nya (085643128394). Hmm, ntar gw Tanya lagi ke kaderisasi FLP-nya deh, klo gak salah ini no.nya Mba Lilo yang ngandel kaderisasinya (085292555580). Yah, semoga gw gak lupa, makanya gw tulis di blog ini.

Lalu jam 11an ke kampus lagi untuk memainkan peran sebagai orang ketiga, karena gak mungkin kan klo yang ketiganya setan (harap berpikir jernih dan bersih). Terus menjelang Dzuhur, si Wahyu nawarin untuk kultum nanti di musholla PN, dan sayangnya, aa gak siap ‘Jar. Yah, ternyata ilmu agama gw emang belum seberapa, ternyata mental gw belum kuat benar teman. Ah, kapan-kapan, lain kali klo ada kesempatan lagi, gw hanya boleh menjawab dengan, “Insyaallah saya siap dan bisa”

Kemudian setelah Dzuhur dan ngobrol sejenak dengan Andri Javs (woi, investasi gw jangan lupa yah) dan Bang Fadli (jadi ikut PKMK gak bang?), gw kembali menjadi orang ketiga tunggal. Dan setelahnya, balik lagi untuk mempersiapkan diri bersua dengan dosen. Pertama, ketemu dengan Bu Retno, insyaallah jumat siang ngadep lagi karena ibunya lagi sibuk, hmm, baiklah. Edua, pak Heri, tapi sayang bapaknya lagi rapat. Yah, jadinya gw belajar banyak dari dua Ayu yang skripsinya bener-bener sosial banget. Satu hal yang harus dijadikan motivasi, dua orang itu aja bisa, masak loe gak bisa sih ‘Ji!!!

Oke, abis dari kampus, gw pun memutuskan untuk ke GMC, ngurus kartunya yang belum gw dapet karena gw bayarnya telat. Yah, buat jaga-jaga aja sih klo ada apa-apa nantinya. Yah, tapi sayang, gw disuruh ngurus ke rektorat. Yah, ntar aja deh gw urus lagi. Lalu, dari GMC, gw ngegas satria gw menuju Mandiri syariah. Yaps, nabung. Jadi inget peribahasa jadul, hemat pangkal kaya. Tapi jangan lupa berinfak yah, apalagi di bulan ramadhan ini. Dan dari sana, gw pun singgah di tempat yang selalu menyenangkan, toko buku. Yaps, singgah sejenak di MP book point dan beli 3 buku lagi (yaps, seperti yang biasa gw lakukan teman). Ah, ternyata memang menarik sekali dunia literasi ini teman. Dan satu pertanyaan yang paling sensitive akhirnya muncul, “Kapan bukunya terbit ‘Ji?”

Hhh, udah ah, gw langsung balik ke Mtop setelahnya. Break lagi sejenak dan ashar. Nah, bada Ashar ini akhirnya gw menjadi orang yang sok sibuk dan sok bingung. Pertama, ada reuni DI di NB. Kedua, ada undangan buka bareng di PN. Tiga, ada launching dan bedah novel “Bias Jingga” karyanya si Isti “”, anak FLP angkatan 8 di Balairung. Empat, ada acara di Amanina kata si Hafidh. Lima, jam 5 kurang, si Agung mo make motornya. Dan, akhirnya, apa yang gw lakukan teman? Hmmm, beneran bingung nih (sotoy banget gw yah). Tapi inilah yang akhirnya gw lakukan dan kerjakan.

Satu, gw nganterin Barnard dulu ke Mardliyah karena dia ada ketemuan dengan team gunung kidul (team opo meneh iki). Dua, gw ke NB dulu, singgah barang sejenak. Dan yaps, berhubung Andri dan Aji juga pada mo pergi, gw pun pamitan pergi juga, jadilah hanya ada Dirga dan Julyar saat itu. Yah, setidaknya gw dah datenglah. Tiga, gw udah mulai bingung karena waktu sudah menunjukkan jam 4 lewat, jadi gw memutuskan untuk balik aja dulu, biar Agung yang nganterin gw ke kampus. Yah, acara di Balairung dan PN kan deket tuh. Oya, untuk acara yang di Amanina, gw cancel, ‘coz dah ada yang mewakili ini kayaknya. Yah, anak Amanina itu sendiri. Oke, balik lagi ke cerita, sesampainya di MTop, si Agung ternyata gak ada. Ya udah, gw langsung cabut aja ke balairung. Eh, sesampainya di balairung koq gak ada orang yah. Dan akhirnya setelah gw cari-cari, ternyata mereka ada di sayap selatan. Ah, jadi inget pas masih baru-baru jadi anak FLP. Wah, gak pernah gw ketinggalan forum fiksi non fiksi, selasa-kamis. Ah, tapi sekarang payah nih. Dan disana udah ada Juki, Budi, Hasan dan mas senior (gw lupa namanya, dia suka bikin komik), lalu menyusul mbak Lilo dan anak KT klo gak salah, sedang pembicaranya (si Isti) ijin karena ada acara. Yah, seteah dibuka pun, gw gak bisa lama-lama ‘coz motornya mo dipake Agung. Dan menyusul Juki, gw pun ijin.

Oke, gw sama Agung janjian di PN. Serah terima motor ‘coz dia ada buka bareng teman SMA-nya di WS, gw pun gak bisa maksa ngajak dia. Yaps, dan akhirnya, gw pun ikut buka bareng di PN. Hei!! Dah tahun keempat teman! Gw harus segera enyah dari nih kampus! Perjuangan masih panjang dan tak akan pernah berakhir, inget, finishnya adalah surge, so, SEMANGAT!!!

Yah, sempet ketemu Najmu dan memastikan klo pas dies natalis besok, reward as MAPRES bakal diberikan. Yah, baguslah! Gw jadi baru bisa balik tanggal 26 sore deh. Yah, tapi kan tgl 25-nya gw jadi bisa nonton Laskar Pelangi dulu tuh. Dan mungkin nabung lagi teman. Ah, gw hanya mo bilang, Alhamdulillah. Yah, buka puasa yang menyenangkan teman. Ah, doa dalam hari kecil gw, “Tahun depan, gw harus merasakan buka puasa di negeri sakura!”

Dan setelah buka bareng, gw ijin pamit duluan. Dan kali ini gw nebeng sama Vebyan. Yaps, gak pake lama, singgah di Mtop sejenak dan langsung shalat di Istiqomah. Yah, kali ini gak ada ceramah tarawehnya ‘Jar, tapi diganti sama pengajian Nuzulul Quran setelah selesai taraweh. Dan luar biasa sabarnya teman, ustadnya telat 20 menit. Ah, tapi karena udah niat mau ikut kajiannya, yah jadinya gw tungguin tuh Uztad sampai dateng. Yaps, bersama Vebyan, gw duduk paling depan. Rencananya sih abis ini mo ketempatnya Arif Susanto, tapi baru 10 menit kajian, tiba-tiba Barnard SMS gw.

Nji, Sinyo kecelakaan, sekarang dirawat di UGD Sardjito

Yaps, gak pake lama, gw langsung meluncur ke Sardjito bareng si Agung. Wah, pikiran gw meracau kemana-mana, berpikir klo si Sinyo kenapa-napa. Ah, semoga saja sehat wal afiat deh beliau. Padahal, pas tadi sahur, Sinyo dah mengeluh tentang hari ini yang bakalan full nan padat jadwalnya, gak ada waktu buat istirahat barang sejenak. Eh, malemnya, langsung aja Allah tegur dan beri kesempatan nih anak buat istirahat dengan sebuah kecelakaan. Yah, hanya Allah yang tahu semuanya.

Dan ternyata, sesampainya gw sama Agung disana, udah ada Barnard dan Agung. Yah, Alhamdulillah gak begitu parah. Tapi Vespa-nya hancur lebur. Ah, sekali lagi, syukur Alhamdulillah deh. Oya, ada satu cerita yang agak bodoh dari si Barnard terkait accident ini. Jadi, pasca Sinyo kecelakaan, dia langsung nelpon Barnard dan mengabarkan kalau dia ada kecelakaan di deket teknik, dan mungkin bakal stand by dulu di Sardjito. Dan bagusnya, Barnard mengira klo ada kecelakaan yang terjadi di teknik dan Sinyo sebagai seorang calon dokter dengan kepekaan social yang tinggi, langsung turun menolong hingga ke Sardjito. Hmm, bagus banget informasi yang ditangkap si Barnard, yang kecelakaan Sinyo ‘Bay!!! Dan dia butuh bantuan segera. Dan agak lama, entah apa yang membuat Barnard sadar klo ternyata yang kecelakaan itu si Sinyo, klo ternyata yang harus stand by itu si Sinyo, ah, Barnard dodol. Yah, kali ini UGD di Sardjito tidak begitu menyedihkan teman ceritanya, bahkan agak sedikit lucu. Ah, gw un hanya bisa berdoa buat kesembuhan Sinyo juga Diana dan Adistya (anak-anak PN) yang katanya juga lagi pada sakit.

Terakhir, gw hanya mau nutup hari ini dengan sebuah pesan dari si Devi yang udah mudik duluan ke Lampung (gak sopan! Dah pulang paling duluan, baliknya juga paling lama lagi katanya)…

Imam Al Ghazali : Ukhuwah itu bukan terletak pada pertemuan, bukan pada manisnya ucapan, tapi pada ongatan seseorang terhadap saudaranya di dalam untaian doanya..

Mtop, 19 Ramadhan 1429 H
Let’s prepare for the last ten

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s