Dari Kridosono Menuju Magelang

Bismillah

Fajar!!! Akhirnya setelah lama gak ngobrol sama Fajar, pagi ini aa memiliki kesempatan itu ‘Jar! Huah, sedihnya, lama banget sudah aa gak cerita-cerita ke Fajar. Hhh, sekarang aja ah aa ceritanya yah. Pokoknya seru banget deh ceritanya ‘Jar.-

Hmm, jadi beginilah ceritanya. Hmm, pertama-tama dan paling utama adalah tentang hari Sabtu tanggal 21 Februari 2009 kemaren yah ‘Jar! Fuih, sabtu yang bener-bener padat ‘Jar. Dan sebelum akhirnya aa bener-bener gak nemuin celah untuk surfing di dunia maya, maka setelah Subuh aa pun memutuskan untuk ngenet sejam saja di nitnet internet. Yah, rada gak memuaskan sih ‘Jar, masih yang belum aa cek ‘Jar. Hhh, itu mah sebentar banget ‘Jar, yah hanya cukup untuk posting permintaan maaf lagi di blog plus berbalas pesan, salam sapa di laskar dan ikhwah PN juga ngecek jadwal tanding justice cup.

Hhh, kenapa gak bisa lama-lama? Hmm, karena pagi ini juga aa jadi panita launching PEKA alias Pemuda Keadilan Gadjah Mada. Hehe, ini juga sebenarnya udah telat sih ‘Jar, seharusnya kita itu janjian kumpul di Kridosono jam 5 pagi, tapi karena aa takut gak sempet ngenet lagi, maka aa pun baru berangkat ke Kridosono jam 6 lewat. Yaps, dresscode kali ini cukup menarik juga ‘Jar, baju item dan celana non bahan, slayer oranye atau topi hitam. Dan segera setelah semuanya siap, aa pun berangkat!!!

Kridosono Berbenah

Kalau ke Kridosono aa jadi inget Al Kobar ‘Jar. Yups, kontrakan aa di tahun kedua kuliah yang begitu melegenda pada masanya. Selain itu juga aa jadi inget pas futsal bareng cah iwak neng kene. Dan sekarang nih GOR ini akan dilaunching sebuah organisasi baru atau apalah itu namanya. Yah, sebut saja dia PEKA alias Pemuda Keadilan. Hmm, tentu saja ini semua juga berkaitan erat dengan agenda PEMILU 2009, lalu kenapa akhirnya dipilih pemuda, karena kata Anis Matta, “Karena kitalah, pemuda, para pencipta keajaiban”

Oke, lalu tentang jalannya acara, wah aa gak ngikutin ‘Jar, aa sibuk di luar jadi panita. Ngurus registrasi, ngambil snack sama Roni di Demangan dan Hias Group (wah, deja vu nih kita ‘Ron! Dulu kayaknya juga pernah ngambil snack bareng yah!), ke tempatnya Arman ngopi film I No Stupid versi Indonesia dan ngasihin ke anak Geografi (flashnya balikin ke Isma aja ya!), jaga parkiran dan masih banyak lagi…

Huah!!! Sayang juga sebenarnya gak ikut acaranya dengan khidmat, tapi yah mau bagaimana lagi. Oya, yang rada lucu itu kayaknya panitia ikhwannya pada terobsesi jadi KorSad deh ‘Jar. Yups, dengan slayer oranye yang diikat di kepala, kaos hitam nan elegan (tapi koq saya tetep gak seneng yah ngeliat kaosnya dimasukin) dan sikap perilaku yang siap siaga 100% (sebagian aja sih sebenarnya, terutama pada titik-titik tertentu), aa ngelihat mereka bener-bener lucu banget ‘Jar. Yuhu, obsesi sebagian ikhwan, menjadi Korsad!!!

Nah, dan setelah acaranya selesai, maka selesailah semuanya, tapi tidak bagi para panitia, terutama si Arman (Arman!!! Tragedi STNK yang menyebalkan!!). Yah, pengennya sih setelah acara selesai aa juga pamitan, tapi melihat situasi dan kondisi yang tidak memungkinkan, maka aa pun memutuskan untuk terus berjuang dengan para penantang tersisa (Arman, Hafidh, Rezalino, Wicak, Eca, Hasan, Jaya, Grandis, Udhi dan Rezki juga Roni-jeep driver-). Hmm, udah lama juga sih ‘Jar gak jadi panitia sampai titik darah penghabisan kayak gini. Ehem-ehem, terakhir kali kapan yah? Wah, pokoknya lucu bin garing juga nih ikhwan-ikhwannya. Yah, ternyata beginilah sisi lain para ikhwah. Aneh!!!

Terus menjelang Ashar aa pun kembali ke Mtop. Mandi. Makan. Ashar dan siap-siap buat ke Magelang. Yee!! Bener-bener liburan penelitian nih ‘Jar! Seru. Menantang. Menarik. Dan tambah menarik ketika aa panik kehilangan STNK sesaat menjelang berangkat. Huah!!! Dimana yah STNK gw! Masak jatuh pas nganterin tiker ke Maskam or TP sih! Waduh! Bisa berabe nih! Celaka tiga belas! Bisa gak jadi berangkat ke Magelang nih. Huah!!!

Dan akhirnya di tengah kepanikan, maka aa bulak-balik Maskam dan TP buat nyari tuh STNK, siapa tahu jatuh dimana gituh? Tapi klo jatuh mah, kayaknya udah bakalan hilang dan gak ketemu lagi deh! Huah!!! Gawat darurat nih. Dan ditengah kegamangan seperti ini, aa mulai berpikir jernih, kayaknya tadi nih STNK belum dibalikin sama si Arman deh. Dan setelah sms gw gak dibales, maka gw telpon tuh orang, dan ternyata bener klo STNK gw ada di dia! Arman!! Argh!! Menyebalkan banget sih! Udah gitu aa juga disuruh ngambil langsung di kos-nya lagi! Ih! Menyebalkan banget gak sih ‘Jar! Belum nyasarnya! Belum lagi aa udah dikontak ama rombongan yang mo ke Magelang (woi! Buruan Nji!).

Hhh, dan akhirnya STNK kembali ke tangan yang benar. Dan perjalanan konvoi motor menuju Magelang pun dimulai. Aa bareng si Ian, TJ sendirian, terus ada juga si Diah P.N., Tiwi TP, Wulan Prima Farmasi, Adist, Muji, Arum, Julia dan Devi. Tapi sial juga nih rombongan, karena aa dan Ian miskom ama si TJ, jadilah kita tertinggal jauh di belakang. Ketinggalan jauh banget, tak terkejar plus nyasar. Huah!! TJ menyebalkan. Petunjuk dari si Diah dan Julia mana membingungkan lagi (Armada Swalayan disebelah mana sih!!!). Maka kita pun berpatokan dengan pesan dari Mas Aji (panitia walimahannya Mba Ira yang berasal dari Magelang). Dan akhirnya kita tiba juga di Masjid Kauman Magelang. Lalu setelah Isya dan Maghrib dijamak, kita pun langsung menuju penginapan dengan diantar Mas Aji (salam kenal ya akhi..). Hmm, kemudian setelah dari penginapan, kita bersebelas ke rumah kediaman mempelai wanita (alias Mba Ira) untuk mengikuti galadiner, alias makan-makan menjelang gladi resik. Nah, baru deh setelah itu, kita semua diangkut kembali oleh Pak Supir (eh, mas-nya ternyata dari Bandung euy) ke lokasi Gladi Resik. Hmm, dan tentang gladi resik, fuih (rame amat yak ternyata akhwat-akhwatnya), ribet juga kayaknya jadi pager bagus (tapi seru juga kayaknya n_n).

Oke, akhirnya tibalah di penghujung cerita ‘Jar. Hmm, ada beberapa kesimpulan yang bisa aa tarik dari cerita hari ini. Yups, mungkin rada maksa atau apa, tapi yah gak apa-apa sih ‘Jar. Nah, kesimpulannya adalah :

1. Hmm, kalau mau walimatul ursy kayak begini, budgetnya gak sedikit lho, terus buat para ikhwan (silahkan berpikir kembali untuk merencanakan semuanya)
2. Oya, ternyata Mba Ira itu keponakannya Sutiyoso (Bang Yos!). Eh, ini masuk kesimpulan gak yah?
3. Kita gak jadi tanding JusTICe Cup ‘Jar (maennya ternyata hari Ahad pas walimahannya Mba Ira). Huah!!! Harus menang lu ‘Gung!
4. Oya, di tempat yang lain, tepatnya di Jakarta sana, Mba Aida juga married lho (barakallah!!!)
5. Itu aja dulu deh, pengennya sih delapan, tapi lima aja udah bingung..

Semoga bermanfaat. Oya,judulnya apa yah? Hmm, gimana kalau dari Kridosono menuju Magelang?

Wisma Gunturgeni @ Komplek Rindam IV, 22 Feb’09
Bersiap untuk marotibul amal berikutnya yah ‘Jar!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s