Serangan Umum Satu Maret

Bismillah. Hmm, awalnya gw berencana menyelesaikan tulisan ini menjelang gw tidur, sebelum pergantian hari. Ah, tapi apalah daya, gw udah ngantuk berat, jadi gw baru bisa mulai nih tulisan di hari Senin tertanggal 2 Maret 2009 deh. Payah.

Oke, tapi gak masalah. Lebih baik terlambat daripada tidak sama sekali, walaupun sebaiknya lebih baik tepat waktu dimana-mana. Nah, kita awali saja Satu Maret ini dengan sebuah rutinitas yang tidak tergantikan, QL, Subuh dan do it something (pokoknya gak tidur lagilah). Nah, kemudian setelahnya, ada satu agenda yang sungguh politis teman. Hmm, apa yah? Hhh, kayaknya kalian juga udah pada tahu deh. Apaan sih emang?

Udahlah, gak pake lama. Jawabannya adalah SPREADING. S-P-R-E-A-D-I-N-G. Mungkin akan lebih mudah untuk dipahami sebagai kampanye!!! Dan kampanye partai apa yang paling bisa menggerakan seluruh kadernya mulai dari yang paling atas (caleg dan para top leader) hingga ke lapisan terbawah (grass root). Ah, gak perlu gw jawab disini…

Partai itu adalah PKS alias Partai Keadilan Sejahtera (hehe, malah gw jawab juga)

Dan spreading kali ini sungguh menantang teman. Janjian kumpul j8 di DPC Depok. Gw dah dateng, tapi yg laen ternyata pada telat. Udah gitu yg pada ngumpul disini ternyata mo pada spreading di Sayegan, sedang aye di Ganjuran eh Manggung. Hhh, payah deh, udah gitu kelompok aye gak ada yg dateng lagi. Maka, jadilah kali ini aye spreading di Manggung barengan sama si Jalu, Imam, dkk.

Nah, yg lucu pas gw spreading ama Jalu, kan kita ngasih amunisi ke warga dalam bentuk uang palsu yang ada logo PKS dan penuh dengan bahasa iklan gitu deh. Dan sebagian respon mereka adalah terkejut, shock, pangling dan aneh. Yah, gak mungkin bangetlah kader PKS maen money politic. Klo pun ada, itu kita kenal dengan sebutan oknum. Dan yang buat tambah seru adalah saat akhirnya kita berdua hanya tinggal menyisakan delapan leaflet dan 9 lembar uang 50ribuan palsu. Pas kita udah bertekad untuk segera menghabisi semuanya, eh malah dateng 4 bocah cewek yang pada mau minta uang-uangannya itu. Hehehe, gw ama Jalu pun mulai berpikir cerdas.

Akhirnya gw ama Jalu memanfaatkan empat anak cewek itu untuk membagikan delapan leaflet tersisa, klo bisa sih kasih ke bapak/ibu/saudara/siapa yeng kalian kenal gitu, pinta gw ke 4 bocah malang itu. Dan mereka dengan antusias menerimanya karena tiap orang akan kita kasih komisi seratus ribu (meskipun uang palsu, hehehe). Ah, gw gak ngerti dah kenapa akhirnya hal ini gw lakukan, tapi gw pikir bakal ada efek jangka panjang buat 4 bocah tadi. Yah, siapa tahu di masa yg akan datang, mereka akan menjelma menjadi akhwat-akhwat yang subhanallah. Hhh, sudahlah, dengan ini pun amunisi gw dan Jalu abis. Spreading pun selesai. Hmm, ada lima puluh gak yah? Au ah.

Lalu agenda selanjutnya adalah surfing di dunia maya. Posting UGEEM.COM AWARD 2009. Cek email dan ngeblog. Dan sedih banget nih gw! BT! Kembali naskah gw ditolak mentah-mentah buat dijadiin buku Bukan di Negeri Dongeng II. Huah!!! Kecewa berat ‘Bro! Apa bahasa gw terlalu lebay yah? Apa kurang menginspirasi yah? Hhh, kayaknya belum jodoh aja deh ‘Pren. Yups, dua kali aja gw ditolak ama Pak Ganjar! Tapi tetap semangat teman!!! Selamat buat Juki yg tulisannya tembus dan untuk melampiaskan kekesalan ini, gimana klo kita ikut GC call for paper!!! Si Sarip aja ke Perancis besok! Masak gw udah gak ada prestasinya lagi nih! Ayo kita bangkit dari kegagalan berulang kali ini. Caiyo! Gambatte!!!

Hhm, setelahnya adalah muter-muter jalan magelang. Ke Indogrocir tutup. Ke Andalluzi tutup. Ke tempat Abe tutup. Jadinya beli makan di Tadzkiya deh! Bagiin Inspiratif yang luar biasa keren juga sih ‘Jar!!! Hehehe, gw specialist di balik hijab nih!!! Sekali lagi yang penting tulisan kita ini bermanfaat, popularitas hanya efek samping, sama seperti saat kita nanem padi, rumput pun akan tumbuh. Begitu filosofinya. Lalu dari Tadzkiya balik ke Mtop, eh ada Anjas, ngobrol ttg Inspiratf dan futsal. Hmm, tentang futsal, gw masih kesel saat kalah 7-6 dari Serdadu kemaren!!! Besok 7-9 masih di Centro gw pengen ikut lagi nih turnamen. Yups, tim gw antara IzzamTOP apa Perikanan2004 yo? Belum lagi wacana Mtop Cup I yg insyaallah jadi deh!!!

Lanjut lagi dengan Kajian Manhaj (KM) bersama Ust. Fadli Reza Noor yang mirip bgt sama Uje! Ramai dan seru sebenarnya, tapi sayang, gak bisa fokus karena harus bagiin inspiratif. Hmm, lalu Maghrib pun usai, tapi perjuangan gw masih berlanjut teman. Jadi sebelum KM, gw sempatkan untuk ke Indogrocir and have a nice shooping. Asem!!! Richeese Rolls-nya kurang 4 biji, rugi lima ribu deh (apa harganya dah naek yah!!!) Ah, kecewa gw sama Indogrocir dan diri gw sendiri. Satu lagi yang bikin gw kecewa adalah panitia Justice Cup yang nagihin uang jaminan sampai dobel. Jadi minggu lalu tuh kita dah bayar uang jaminan, tapi selepas pertandingan kita lupa minta lagi, dan panitia juga gak ngingetin lagi. Lalu di minggu ini, gw pun malah diminta bayar lagi, dan karena minggu lalu gw gak dateng, maka pas diminta yah gw bayar aja 20ribu. Dan memang kali in selepas pertandingan duitnya dibalikin. Tapi yang minggu lalu? Semoga bisa jadi bahan buat evaluasi temen-temen Justice Boys and Girls deh!! Begitu juga Indogrocir tadi!!!

Next! Bada Maghrib singgah di WS, Al Ikhwan, Nu Izzam dan kontrakannya KH, biasa urusan mtopsnack. Selepas itu selesai semua, gw pun ke Andalluzi, ngobrol sama aa Fely, mesen nasi goreng, bagiin inspiratif juga. Lalu saat hujan pun reda, gw segera balik dari Andalluzi menuju Mtop. Lalu istirahat..
Selesai deh. Buat Senin besok, harus lebih baik teman!!

My lovely room, 2 Maret 2009
Ayo Nge-DRAFT n call4paper!!!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s