Dari Tegal Untuk Indonesia…

Ahad yang sungguh berbeda. Hmm, langsung aja dan gak pake lama yah, karena memang gw gak punya banyak waktu lagi nih. So, mari kita awali dengan apa aja yang udah gw lakukan di hari ahad ini. Pertama adalah menghadiri walimahan temen gw. Hmm, tapi kayaknya mending qt flashback dulu aja yah.

Nah, setelah flashback, it’s time to tell you the story about my pren wedding in Tegal. Hmm, it’s start from my lovely faculty. Hehehe, udah ah, pake bahasa Indonesia aja. Jadi setelah perjalanan panjang yang melelahkan bersama anak-anak SoSek, sampailah kita di Tegal. Hmm, katanya sih orang-orang disini ngomongnya pada ngapak. Wkwkwkw. Yah, mungkin karena gak terbiasa aja, jadinya gw ngerasa lucu ngedengernya. Lucu banget deh pren. Dan setelah sampai di Tegal, kita pun singgah sejenak di tempatnya Adist. Ooo, ternyata bener-bener pesisir pantai nih lokasinya. Pinggiran banget. Dan terlihat banget klo tingkat kesejahteraan dan kesehatan mereka masih amat kurang. Hohoho, inilah kehidupan masyarakat pesisir yang termarginalkan. Alah, sotoy banget gw yah!

Yah, mungkin klo gw ngerasa aneh berada di kampung orang, pastinya tidak buat si Adist yang seneng banget balik ke kampungnya. Eh, ibunya juga mirip banget sama si Adist ternyata (la iya lah, namanya juga ibunya). Dan suasana disini bener-bener rame temen. Rombongan yang pada naek bis juga pada singgah dulu disini. Anak-anak BUPER 2004, anak-anak KMMP, KAB, KKN dan SP2MP. Yups, dari berbagai angkatan tentunya. Ada wahyu inyong, amar, aal, abi, ali dan istri, devi, julia, ade, riri, tika, banyak banget dah pokoknya. Yah, acara kayak beginian pasti emang selalu rame dan rame. Dan menjelang jam 9 kita pun berangkat menuju ke tempat walimahannya si Tika, masih di Tegal.

Nah, terus langsung aja deh kita cerita pas nyampe di walimahannya si Tika. Kita ikuti dulu akadnya. Hmm, ternyata perjanjian dunia akhirat ini memang singkat bener teman, gak nyampe lima belas menit. Fuih, luar biasa emang nih orang, si Tika dan Mas Erwin, semoga bisa menjadi keluarga yang sakinah, ma wahdah wa rahmah! Dengerin khutbah nikahnya, nikmati makanannya, terus foto-foto deh! Wuah!! Keren ‘Tik!! Ternyata ini toh anak Jakarta yang lu maksud! Oke deh, like you says, “Semangat ‘Ji!!!”

Hmm, kemudian menjelang Dzuhur kita pun berpamitan pulang. Dan rombongan kita bertambah satu orang, SoSek lagi, PKP lagi, jadi selain Fajar dan Fatma, nambahlah si Rika, selain Agus, Risa, Fetya dan tentu saja aye! Yah, dan gw selaku satu-satunya perikanan di rombongan ini pun menjadi yang paling diem yah karena emang malay aja. Lagipula sekalinya gw ngomong pasti dicengin ama mereka, SoSek gak sopan!!! Yah, seru bener dah perjalanan ahad ini. Pitstop dua kali. Hingga akhirnya sampailah gw di Jogja jam 9.30 malam, nonton Milan yang menang 3-0 lawan Atalanta berkat hattrick Inzaghi, kemudian tertidur kelelahan deh. Zzz..zz.z.

Oya, barakallah juga buat Mba Vita dan Mas Asep! Semoga musholla di Pertanian bisa didirikan n_n

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s