Jogja-Bandung-Jakarta part III

Ada yang pernah nonton film Janji Joni? Klo belum, maka pagi ini gw merasakan hal yang sama, seperti yg si Nicholas Saputra rasakan? Yups, udah mau jam 9, tapi nih kereta ekonomi jalannya pelan abis deh sumpah!!! Gile!!! Bisa gak dapet akadnya nih klo begini. Fuih, untungnya bukannya gw yang mo akad, sebab klo gw, apa kata dunia?

Nah, untungnya sesampainya gw di St. Kiara Condong yang entah berada di sebelah mananya Bandung, gw langsung menghubungi my best pren untuk nganterin gw ke tempat nikahannya my best uncle, di Babakan Ciganjur, Gunung Batu, atau apalah namanya itu, gw juga gak ngerti! Alhamdulillah, ikhwah emang dimana-mana pren! Dan Rais, one of my best pren in 14 yg sekarang kuliah di Bandung, langsung ngejemput gw dan nganterin gw ke tempat nikahannya om gw. Gak pake lama. Gak pake nyasar. Cepet banget dah nyampenya. Padahal Bandung, tepatnya lapangan Gasibu lagi rame karena ada kampanye akbar salah satu partai peserta PEMILU 2009, yah, sebut saja Partai Keadilan Sejahtera no.8. hehehe, malah kampanye lagi saya…

Ah, matur nuwun atuh ‘Is udah mo bersusah payah nganterin gw. Maen ke Jogja atuh, biar gantian gw yang ngejamu elu! Sekali lagi, makasih banyak ‘Is!!

Fuih, untung aja aye gak telat, masih sempet ngelihat akad nikahnya Mang Yaya, mamang terbaik gw. Alhamdulillah, barakallahu!! Finally, genap juga dien-nya yah mang! Doakan aa mang, semoga tiga tahun lagi, aa juga udah menggenapkan dien, itu juga paling lambat lho mang! Mohon doanya yah mang!!

Hmm, dan klo berbicara tentang pernikahan. Hmm, cukup sensitif bagi kalian yang pada baca saya pikir. Klo gw sih sebenarnya gak terlalu masalah sih. Gw termasuk orang yang sepakat dengan pernikahan dini. Gw juga sepakat dengan pernikahan tanpa pacaran terlebih dahulu. Gw juga sepakat klo ada walimatur ursy yang terpisah antara ikhwan dan akhwatnya. Dan alhamdulillah, gw udah bisa mengkondisikan itu semua dengan baik kepada kedua orang tua gw! Insyaallah paling lambat 12 Juni 2012, gw bakal menggenapkan dien. Tapi dengan siapanya? Hmm, klo kata nyokap gw, “Cari yang shalehah dulu ‘a! Itu aja udah cukup insyaallah”

Yaps, setelah foto bareng keluarga aye dengan Mang Yaya. Minus Fajar, Agung dan Endah. Gw pun memutuskan untuk jalan-jalan dulu ke Lembang, tepatnya ke Gunung Tangkuban Perahu. Hmm, mantap bener dah ah. Eh, tapi sebelumnya gw mau ngasih tau kenapa akhirnya tiga adek gw pada gak ikut, sehingga akhirnya hanya bonyok gw, Gusti, Bangkit, Opik dan gw yang foto bareng ama om gw. Pertama tentang si Agung, dodol banget tuh bocah!! Katanya tugas kuliahnya numpuk, laporan praktikum dan lain sebagainya!! Hhh, tau gitu gw berangkat dari hari Jumat or Kamis dah! Kedua, si Endah juga gak ikut karena ada urusan akademik, dia ada Try Out dan itu gak bisa ditinggal. Yah, katanya sih nangis juga tuh orang ditinggal sendirian di jakarta, tapi yah mau gimana lagi, membaca saja sulit (lho?!?). Oke ‘Teh, gw ngedukung lu selalu koq! Terus yang ketiga, tentang si Fajar, kenapa dia juga gak dateng. Kayaknya gw gak perlu lagi bercerita deh. Sedih. Pedih. Perih…

Udah ah, gw gak mau larut dalam kesedihan. Maka gw dan tiga sepupu gw memutuskan untuk Tafakur Alam ke Gunung Tangkuban Perahu. Yups, mencoba menemukan Sangkuriang, Dayang Sumbi dan tentu saja pengalaman teman! Dan sumpah!!! Keren abis nih Tangkuban Perahu. Jalannya aja udah sulit banget. Hujan gerimis. Deras. Dingin abis! Sumpah, udah kayak di luar negeri kalau musim salju! Dinginnya gak ketulungan! Tapi sebandinglah dengan keindahan kawahnya. Subhanallah banget deh pemandangannya. Allah benar-benar Maha Besar. Gw yakin, gak bakal ada orang yang sanggup menciptakan keindahan sedasyhat ini! Dan foto-foto disini bareng si Sandra, Meksi dan Aa Dudi kembali mengingatkan gw pada saat gw dulu masih SD sekitar kelas 4 atau 5 SD.

Huah!!! Sedihnya klo inget pas gw kelas 4/5 SD dan foto-foto bareng disini. Hiks2x, sedihnya, karena saat itu adalah saat terindah ‘Jar, saat aa masih gugur kewajiban karena belum baligh, masih ada pula sahabat terbaik aa ‘Jar, masih ada saudara terbaik aa ‘Jar, masih ada Fajar saat itu. Dan ingatan aa saat itu udah lebih dari sekedar cukup menyakitkan. Ah, pengen rasanya aa melupakan semua yang terkait dengan Fajar biar aa gak sedih lagi, tapi manalah mungkin ‘Jar, you still my best brother that I’ve ever have. Dan aa bakal menebus kesalahan aa ke Fajar dengan menjadi manusia terbaik yang berguna bagi nusa, bangsa dan agama! Aa harus masuk surga ‘Jar, dan surga itu memang selalu dipenuhi dengan hal-hal yang sulit dan tidak mengenakan, tapi aa masih percaya bahwa dakwah ini adalah tata niaga terbaik yang Allah tawarkan, dan balasannya adalah surga yang mengalir di dalamnya sungai-sungai…

Ah, setelah puas bertafakur di Tangkuban Perahu, kita berempat pun langsung cabut menuju Rancaekek, dekat dengan perbatasan Sumedang, pokoknya jauh banget deh. Fuih, hujan, dingin, semuanya jadi satu. Subhanallah, akhir pekan yang sangat menarik teman, seru banget deh petualangan aa di akhir Maret ini. Yah, kapan lagi bisa kayak gini klo gak sekarang, karena sesampainya di Jogja, April nanti, hmm, tidak ada kata lain selain bekerja, prepare for pendadaran at last April, garap lagi BIMO (Inspire,Inspiratif,UGEEM.COM dan radio), mulai serius dalam berbisnis dan tentu saja, futsal lagi. Oke coi (klo kata Budi Anduk), sekarang saatnya kita kembali ke Jakarta, kota yang paling bersejarah buat gw, karena disanalah, gw mengenal dakwah dan tarbiyah…

Advertisements

4 thoughts on “Jogja-Bandung-Jakarta part III

  1. Lihat fotonya, ada nggak? Pemandangan di Tangkuban Perahu..

    Barakallahulaka wa baraka’alaika wa jama’a bainakuma fii khoir.. (utk om antum & istri)

    • @ ^aini^ (bukan nama sebenarnya)
      waduh, fotonya masih di kamera sepupu saya, tapi keren abis deh sumpah, subhanallah banget deh pokoknya..
      hehehe, identitas pengunjung arohmanpanji.wordpress insyaallah terjaga koq =D

  2. Paling lambat 12 Juni 2012?antum anak sulung, ya?
    Kayaknya saya duluan, ni Ji..
    Habis ‘bonyok’ dah mulai ribut-ribut..Saya mah nyantai aja. Lulus aja belum, mana boleh..Ups, terlalu nyantai juga ga baik, ding..
    Begini nasib jadi bungsu yang udah ditinggal married 7 kakaknya..Ntah lah..Sami’na wa atho’na aja.

    • yups, paling lambat 2012, dan insyaallah akan dipercepat karena saya memang anak ke 1 dari 7 bersaudara (dan kedua orang tua saya sudah mengijinkan n_n)

      yah, nasib si sulung dan si bungsu emang beda bos! beda perlakuan, beda karakter, pokoknya beda deh
      dan monggo klo ant bisa lebih cepat dari saya (saya tunggu undangannya deh…)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s