Jogja-Bandung-Jakarta part IV

Yah… akhirnya misteri perjalanan gw terjawab sudah. Hmm, gak jadi langsung balik ke Jogja deh. Gak jadi pula futsal ceria bareng Pemuda Keadilan Gadjah Mada di SOCCER yang gratisan. Gak jadi pula futsal skalian kampanye bareng anak-anak perikanan 2004, dan tentu saja, gak jadi juga ngadep Pak Heri untuk revisi draft skripsi untuk pertama kalinya. Yups, Jakarta, I’m coming…

Nah, rencana besar gw di Jakarta sebenarnya adalah kampanye PKS di Senayan, trus ngasih hadiah buku ke si Judith, tapi gw tanya Adist and Ashih bukunya apa dan ada di siapa, gak ada yang bales, ya sudah, akhirnya gak jadi deh menunaikan hak-nya penulis yang menang Suara Kartini Award di UGEEM.COM AWARD 2009 ini. Hmm, gak apa-apa juga sih, lagipula gw bingung gimana ngasihnya? Mo nitip ke si Tiwi pas gw lagi di Bandung sehari yah jelas gak mungkin, si Tiwi kan lagi sibuk kampanye PKS! Mo nitip ke Rais, lalu Rais ke Tiwi, baru Tiwi ke Judith, panjang bener ceritanya! Ngasih pas kampanye di Senayan jelas gak mungkin, susah nyarinya dan gw juga ternyata gak bisa kesana ding! Mo ngasih ke rumahnya sama aja, jauh banget, di Condet sana. Udahlah, ntar aja, minta tolong si Niefha atau siapalah! Sory bos, insyaallah bukunya udah ada koq, tinggal dikasihin ke antumnya ini yang susah bener..

Hmm, Jakarta juga masih tetap sepi. Gak tau nih, gw sekarang suka sedih klo lama-lama berada di Jakarta. Apa pasal? Hhh, ternyata tempat ini menyimpan begitu banyak memori, banyak banget, terlalu banyak bahkan. Dan sialnya, memori nan indah itu kini begitu menyesakan hati teman. Yah, gw jadi inget adek gw terus, seperti selepas Ashar tadi gw takziyah ke makamnya yang berada persis di belakang rumah gw. Huah!!! Sedih banget. Sakit banget. Gw gak pernah nyangka bakal ditinggal adek gw secepat ini. Gw bener-bener merasakan kehilangan teramat sangat, bahkan hingga sekarang. Ya Allah, kayaknya gw emang gak bisa berlama-lama tinggal di Jakara deh. Terlalu mengiris hati…

Udah yah ‘Jar, aa emang gak bisa berlama-lama di Jakarta sekarang. Dan malamnya, aa pun memutuskan untuk kembali ke Jogja tercinta, tanah air ketiga gw. Hmm, tapi sebelumnya, gw singgah dulu di Ithisom, sebuah toko buku islam di Rawa Mangun yang juga begitu nostalgic buat gw. Ah, sudahlah, tidak akan ada habisnya klo ngebahas tanah air kedua gw ini. Yah, gw juga gak tau, apakah gw bakal membangun peradaban disini, di Jogja sana, atau malah di Kuningan? Hmm, tapi target gw jelas, dan kali ini gak boleh meleset, 12 Juni 2012, gw harus meletakan batu bata pertama dalam peradaban baru hidup gw. Bismillah!!!

My Lovely Room, 13 April 2009
Backpaper…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s