Rihlah ke Gua Cerme ala KMMP part I

IH211822Hmm, entah kenapa beberapa bulan belakangan ini gw senang banget untuk berpetualang  dan menceritakan semuanya di blog gw secara lebih khusus. Kemaren gw sempat  berpetualang Jogja-Bandung-Jakarta hanya dalam kurun waktu tiga hari. Lalu sempat pula  gw dua hari dua malam berada di daerah Kokap, Kulon Progo. Nah, kali ini perjalanan gw  pun  kembali ceria teman. Yah, mungkin untuk menyesuaikan cerita, kita sebut saja  perjalanan ini  rihlah (red.jalan-jalan gitu deh). Dan kali ini tujuannya adalah Gua Cerme yang ada di Gunung  Kidul, Yogyakarta.

Yuuhuu. Ahad ini akhirnya gw memutuskan untuk ikut berpetulang bersama teman-teman KMMP (Keluarga Mahasiswa Muslim Pertanian). Yah, tadinya sempet bingung antara ikut dan gak ikut. Habisnya rada ngantuk juga sih karena malemnya abis futsal party di Soccer Bebaqaran lawan FEB’07. Ah, tapi karena belakangan ini jiwa adventura gw begitu menggelora, maka gw pun memutuskan untuk berangkat!!! Gua Cerme, I’m coming!!!!

Dan perjalanan kali ini cukup ngaret juga teman. Yah, gw sarapan nasi kuning dulu aja ama si Eko. Udah gitu gw pun kudu ngejemput Muhaimin dulu lagi di DPD. Hhh, rencana gw untuk nebeng si Eko pun batal. Gw jadi bawa motor si Afni. Dan hal ini berarti ada cost 10ribu untuk bensin. Lumayan nguras kantong yang udah kritis bin kering beberapa hari belakangan ini. Eh, tapi klo kata Ust. Rahmat Abdullah (semoga Allah mempertemukan beliau dengan adik saya di Jannah-Nya), “Klo sumur lagi kering, itu tandanya udah mau hujan lagi, alias rejeki mau cair”. Ah, sudahlah, kita nikmati saja perjalanan kali ini.

Nah, rombongan kurang lebih 20 orang ini pun berangkat sekitar jam 10-an. Ada satu mobil yang diisi Imam, Anggoro, Alba dan beberapa orang akhwat. Kemudian ada beberapa motor, saya sendiri, Eko bareng Muhaimin, Dede bareng Wisnu, Rembanang bareng Heri, Hafidh bareng Kiswanto, Afni bareng Puput dan satu motor lagi dibawa akhwat 2008 boncengan (gw lupa siapa namanya, tapi dia ntar gak ikut susur gw karena gak diijinin orang tuanya). Hmm, perjalanan yang panjang, sekitar satu jam kita menempuh jalan Parangtritis. Hehehe, dan perjalanan kali ini pun tentu saja nostalgic banget buat gw. Yups, jalan inilah yang selalu gw lalui selama penelitian di Pantai Depok, melewati Jogokaryan yang selalu membangkitkan semangat, melintasi rumahnya Mas Bin yang penuh kehangatan khas keluarga jawa (gw kudu mampir kesini nih setelah pendadaran), dan masih banyak hal yang mengharubirukan hati gw (waduh, jadi METAL –melankolis total- gini sih). Yah, inilah yang menjadi daya tariknya teman, maka-nya sengaja gw ikut rihlah ini. Oya, satu hal lagi yang paling nostalgic buat gw adalah, klo gw ke Gua Cerme, gw jadi inget pas gw rihlah bareng KAMMI komsat UGM empat tahun silam, waktu gw masih maba, hua2x, koq jadi sedih gini sih gw…

Lalu setelah nyaris putus asa, karena nih perjalanan cukup jauh juga, kita pun sampai juga. Hmm, ternyata jalan yang dipake si Hafidh beda sama jalan yang gw pake empat tahun silam. Yups, pengalaman baru lagi deh. And finally, tepat saat Dzuhur, kita pun tiba di lokasi, Gua Cerme, subhanallah…

Advertisements

2 thoughts on “Rihlah ke Gua Cerme ala KMMP part I

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s