Wanitatama, Magelang dan Futsal part II

Yupi. Magelang. Kota harapan. I’ve so many memories in this city. Yups. What a hope of city. Tapi lebih tepatnya aa udah sering banget melintasi jalan raya magelang ini ‘Jar. Sepanjang jalan ini selalu saja memutarkan banyak memori. Yah, sebenarnya undangan walimahan di Magelang ini juga agak mendadak sih. Hhh, karena ada miss communication, hampir aja aa gak jadi ikut nih acara. Hehehe, untung aja ketemu sama si Rezki dan Dimas, karena dari merekalah aa tau informasi ini. Dan setelah Dzuhur di Maskam, sudah ada Eko Sin90, Dimas dan Rezki. Kemudian di rombongan akhwatnya, udah ada si Uzi, Dewi, Ewin dan Sittati. Nah, karena yang tahu jalan hanya sittati, jadilah beliau yang memimpin rombongan ini. Si Dimas boncengan sama Rezki, sedang saya yang tadinya pengen nebeng sama si Eko pun batal. Yah, ternyata akhwatnya ada empat orang, sedang motornya kurang satu. Yah, kan gak mungkin klo akhwatnya naek motor satria gw, akhirnya rencana anti global warming pun batal. Jadinya malah Eko yang nebeng gw, sedang motor si Eko dipake akhwatnya. Oke, ayo kita jalan!!!

Hmm, ternyata si Eko bisa juga naek motor Satria gw. Meski menurut gw lambat sekali jalannya. Hmm, untung aja jalannya gede dan lapang. Yah, klo di jalan raya magelang emang gampang kali, tapi pas udah nyampe jalan yang gak pewe dan kecil, banyak bis besar, gak rata pula, jadilah gw yang bawa tuh Satria. Huah!!! Senangnya bisa ngebut lagi with my lovely satria. Hmmuaah. Menyenangkan sekali memang naek motor ngebut, meski gw tahu resikonya itu berbahaya sekali tentunya. Yah, maka-nya gak lupa gw baca doa, karena tetap Allah jualah yang berkehendak penuh atas si Satria, sedang saya, I’m just an amatuer driver ^_^

Nah, akhirnya kita sampe juga di lokasi. Wah, ternyata walimatur ursy-nya di gedung boi. Gedung di komplek pemkot magelang pula. Meriah juga. Hmm, mantap bener dah ah. Oya, tapi yang rada aneh bin lucu, kita para ikhwannya ntu gak ada yang kenal ama yang marriednya. Kite hanya tau klo mba-nya itu alumni psikologi ugm angkatan 2003. Yah, gak tau deh klo rombongan akhwatnya? Kayaknya sih ada yang kenal. Ah, tapi gak apa-apa, kita kan udah diundang, jadi kudu memenuhi kewajiban bukan. Tapi pas nyampe tuh gedung, aa dapet SMS yang gak menggembirakan ‘Jar. Si Gusti ngirim SMS ke aa. Desh, dalem banget ternyata SMS-nya.

as. aa, gw mls d rmh, gw g btah dsni. mmh sma bpk brntm trus. bosen gw dengar’a.. ws

Yah, cukup merusak suasana ‘Jar. Ya Allah berat juga yah ternyata hidup berumah tangga. Apalagi klo ampe berantem di depan anak-anaknya. Egois banget ‘Jar. Dan aa gak bisa ngapa-ngapain nih ‘Jar. Ternyata kematian Fajar gak bermakna buat mamah dan bapak. Ternyata meskipun sudah haji keduanya, mereka masih aja suka ribut yang gak penting. Di depan anak-anak lagi ‘Jar. Yah, aa ama Agung udah di Jogja, jadi mungkin gak merasakan perang dingin yang terjadi di rumah. Tapi si Gusti dan si Endah ‘Jar. Mereka berdua pasti udah ngerti. Dan lu tau kan ‘Jar, banyak anak-anak yang broken home larinya ke hal yang negatif. Masak kondisi keluarga kita mau kayak di sinetron sih ‘Jar. Mending klo happy ending, klo ending-nya jelek. Huah!!! Aa gak mau ‘Jar. Tapi aa juga bingung mau ngapain lagi. Yah, belum lagi si Bangkit dan Opik. Hmm, mungkin si Opik gak terlalu ambil pusing karena dia masih SD dan terlalu berat untuk menyadari orang tuanya suka berantem, tapi gw pikir si Bangkit sedikitnya paham, dia kan udah SMP. Ya Allah, inikah cara-Mu mendewasakan kita berenam, curang lu ‘Jar, udahan duluan. Ya Allah, dan inikah cara-Mu mentarbiyah hamba untuk menjadi kakak yang baik untuk semua. Ya Allah, berat banget ‘Jar ini semua…

Yah, aa jadi males cerita tentang perjalanan ini jadinya ‘Jar. Yah, pestanya usai saat aa baca nih SMS. Jadi meskipun setelah dari walimatur ursy kita kembali jalan-jalan, mood aa udah rusak berantakan ‘Jar. Oya, tapi aa tetep berdoa buat mba icha dan suami semoga menjadi keluarga yang sakinah, mawahdah, warahmah. Fuih, suasana Magelang dan Jakarta yang begitu berbeda 180 derajat. Ckckck…

Dan semakin membuat sedih saat kita singgah dan silaturahim sejenak ke rumahnya sittati. Bapak ibunya akur banget ‘Jar. Huah!!! Aa iri banget ‘Jar. Jujur, aa mupeng. Aa rindu banget ama suasana kayak gitu, saat mamah dan bapak akur. Hiks2x, pemandangan yang enggak banget deh ‘Jar. Hiks…

Ah, tapi itu semua berhasil aa sembunyikan rapat-rapat disana ‘Jar. Gak mungkin banget aa nampak sedih di depan anak-anak. Di depan Eko, Dimas, dan Rezki yang selalu ceria. Apalagi di depan akhwat-akhwatnya. Tetap tersenyum walau sebenarnya aa sedih banget ‘Jar. Tetap tertawa walau sebenarnya hati aa terluka. Huah!! Perih banget make topeng kayak begini ‘Jar. Sakit tau gak sih ‘Jar. Pedih…

Ah, ngelihat tingkah laku ikhwan dan akhwat di rumah Sittati sore ini sebenarnya sangat menggembirakan ‘Jar. Yah, meskipun gw juga gak kenal banget ama akhwat-akhwatnya, mulai dari sittati (tuan rumah yang baik hati), si Uzi (yang tetep aja ingetin syuro), si Ewin (yang udah mau pendadaran, barakallah bos), si Indri (yang baru aja lengser dan OL terus), hingga si Dewi (yang ternyata pernah sekelompok ama gw di suatu waktu). Yah, untung aja trio ikhwan (Eko, Dimas, Rezki) bisa ngebantu gw untuk bersikap normal, seolah-olah everything is fine. Dan tau gak ‘Jar, klo udah kayak gini enaknya ngapain. Hmm, pengennya sih langsung maen bola, biar bisa melampiaskan emosi. Tapi karena jam 8 malem masih lama (hehehe, ntar malem qt futsal ‘Jar), trus mau nge-blog juga gak bawa laptop dan gak ada wi-fi disini, aa pastinya bakal ngebut ama si Satria untuk melepaskan semua penat di kepala ini. Yah, sebuah solusi yang membahayakan jiwa dan raga sih sebenarnya, tapi entah kenapa selalu saja aa lakukan. Ah, entahlah ‘Jar, just soccer, satria and write yang bisa aa lakukan, selain mengadu pada-Nya tentu saja…

Dan alhamdulilah banget ‘Jar, aa bener-bener ngebut pas pulangnya. Meninggalkan jauh Dimas dan Rezki, Ewin dan Indri, Sittati dan Dewi. Pokoknya aa melaju kencang sepanjang jalan. Mencoba merefresh segala kejenuhan, dan tentu saja, melampiaskan emosi. Ah, seru banget emang ‘Jar ngebut ama Satria. Satria sejak SMA kelas 2 selalu saja menemani ‘Jar. Yah, apalagi mulai dari kelas 2 ini juga aa kenal sama yang kayak beginian. Mulai dari sinilah aa juga merasakan dasyhatnya perjuangan. Dan tentu saja, hehehe, klo udah mumet, selain maen bola di skul, tentu saja, ngebut bareng Satria adalah pilihan ‘Jar. Yah, secara, aa dulu belum suka nulis diary or blog kayak gini. Dan lagipula dulu kan Fajar masih ada, walaupun aa juga gak pernah curhat ama Fajar, hehehe, malay banget cowok curhat.

And to the point ‘Jar, akhirnya aa nyampe juga di Jogja menjelang jam 8. Dan tau gak sesampainya aa di Mtop, ada lagi SMS dari si Endah. Huah!!! Sedih banget ‘Jar. Isinya gak jauh beda. Tetep aja sama ‘Jar. Hiks3x…

Aslmkm.. a panji,, cariin SMA yg bagus dong d jogja! Gua pngend skola d sana ajh! kalo gk d bandung .. kalo d sini pusing gua! Mamah bapak brantem mulu..

Huah!! Berat banget sih ‘Jar ini semua. Dan aa pun hanya bisa mendoakan di Jogja sini. Ya Allah, yang Maha Membulak-balikan hati, damaikanlah hati keduanya. Ya Allah, Engkaulah yang menumbuhkan cinta ayah dan ibu saya, maka mekarkanlah kembali cinta diantara mereka. Sedih banget ‘Jar hari Sabtu ini ternyata. Acara pagi hari di Wanitatama masih baik-baik saja. Lalu setibanya di Magelang, warna hitam itu mulai mendominasi. Ah, maka futsal di malam hari ini menjadi pelampiasan terakhir aa ‘Jar.

Yah, menyenangkan memang, meski hanya sementara. Ah, sudahlah. Wanitatama, Magelang dan Futsal, semoga aa bisa belajar dari semua ini. Doakan aa ‘Jar.

Royan Room, 4 Mei 2009
Semangat ‘Nji!!!!

Advertisements

8 thoughts on “Wanitatama, Magelang dan Futsal part II

  1. Magelang? Kota harapan? what’s special with this city? perasaan biasa aja, deh..
    Lebih elegan juga Surakarta, Kartasura…

  2. adis!!!! apa katamu??? what’s special with this city??? biasa aja? :(

    wah… tersinggung berat saya!

    tapi ya monggo ding (^_^)V, kan semua orang pny kota favoritnya…

    yang jelas, buat saya… magelang itu segalanya… tempat di mana saya, orang tua, dan adik2 saya lahir, tempat di mana saya tumbuh, dan tempat saya pulang sampai saat ini…

    selama masih ada magelang…
    maka HARAPAN ITU MASIH ADA
    karena MAGELANG KOTA HARAPAN… hehehe

  3. ckckck…

    @Adist
    kayaknya sy pernah liat nih comment dimana gitu?

    @yulifia
    sebenarnya nih kota masih belum menjadi tanah air saya koq..
    Saya masih cinta sama Kuningan, Jakarta, Jogja dan Bintan n_n

    @udin
    temennya yulifia ya? yah, setuju juga deh n_n

    Tapi sebenarnya ada yg tau gak sih kenapa nih kota dinamakan kota Magelang? Atau kenapa pula dia dijuluki kota harapan?

    Ada yang tahu?

  4. kalo asal nama magelang, saya jg ndak terlalu paham, pokoknya ada unsur2 cerita ttg “gelang” gt

    tapi tentang istilah MAGELANG KOTA HARAPAN, maknanya adalah
    Hidup, Asri, RAPi, Aman dan Nyaman…

    @udin
    mesthi panjenengan wong magelang to?

    • @ yulifia
      nyang kayak gini nih nyang ngaku :
      “yang jelas, buat saya… magelang itu segalanya… tempat di mana saya, orang tua, dan adik2 saya lahir, tempat di mana saya tumbuh, dan tempat saya pulang sampai saat ini…”
      sayang, masak gak tau sejarah kotanya..
      jas merah bung!

      @udin
      pasti udin doyan magelangan (lho?!?)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s