Tentang Sabtu…

Kawan, sabtu adalah hari yang luar biasa. Kenapa akhirnya saya bisa bilang seperti itu. Hmm, kita mulai saja ceritanya yah. Jadi, klo dulu sy masih teramat lugu, polos dan lucu, atau lebih tepatnya saat SD dulu, hari Sabtu adalah hari yang paling menggembirakan, karena besoknya adalah hari minggu, dan itu berarti kita libur sekolah. Hmm, tapi itu dulu. Sederhana sekali bukan pemikiran gw waktu itu.

Nah, beranjak ke tingkat SMP. Sabtu masih sama menyenangkannya, karena emang hari minggunya berarti tinggal hitungan jam saja. Dan klo udah hari minggu, gw bisa malem mingguan (tapi kagak nge-date sih karena dari dulu gw itu jomblo sejati), trus hari minggunya tentu saja bisa maen lebih banyak. Maen apa aja yang penting menyenangkan. Yah, biasanya sih bola ama badminton, catur juga mungkin.

Lalu berlanjut ke bangku SMA. Hmm, persepsi gw udah agak berubah. Ternyata kita udah pake lima hari sekolah. Nah, hari sabtu tentu menjadi waktu yang spesial untuk ekstrakulikuler, dan waktu SMA gw tentu milih SPLASH, alias Sepakbola 14. Yah, selama tiga tahundi SMA itulah hari sabtu gw jadi cukup berwarna. Apa sebab? Gw ikut Rohis cui, entah kenapa akhirnya ikut, yg pasti bukan karena hari Sabtu. Yah, jadi Sabtu gw selain buat bola, gw juga luangkan untuk acara-acara Rohis, apalagi saat akhirnya gw juga terjebak di IKRAR, Masjid Agung At Tin Taman Mini. Beeuu, subhanallah banget deh hari sabtu itu. Dan serangkaian dengan hari ahad, maka kedua hari itu memang benar-benar menjadi akhir pekan yang begitu mengagumkan.

Kemudian saat kuliah. Di Jogja lagi. Maka hari sabtu plus minggu biasanya akan menjadi hari daurah, acara-acara lembaga. Praktikum juga. Dan lainnya. Sepakbola juga masih, walau gak begitu jarang (lho?!?). Kalau dihitung-hitung sudah berapa banyak sabtu yang udah gw lalui dan seperti apa aja ceritanya, maka akan jadi novel tersendiri nantinya. Satu hal yang pasti, Sabtu itu menyenangkan deh n_n.

Terakhir, saat nanti gw telah menggenapkan dien. Sabtu bakalan jadi akhir weekend buat pacaran sama istri tentunya. Yah, semoga aja gw gak pacaran sebelum menikah, semoga aja Allah masih melindungi Sabtu gw sampai saatnya tiba. Ah, tentang Sabtu,

“Sungguh indah, terlalu manis untuk dilupakan, sungguh mesra, meski beriring ketegangan”

My Lovely Room, 9 Mei 2009

sedikit tercoreng sih sabtu ini, tapi masih bisa diobati…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s