Bangkit, Bergerak, Berjuang, Berdoa

12022009(006)

Alhamdulillah, kayaknya bulan Mei ini emang jadi momentum gw   untuk bangkit, bergerak, berjuang dan berdoa. Fuih, setelah   berbulan-bulan lamanya fluktuasi iman terjadi, maka di bulan ini gw   mencoba untuk mempertahankan kondisi keimanan minimal pada   posisi 4 besar (biar dapet jatah lolos liga champion tahun depan   ^_^). Yah, kenapa enggak dari dulu aja gw mencoba   mempertahankan posisi papan atas ini. Hhh, emang bener klo   penyesalan itu gak pernah datang di awal. Yah, untuk kali kesekian,   panji itu mencoba untuk kembali berkibar, maka doakan agar fajar   kembali terbit teman.

Oke, kita awali kegembiraan ini dengan berita yang sungguh menyenangkan saat gw konsultasi skripsi. Jumat sekitar j10, selepas tahsin, nyuci dan duha, gw ke kampus. Perikanan lantai dua, langsung menuju ruang DPA 1 tercinta. Hmm, tapi ibunya gak ada. Wah, ujian pertama nih. Gw langsung ke lab. Hidro, siapa tau ibunya disana. Alhamdulillah bener, ibunya ada. Terus basa-basi dikit,

“Wah, pagi ini cerah sekali yah ‘Bu”

Yah, kagak kayak gitulah. Lebay.

Yah, intinya gak langsung to the point,

“Bu, kapan nih saya bisa pendadaran?”

Itu mah sama aja dengan bunuh diri. Minta wisuda tahun depan kali. Yah, singkat kata, ibunya hanya mengkritisi kesimpulan gw di point ke enam. Kata ibunya, kesimpulan yang ini gak matching sama tujuan yang point ke 3. Nah, akhirnya gw brainstorming sejenak.

Tujuan ketiga penelitian gw adalah mengetahui kondisi sosial ekonomi rumah tangga wanita pengolah hasil perikanan di pantai depok, bantul, yogyakarta. Mulia sekali bukan tujuan saya, tapi ternyata ini menyulitkan saya untuk menjawab kesimpulan teman. Klo belajar dari Budiyani (2008), ketika dia menyimpulkan kondisi sosial ekonomi itu bisa dilihat dari bangunan rumah, maka kemungkina besar gw juga bakal make tuh cara. Klo kata ibunya observasi, klo kata pak heri, physically observation. Hmm, bagus banget nih klo kudu balik ke lapangan lagi. Take picture rumah mereka, cari tahu kepemilikan harta benda mereka, status sosial, pendidikan dan lain sebagainya. Fuih, insyaallah bisa deh. Hari senin gw bakal ngadep Bu Retno lagi dengan membawa revisi yang mungkin bakal jadi revisi terakhir sebelum akhirnya pendadaran. Bismillah!!!

Lalu berlanjut dengan berbagai permasalahan yang mengharuskan gw punya iman berlebih. Yah, klo iman gw aja cupu, gw yakin masalah-masalah ini bakal membinasakan gw. Nih setumpuk persoalan yang harus aa beresin ‘Jar. Si Agung males liqo katanya. Si Gusti nyerah jagain si Endah yang udah mulai pacaran. Si Endah pengen SMA di jogja. Si skripsi lagi on fire. Si amanah terancam diperpanjang ampe Januari 2010. Perang dingin bonyok juga masih berlangsung. Finansial belum mapan benar. Dah, itu aja dulu masalahnya. So, hal yang pertama gw lakukan adalah menjaga keimanan biar gw bisa ngadepin nih semua tantangan. Fuih, semoga tiga bulan tahsin bisa jadi back up-nya.

Oke deh, itu dulu aja ‘Jar. Doa terakhir aa, semoga khusnul khotimah, aa udah pengen ketemu Fajar nih..

My Lovely Room, 22 Mei 2009
Jangan jatuh lagi…

Advertisements

6 thoughts on “Bangkit, Bergerak, Berjuang, Berdoa

  1. Cuma bisa bilang: Sabar Ji.,

    Wah, kayak adek saya yang kedua, dia juga pacaran. Tapi udah putus sih ^ ^. Ajak ngobrol baik-baik Ji., Jangan langsung dilarang atau diomelin, tanya dulu apa alasannya dia mau pacaran.. Kali aja dia butuh temen sharing yang belum didapatkan dari keluarganya., (Gak maksud nyinggung, tapi bisa jadi seperti itu).,

    Hm..,antum eksplore lagi, sekalian ngobrol antara kakak dan adek..

    Ganbatte!!

  2. hmm, usul ditampung dulu..
    saya agak sungkan tuk ngomong serius ama adek2 saya…

    yah, masih pengen kayak kak laisa yg gak ingin adeknya menderita barang sedikit ^_^

    doakan sy teman!!!

  3. Gak ngobrol serius. Basa basi dulu lah., nanya sekolahnya, nanya temen-temennya, nanya pelajaran ama nilai-nilainya, nanya guru-gurunya,. Jadi tau gimana kondisi dia di lingkungan selain rumah., Atau antum cerita tentang temen-temen antum (nyambung gak sih?)

    Ngobrol santai aja Ji,. Saya percaya kok, antum pasti bisa mengkomunikasikan itu ke adek antum =D.,

    Kekurangannya Laisa itu: Dia tidak mau menampakkan kekurangannya terhadap Dalimunte dan yang lain. Maka, tak ada yang tahu apa yang sebenarnya diinginkan kak Laisa. Padahal, antara adek dan kakak pun harus tetap ada komunikasi kan?

    Terkesan menggurui ya?
    Maaf dah.,

  4. psikologi banget sih..

    klo sy ngomong kemungkinan besar itu to the point..

    blak-blakan..

    bahkan bisa jadi ngomong dulu baru mikir.
    but, matur nuwun taujihnya…

    ntar tak coba deh ^_^

    • semoga bermanfaat dah..
      karena skripsi itu emang butuh effort yg lebih..

      do the best n let Good do the rest

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s