Ketika Cinta Bertasbih : My Best Birthday Gift

Subhanallah, aa gak pernah nyangka bakal dapet kado terindah di hari ulang tahun aa yang ke-23 ini ‘Jar. Hmm, hadiah langsung dari Kang Abik, Ust. Chaerul Umam dan Jalu adalah sebuah film yang diangkat dari mega best seller Ketika Cinta Bertasbih. Keren abis deh pokoknya ‘Jar! Nah, sebelum aa istirahat, aa mau sedikit bercerita dulu ke Fajar di hari yang begitu spesial ini. So, listen to me ok ^_^

23 tahun sudah aa menghembuskan nafas di dunia ini. Hmm, bagaimana klo aa me-list 23 sejarah dalam hidup aa? Yah, belajar memaknai kehidupan kayaknya bagus juga tuh ‘Jar. Nah, lets start from the 1st :

1. Saat mamah melahirkan aa ‘Jar, saat pertama kalinya bapak mengumandangkan adzan di telinga kanan aa ‘Jar, saat akhirnya aa menyandang sebuah nama, “Panji Arohman”. Yah, semoga doa 23 tahun silam itu terkabul, aa menjadi lambang pengasih ^_^

2. Yah, aa mungkin gak merasakan rasa ini ‘Jar, saat akhirnya aa menyandang gelar sebagai seorang kakak. Hmm, saat Fajar terbit di 9 April 1988 silam. Hehehe, hanya selisih dua tahun kita ‘Jar ternyata

3. Hmm, setelah aa mencoba mengingat masa kecil aa, akhirnya aa hanya bisa mengingat saat aa masih bersekolah TK di TK Pandu. Dah, itu ingetan aa yang paling mentok ‘Jar! Hiks, masa kanak-kanak itu masih tersimpan jelas ‘Jar di memori aa, yah, indah sekali teman (jatuh cinta pertama kali, wkwkwk)

4. Prestasi pertama yang aa raih seinget aa adalah masuk sepuluh besar saat kelas satu SD, entah cawu I apa II yah? Tapi itu udah ngebuat mamah and bapak bangga ‘Jar! Apalagi aa sekolah di SD Islam As Syafiiyah yang udah terkenal bagus dan mahalnya itu ^_^

5. Lalu bagaimana klo aa memberi tahu kenapa akhirnya aa agak pandai maen bola? Hmm, karena ternyata, aa udah maen bola di rumah sejak kelas 4 SD. Masih jadi bek karena termasuk junior, ikut latihan dasar-dasar sepakbola di Voetra Waru FC bersama Bang Amin pelatihnya, dan hingga sekarang aa jadi football lovers sejati. Hehehe, nonton Garuda di Dadaku minggu depan kayaknya menarik tuh?

6. Shalat dan mengaji. Wah, klo seinget aa, kapan akhirnya aa mulai shalat lima waktu? Hmm, kayaknya pas kelas 6 SD aa udah mulai sadar shalat deh. Tapi bener-bener paham ttg shalat yah pas SMA 14 tentu saja ^_^ Nah, klo ttg mengaji, kayaknya pas kelas 6 SD aa baru lancar baca Quran, meski gak paham benar tajwidnya. Ah, terimakasih kepada semua guruku tercinta ^_^

7. Menjuarai Turnamen Cawang Cup bersama team IRMAS (Ikatan Remaja Masjid Jami As Sa’adah). Luar biasa teman, di akhir kelas enam, kado terindahnya adalah juara I, gelar pemain terbaik versi manajer dan lulus SD tentu saja!

8. Tawuran dan taruhan. Hmm, bagus banget nih pengalaman yang gak baik dicontoh. Masa SMP adalah masanya aa nyicipin tawuran meski hanya berada di baris belakang, tapi klo untuk taruhan bola, baik sambil maen ato hanya menjagokan team, kita tidak mengenal barisan depan atau belakang, pokoknya aa cukup berpengalaman deh saat di The Voel (SMP 80 Halim PK ini). Hehehe, tapi itu dulu ‘Jar…

9. Lepas tangan sambil naek sepeda (eh, kebalik yah?). Yah, pokoknya begitulah. Nah, klo ini terjadi saat aa kelas tiga, saat tergabung dalam kelas orang paling pintar di SMP (pas SD kelas enam aa juga masuk kelas unggulan nih). Wah, aa bisa naek sepeda sambil lepas tangan sejauh kurang lebih 2 KM! Bayangpun teman-teman! Luar biasa gak pentingnya rekor ini bukan!

10. Hidayah. Wah, klo ini aa hutang banyak sama Rohis 14. Yah, hutang yang aa pikir gak bakal pernah bisa terbalaskan dengan apapun dan sampai kapanpun! Semoga hidayah ini gak lepas teman…

11. Dapet best pren! Hehehe, Satria Biru Kuning 120 R akhirnya jadi sahabat terbaik sejak piala dunia 2002. Fuih, hingga sekarang, hanya dia yang bisa aa ajak ngebut klo lagi mumet. Satria melegenda ‘Jar!

12. Apalagi yah? Oya, amanah pertama yang sungguh merubah senyum. Fuih, IKRAR (Ikatan Rohis Jakarta Timur), akhirnya menjadi pelengkap PHBI Rohis 14 dan SPLASH (Sepakbola 14) aa di SMA. Dan parahnya, jadi ketua lagi, lengkap sudah perjuangan di Masjid Agung At Tin kala itu. Sungguh, berat masa itu bagi anak SMA seperti saya yang baru aja ikut mentoring, kenal dakwah dan sejenisnya, ckckc…

13. Kehilangan motor, lebih tepatnya nyaris. H-1 Sanlat pas aa kelas II. Nyaris hilang di At Tin pula. Beh, mantab bener dah ah nih experience. Maka, berhati-hatilah teman.

14. “Jangan bermain api. Kebakaran besar berawal dari percikan api”, nah inilah nasehat yang mengingatkan aa untuk jangan sekali-kali bermain dengan cinta klo belum waktunya. Yah, so, maafkan klo gw emang agak sedikit cuek and dingin plus biasa aja ama yang namanya cewek, akhwat ato apalah. Yah, bukankah wanita yang baik hanya untuk lelaki yang baik. Nah, makanya gw mau jadi cowok yang baik dulu biar dapet cewek yang baik juga. So, semangat!!

15. Hijrah ke Jogja selanjutnya bener-bener merubah hidup aa ‘Jar, ampe sekarang bahkan. Yah, setelah Kuningan dan Jakarta, maka Jogja adalah tanah air ketiga aa. So, abis lulus mau tinggal di Jogja ato?

16. Kehilangan. Yah, 8 Januari 2006, saat fajar tenggelam dan panji tiada lagi berkibar, maka saat itulah aa berjanji untuk mewujudkan mimpi Fajar, menjadi orang yang berguna bagi orang lain. Yah, aa hanya mengharapkan Allah merahmati pertemuan kita di Jannah Firdaus kelak.

17. Tulisan masuk koran. Yuhu, Akademia Kompas Jogja, hari Jumat 26 Juli 2006 klo tidak salah, judulnya Prestasi di Tengah Badai. Yups, lumayan 300 ribu. Lalu dua tahun berikutnya, sekitar bulan April ato Mei 2008, Hukum Tawan Karang masuk Akademia Kompas Jogja juga.

18. Dapet beasiswa terbesar saat kuliah. Alhamdulillah, dapet dari TF gope per bulan plus free bayaran SPP dan BOP for almost two years (4 semester). Yah, lebih dari cukup sebuah laptop seharga 5,2 dan deposito 7,5 jt. Tapi beasiswa S2 ke Jepang masih menjadi mimpi utama saya untuk saat ini! Gambatte!!

19. Snorkling di laut lepas. Ehem, ehem, indah sekali saat KL di Kepulauan Seribu sana. Gak nyesel dah kuliah di Perikanan dan Kelautan UGM. Yaps, aa baru tahu klo dunia di bawah laut sana, rancak bana!!!

20. Menjadi juara satu di Sayembara Mahasiswa Berprestasi Fakultas Pertanian 2008! Beh, gak nyangka bener dah! Ketua KAB akhirnya berhasil unggul dari SekJend DEMA-nya, bahkan menjadi enam besar dan satu-satunya cowok saat memasuki seleksi mapres tingkat univ. Yah, cukup bangga ‘Jar ^_^

21. Naek pesawat terbang for the 1st time. Yupi, saat KKN di Pulau Bintan sana! Ah, nampaknya awak ingin lekas kembali ke kota gurindam sana, segera. Yah, doakan awak teman!!!

22. Hafal surat Al Fajr dan Ar Rahman! Hanya untuk Fajar Arohman, my lovely brother!! Semoga Allah mempertemukan kita di Jannah-Nya ‘Jar, dan aa sengaja hafalin itu sebagai permintaan maaf aa karena belum menjadi kakak yang baik untuk Fajar…

Nah, terakhir untuk sejarah yang kedua puluh tiga. Hmm, tapi sebelumnya mungkin ini juga belum lengkap betul sih ‘Jar, yah, hanya karena udah jam 1.27 am, maka aa tutup dengan doa yang insyaallah akan menjadi sejarah ke-23 :

23. Graduated (insyaallah Juni ini ujian), Get Married (paling lambat 12 Juni 2012), Get or Make Job (sebelum atau segera setelah lulus, tapi yang penting lulus dulu)…

Jogja, 12 Juni 2009
Keep Pray For My Brother, Fajar…..

One thought on “Ketika Cinta Bertasbih : My Best Birthday Gift

  1. Pingback: flashback « Panji Arohman’s Weblog

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s