Serius, gw gak ngerti…

inget At Tien, inget IKRAR ^_^

inget At Tien, inget IKRAR ^_^

Diary, kali ini gw mau sedikit bercerita ttg salah seorang temen yang entah kenapa tiba-tiba berubah, jujur, sampai sekarang gw gak ngerti, apa sebab nih orang jadi berubah. Dan semuanya ini berawal dari…

“Nji, si Isti ijin cuti sampai awal Juli udah tau belum?”

Miftah tiba-tiba ngasih info yang tidak menyenangkan ke gw saat gw mabit di rumahnya. Hmm, tumben banget nih orang minta cuti dari amanahnya. Yah, prediksi awal gw mungkin nih orang mau fokus ujian dulu kali yah. So, gw gak ambil pusing dan gak bakal gw gugat atau gw tuntut atas requestnya itu paling tidak sampai awal Juli nanti. Hhh, biarlah, kita lihat aja nanti awal Juli.

Time Flies…

Awal Juli akhirnya tiba, dan gw pun segera SMS si Isti apa dia bakal ngelanjutin amanahnya di IKRAR atau seperti apa. Dan gw emang nge-SMS seluruh PH IKRAR, Miftah, Rais, Sekar, Amel dan Isti. Yah, responnya hanya dua. Amel masih menunggu jawaban dari si Isti dulu, sedang sisanya menjawab singkat, insyaallah kita bakal terus berjuang! Nah, si Isti sendiri menjawab dengan sebuah jawaban yang multitafsir gw pikir, dia minta diperpanjang, itu aja cukup. Hmm, bagus, cukup ngebuat gw bingung karena ketika gw minta penjelasan pun dia gak ngebalesnya. Bagus, PH-nya aja udah bermasalah, gimana nanti ke staf-nya. Yah, tapi yang laen gak perlu tau gw pikir.

Lalu pertemuan perdana PH IKRAR setelah sekian lama vakum kembali berlangsung. Pembahasan agenda bulan Juli pun berlangsung dingin, dan terakhir si Isti malah menutup syuro ini dengan berbagai pertanyaan yang semakin ngebuat gw bingung.

“Sebenarnya apa sih yang udah kita lakuin ini? Berdampak bagi orang banyak gak sih? Adakah orang yang mendapat manfaat dari kerja kita di IKRAR? Jujur, saya tuh capek fokus disini, lebih baik saya bekerja keras, turun ke lapangan, seperti dulu masih di Rohis SMA. Itu lebih banyak manfaatnya menurut saya!”

What!?! Kenapa dia baru protes hal ini sekarang? Kenapa juga dia nanyain hal yang fundamental kayak gini? Serius, gw gak ngerti jalan pikirannya. Bener-bener kecewa gw klo comeback-nya itu seperti ini. Permasalahan ini belum selesai teman. Malah semakin ngebuat bingung. Kenapa coba nih orang sampai berpikir ke arah sana? Harusnya hal semacam ini udah gak perlu diperdebatkan lagi, gak perlu ditanya lagi, seharusnya antum udah paham. Jujur, gw pengen tahu kenapa akhirnya semua pernyataan ini baru muncul sekarang. Payah.

Time Flies…

Jujur ‘Ry, gw juga udah mencoba introspeksi nih. Yah, ada berbagai kemungkinan memang. Hmm, mungkin beliau kecewa dengan rekan-rekan se-team-nya yang gak pernah ngasih support padahal dia itu termasuk yang paling sering ngingetin dan ngasih semangat saudara-saudaranya ini. Mungkin juga beliau kecewa dengan ketidakprofesionalan kita dalam beramanah. Mungkin saja beliau kecewa dengan hubungan dan interaksi yang menurutnya terlampau cair. Atau mungkin juga dia kecewa karena dia ngerasa kerja kerasnya di IKRAR tidak ada hasil dan manfaat yang cukup signifikan.

Tapi jujur ‘Ry, gw tuh paling gak suka klo dengan prasangka. Gw tuh lebih suka klo semuanya dieksplore secara blak-blakan aja! Gak perlu tersirat kayak gini, karena jujur, gw sama sekali gak ngerti. Maka gw pun mewacanakan di milist dan blog tentang apa sih pentingnya dakwah di IKRAR itu? Yah, sekali lagi ini semua nantinya akan menjadi bahan renungan kita semua. Semoga mencerahkan.

Dan mungkin ini blunder yang gw buat, gw juga akhirnya SMS si Isti untuk mentabayunkan semua persoalan ini, tapi balasannya singkat dan menyakitkan banget menurut gw. Yah, menurut dia, semuanya itu gak penting. Hmm, bagus banget, semakin gw bingung dan gak ngerti jalan pikiran nih orang. Argh!!! Menyebalkan banget nih orang ‘Ry!!

Yah, biarin ajalah orang itu bermain dengan pusaran pemikirannya dulu seperti temen gw saranin. Walau sebenarnya gw tuh masih penasaran apa sih yang sebenarnya terjadi. Dan emang semakin parah ‘Ry kondisinya ketika tiba-tiba si Isti nge-SMS gw :

Aslmkm. Silahkan baca majalah tarbawi edisi 20, hal. 5-11. Anggap ini sebagai peringatan dari saya. Sampai antum bisa mengambil hikmahnya dengan tepat.

Bagus! Semakin ngebuat gw bingung!! Kenapa nggak tabayun langsung aja!!! Jujur, nih orang Jawa banget sih, berbelit-belit dan rumit, gak suka banget gw sama gayanya!! Klo gw salah tolong tunjukin kesalahan gw segera biar bisa introspeksi juga nih, gw gak bakal tersinggung koq! Klo emang lu juga gak mau ngasih tahu apa sebenarnya akar permasalahannya, itu juga gak jadi soal, yang penting lu harus mutusin mau tetep berjuang di IKRAR ato kagak, klo lu masih mau berjuang di IKRAR, masalah ini harus clear dulu semuanya, karena jujur, gw udah kecewa karena gak dianggep saudara! Yah, gw cuek bebek salah, giliran gw tanya baik-baik juga gak dijawab, trus mau lu apa sih!?! Serius, gak ngerti gw sama akhwat yang satu ini!

Hhh, udahlah ‘Ry, ntar gw cari Tarbawi yang dia maksud, semoga aja gw paham dengan jalan pikiran dia itu. Dan sekali afwan klo emang gw bener-bener belum jadi saudara yang baik. Yah, klo pun nanti setelah gw baca Tarbawi, gw masih belum ngerti juga maksudnya, maka gw mohon dengan sangat agar lu mau tabayun ke gw, karena jujur, gw juga ngerasa bersalah nih.

Jakarta, 13 Juli 2004
Serius ‘Ry, gw masih gak ngerti juga…

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s