Concrete Cup 2009 : Gak Sekedar Futsal

Temen gw pernah berkomentar, “Antum ini, sebegitunya ama futsal”. Hmm, ini gak sekedar futsal teman. It’s more than just a game, it’s more than sport, it’s all about our proud. Hehehe, lebay bgt yah. Hmm, gak juga sih, apalagi tentang turnamen yang baru saja selesai kita mainkan. Yah, it’s all about Concrete Cup 2009, ini gak sekedar futsal.

Jadi kondisinya begini teman, futsal ini hanya berlangsung 4 hari, dan hanya diikuti oleh 16 tim terbaik, salah satunya FCC ato Fishery Futsal Club. Yups, wabil khusus buat gw, Irvan, Aldin dan Minan, maka turnamen ini bener-bener mewarnai hunting tanda tangan buat wisuda. Nah, apalagi buat gw, setau gw sih kagak ada kader yang ampe sebegitunya ama futsal. Yah, tapi mau gimana lagi, membaca saja sulit, hehehe. Kagaklah, ini gak sekedar futsal koq, ini adalah pertandingan antara hawa nafsu, usaha untuk mendapatkan maisyah dan tentu saja it’s all about ukhuwah.

Point pertama, jelas tim futsal bisa menang klo emosinya terkendali dan terjaga, tapi tetep kudu punya skill juga sih, karena dalam hal ini shaleh saja tidak cukup, dia juga kudu jago. Nah, beruntunglah tim gw ini, kita cukup pandai memainkan emosi lawan dan emosi diri sendiri. Yah, tapi tidak untuk pertandingan semifinal kemaren. Lalu point kedua adalah maisyah. Hohoho, ini juga penting bagi kami teman, mahasiswa semester atas yang hanya tinggal tugas akhir. Nah, modal awal kami yang 150ribu akan kembali klo kami bisa minimal juara III. Dan sebenarnya itu motivasi awal kami teman. Yah, dan kita sungguh beruntung teman karena juara III aja dapet sejuta, sedang tim sepakbola lapangan gede perikanan yang kemaren baru juara I Chemistry Cup aja hanya dapat sejuta. Hehehe, klo kata Aldin and Satub, inilah yang dinamakan efektisitas. Hanya maen 2×15 menit, menang 3x, juara III deh. Alhamdulillah kan dapet sejuta dibagi 8. Yah, masih balik modal deh intinya. Terus yang terakhir, ini juga tentang ukhuwah teman. Lihat aja pas semifinal kemaren, salah satu faktor penyebab kekalahan kita adalah absennya penjaga gawang terbaik kita. Yups, si Akbar entah kenapa kesiangan sehingga gak bisa dateng ke lapangan. Dan hasilnya pun jelas, si Irvan emang gak bakat jadi kiper!! Gawang dia jebol 7, dan kita hanya bisa gol-in 3. Yah, untung aja masih ada perebutan juara III. Dan jelas, kudu ada Akbar yang setidaknya bisa jagain gawang kita lebih baik, lebih aman dan lebih tenang tentu saja.

And the last, survei membuktikan klo kita emang lebih jago plus hoki dari FutsalLovers alias Fakultas Ilmu Keolahragaan UNY 2007. Kita menang 3-2 boi!!! Padahal kita kalah duluan 0-1. Fuih, parah bener dah, sejuta bisa melayang nih klo begitu. Bahkan sempet menyesal kenapa gak sebelum tanding kita kongkalikong ama lawannya biar hadiahnya dibagi rata aja. Wah, parah bener dah pokoknya!!! Yah, tapi itu semua gak mempengaruhi mental juara kita. Berkali-kali gw one-two ama Tama, tapi belum berhasil. Berkali-kali lawannya juga nyerang kita punya gawang, tapi Akbar emang lebih jago dari Irvan. Dan hasilnya kerjasama on-two Minan dan Tama berhasil diselesaikan dengan baik oleh bocah Jepara ini. 1-1. Kita aman.

Tapi babak satu kita akhiri dengan indah teman, karena kembali gw berhasil memberikan killer pass, assist yang teramat sempurna ke Tama untuk kemudian merubah kedudukan 2-1. Yoho!! Sejuta kembali merapat dan mendekat teman!!! Dan untung aja babak satu abis. Prit-Prit-Prit!

Dan di babak kedua, masuk Irvan dan Kentung, tapi masih ada Satub, Akbar dan gw. Yah, dan kembali kita memainkan sepakbola bertahan kita. Yah, walaupun gak sedahsyat babak perempat final, tapi ternyata strategi ini cukup efektif teman. Bahkan melalui counter attack, gw kembali memberikan killer pass, assist yang teramat matang ke striker andalah perikanan 2004, Tama, untuk kemudian memperbesar kedudukan 3-1. Mantap dah emang umpan gw! Dua assist bro, sis!!

Ngeliat skor udah 3-1, FutsalLovers yang sebenarnya jago tapi kurang beruntung bermain semakin menyerang, semakin ekstrim dah serangan mereka! Bahkan shoot dari tengah kudu ditangkis ama Akbar dengan amat sangat mantap! Wah, coba klo Akbar maen di semifinal kemaren. Hehehe, mulai, berandai-andai. Yah, tapi pada akhirnya usaha dan kerja keras mereka membuahkan hasil saat si Minan handsball di dalam kotak penalti saat menahan shoot UNY itu. Dan kapten mereka, si nomor 10, berhasil menjebol gawang Akbar dengan tendangan kerasnya. Yah, hoki dia. Tapi kita lebih hoki lagi, hehehe, karena ternyata wasit meniup peluit akhir saat kita masih unggul 3-2. Yuhuuu, bener kan gw bilang! Kita menang bos! Ah, tapi sayang nih gak bisa ikut nerima hadiah karena ternyata gw, Irvan, Minan dan Aldin kudu segera ke kampus buat pra-yudisium. Nah, inilah yang gw bilang gak sekedar futsal, sesuai dengan nama turnamennya, Concrete Cup, maka semua ini bener-bener kongkrit!!!

Lab Sosek, 16 Juli 2009

saat nunggu pak heri ^_^

4 thoughts on “Concrete Cup 2009 : Gak Sekedar Futsal

  1. one-two itu umpan satu dua, jadi klo semisal sy oper bola ke hafidh, si hafidh langsung ngoper lagi ke gw, dan operan ini biasanya digunakan untuk mengecoh lawan

    assist itu umpan yang membuahkan gol. Dan walaupun tidak mencetak gol, ada kepuasan tersendiri ketika mampu memberikan assist

    dan tentang futsal, masih ada yg lebih hebat dari saya sebenarnya, dialah…

    fajar arohman ^_^

    that’s my reason!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s