Jakarta : Keras, Macet dan Berkarakter

bismillah…

Tahukah hal apa yang paling menyebalkan dari ibukota jakarta? Ah, kayaknya kalian udah pada tau deh. Yah, satu kata. Lima huruf. Tiga konsonan dan dua vokal.

M-A-C-E-T

Sungguh-sungguh tidak menyenangkan kemacetan itu, dan gw mengalaminya berkali-kali hari ini. Nah, kali ini emang agenda gw adalah nganterin nyokap ke kantor diknas yang entah berada dimana lokasinya. Yah, karena PAK (gw ga tw kepanjangannya, tp buat ngurus kenaikan pangkat gt de) nyokap hilang, maka kita kudu ngurus dulu. Fuih, dan prasangka seseorang memang biasanya akan disamakan prasangkanya oleh Allah. Gw udah mikir klo perjalanan kali ini bakal gak mudah. Penuh onak dan duri, aral melintang dan panjang, kayak nasyid Izzis dah :

“Jalan ini, jalan panjang, penuh aral, nan melintang”

Dan gw membuktikannya. Huah! BT banget deh pokoknya! Kamis yang luar biasa jakarta banget dah! Dan gw yang udah jadi wong yo-jo pun mumet dibuatnya!

Oke, sebelum berangkat sebenarnya tuh bensin udah kritis, tapi nyokap tetep ngeyel, ngisinya ntar aja di jalan kata beliau. Yah, baiklah. Dan bener kan ternyata, di tengah jalan sebelumnya nyampe SPBU, bensinnya abis. Huah!!! Di tengah jalan lagi! Argh! Nyokap gw sotoi, untung aja udah deket SPBU. Tapi lumayanlah dorong dikit plus bonus klakson caci maki karena semena-mena nyebrang jalan! Jakarta sungguh keras, tidak ramah dan sadis,jadi saran gw buat kalian yg baru di jakarta, bersabarlah, apalagi klo kalian orang jawa yang lembut hatinya, lebih bersabarlah!!

Lalu, kita mulai pencarian gedung diknas, kanwil ato apalah namanya itu. Jeng-jeng-jeng-jenG!!!

Kata bokap gw sih klo dari halim, ambil ke arah cawang, trus lurus terus, perempatan pancoran lewat! Terus perempatan besar selanjutnya ambil kanan, lalu langsung belok kiri, dari situ cari dah! Hmm, otak gw masih mampu berimajinasi! Bisalah gw cari ntar.

Yah, gedungnya pak bambang sudibyo letaknya memang sungguh sulit dicari! Parah! Pendidikan yang mempersulit. Nah, gw pun nyasar berkali-kali (dua kali sih). Pertama nanya satpam, tapi masih salah jalan. Trus nanya tukang gado-gado, dan kebetulan ketemu deh berkat petunjuk beliau. Alhamdulillah. Tapi ternyata bukan disini tempat ngurusnya kata orang kanwilnya, coba di gedung diklat yang letaknya itu deket sini (katanya). Tapi ternyata, sungguh sulit berkali lipat teman! Jujur dah, gedung yang satu ini emang letaknya sengaja terpencil, susah dicari dan nyempil!

Akhirnya gw dijelasin ama orang yang di kanwil dimana lokasi tuh diklat.

Kata kuncinya adalah :

keluar kanan, lampu merah terus, belok kiri, muter jalan, lewat terowongan, ambil jalan tikus yang ada taman-tamannya, terus nyampe dah, diklat!

Hmm, bagus, gw bingung, gak ada bayangan sama sekali. Setali tiga uang, nyokap gw juga bingung. Dan demi menyenangkan hati nyokap, gw pun oke-oke aja dah. Nanya pertama, masih bingung. Nanya kedua, kayaknya infonya menyesatkan deh! Karena dari kata kunci tersebut, kita hanya dapet keluar kanan, lampu merah terus, belok kiri dan muter jalan. Kita gak dapet terowongannya. Oya, pas di lampu merah itu ternyata gw ngeliat langsung dengan mata kepala gw sendiri gedung rajawali nasional apa gitu, itu lho, gedung kantornya pak nazarudin siapa gitu, itu lho, kasusnya antasari azhar. Yah, tapi info itu gak penting sekarang! Lebih penting nyari Gedung Diklat!!

Nah, setelah dirasa cukup jauh nyasar, kita pun nanya lagi, katanya udah kelewatan, kudu muter, jauh banget lagi! Nyaris putus asa! Terus pas udah dirasa nyasar lagi, kita nanya lagi ama orang. Hmm, masih bingung tetep, bahkan bapaknya nawarin jasa, karena beliau juga tukang ojeg. Yah, gw tanya aja berapa tarifnya, and he says, 15ribu. Tapi entah kenapa nyokap gw gak mau, katanya sih beliau gak mau nyerah begitu aja. Beliau masih berprinsip kita tuh sesat di jalan karena malu bertanya, tapi klo gw mikir untung menggunakan pilihan bantuan phone a pren aja, alias minta anterin tukang ojeg.

Hmm, bagus! Untungnya kita gak pake syuro ala anak kampus dulu. Dan karena emang nih jalan udah kagak jelas bener dah juntrungannya, akhirnya gw tetep nurut kata nyokap! Yah, tapi gedung diklat itu tetep gak nampak sedikit pun di bayangan kepala gw. Melintas pun tidak. Suram. Kelam. Macet. Polusi. Stress. Dan nyokap gw tetep sotoy! Hhh, baiklah, dengan intruksi yang membingungkan (entah karena gw bener-bener dah mumet), kita pun jalan lagi. Lampu merah lewat. Trus nanya lagi. Tapi abangnya gak tau. Trus nanya lagi. Dikasih tahu lagi karena dia emang tau. Dan sampailah kita di jalan yang kayaknya udah pernah gw lintasi sebelumnya.

deja vu!

eureka!!

Dan bagus bener!!! Karena ternyata nih jalan adalah jalan menuju kanwil yang awal tadi.

whats! hah! huah! woek! gile! adakadabrak!

astagfirullah…

Gw kayak maen di labirin aja nih! Asem. Semprul! Udah muter-muter jauh bener, eh ternyata malah balik ke tempat awal. Aseng! Ekstrim bener nih perjalanan. Akhirnya pun gw break sejenak, trus nyokap gw nanya lagi ke orang kanwil tentang dimana lokasi “diklat” yang sebenarnya itu berada. Dan gw pun sms dua orang sahabat lama gw, tapi bukan phone a pren, apalagi ask the audience, bukan pula fifty-fifty.

Pertama, kakak mentor pertama gw, Akh Umam dan kedua temen seperjuangan gw yang skarang sedang mencari jati diri kembali, Ipin.

“Ya Allah, berkahilah sahabatku di syaban ini. dan sampaikanlah ia di ramadhanMu yang agung. apa kabar akhi sholeh?”

Yah, si Ipin belum membalasnya hingga detik ini, sedang Akh Umam malah balik bertanya siapakah saya (karena phone book dia ilang smua) dan membalas doa saya. Yah, klo inget akh umam, gw langsung inget cerpennya temen gw! Wkwkwk. Cerpen yang aneh sih emang, antara gw, temen gw dan mr pertama gw. Oke, akhirnya pun gw ngasih PR ke Akh Umam untuk mencari tau siapa gw sebenarnya, hehehe.

Dan gw, kembali melanjutkan perjuangan. Oke, perjalanan kembali berlanjut. Setelah nyokap dapet kata kunci yang sama.

keluar kanan, lampu merah terus, belok kiri, muter jalan, lewat terowongan, ambil jalan tikus yang ada taman-tamannya, terus nyampe dah, diklat!

Hahaha, kita pun nanya lagi. Tapi tetep aja gw bingung, stuck di terowongan! Sebelah mana sih tuh terowongan! Kita cuma bisa keluar kanan, lampu merah terus, belok kiri dan muter jalan, but where is the terowongan (englishnya apa yah?!?). Nah, tapi alhamdulillah, sesaat setelah belok kiri, gw lihat emang ada terowongan!

astaganaga! ya elah! hhh! argh. alhamdulillah!!!

Ternyata itu tuh terowongannya! Ternyata tadi kita salah karena malah ngambil jalan kiri, lewat atas, bukannya ambil kanan dan lewat terowongan, gara-gara salah nanya juga sih. Hhh, cape deh! Yah, kata kunci selanjutnya pun terjawab sudah.

lewat terowongan, ambil jalan tikus yang ada taman-tamannya, terus nyampe dah, diklat!

Hmm, tapi belum berakhir ampe sana teman. Karena ternyata birokrasi emang menyebalkan! Katanya klo mau ngurus PAK yag ilang, kagak disini.

Whats! Ternyata prinsip birokrat emang bener, klo bisa dipersulit, ngapain dipermudah! PR besar buat birokrasi DKI Jakarta! Gw yakin, gak cuma nyokap gw yang dibuat mabok genjer kayak gini. Hhh, tapi apalah daya proletar kayak kita ini. Nyokap disuruh ke BAKN. Hmm, bagus bener! Untungnya gw udah tau BAKN sebelah mana. Persis di belakang SMA 14 tercinta. Hanya yang jadi pertanyaan, dari Diklat kesana lewat mana yah? Terus klo nyampe sana apa selesai perkara juga urusan PAK nyokap gw! So, like SBY says, lanjutkan!!!

Nah, ternyata benerkan prinsip birokrat! Klo bisa dipersulit, ngapain juga dipermudah! Katanya coba ke DKI aja! Woi! Magabut nih emang semuanya! Masak jawabannya beda-beda sih! Nyampe DKI juga belum tentu beres lagi. Hhh, kayaknya bener dah kata Bang Fauzi, serahkan pada yang ahli, atau dengan kata lain, minta tolong atuh ama yang paham beginian, ama yang punya nama, alias nitip! Hhh, DKI, sebelah mana lagi tuh? Senen-Monas, hmm, hajar bleh! Udah kepalang tanggung nih!!!!!!!

Terus ada yang tau gak nasib selanjutnya ketika kita tiba di DKI, kantor pemda DKI. Pertama, parkirannya jauh bener, deket Monas! Mending gw ke monas klo gitu! Hhh, untungnya udah Dzuhur, jadi shalat dulu n makan dulu. Dan nyaris aja berkas-berkas yang dibawa nyokap ilang, tertinggal di deket musholla, pas nyokap lagi ngaso. Aduh, parah bener dah emang nyokap gw, subhanallah bener dah perjuangannya!!! Terus abis selesai makan, kita ketemu ama dua bapak-bapak senior yang cukup ramah mo ngebantu, tapi sayang gak optimal, cuma nyampe lantai 6, dan sisanya kita lanjutin sendiri. Dan seperti prinsip utama birokrat, catet nih, paling penting klo lu pada mau kerja di sektor publik, mo jadi PNS.

“Klo bisa dipersulit, untuk apa dipermudah!”

Wah, bener dah, klo gw jadi PNS nanti jangan ampe gw disumpahin banyak orang karena birokrasi yang berbelit seperti ini, tapi klo gak berbelit, biasanya ada titipan. Nah, harusnya klo kita jadi PNS, prinsip utamanya adalah.

“Ikhlas melayani, kagak pake syarat dan ketebelece apapun, dan yang pasti, kagak pake lama, karena kita adalah pelayan umat!!!”

Yah, back to the story, ternyata ngurusnya bukan di DKI, coba di Kanwil.

Hhh, jadi pengen metik cabe nih, cape deh.

Hhh, jadi pengen beli tape nih, tape deh.

Hhh, ketik ce spasi de, cape deh.

Fuih, harapan terakhir adalah kantor walikota yang letaknya klo gak salah di Klender. Hmm, tapi kayaknya gak sekarang deh! Hari dah terlampau siang, bahkan dah mau sore. Kita pun memutuskan balik, dan ngambil motor di parkiran yang letaknya ada di ujung monas alias jauh bener. Trus commercial break beberapa SMS, foto monas dan menemukan kembali ujian yang gak cukup ringan. Ban motor belakang bocor. Hiks3x. Nyerah gw!!!

Game over. Tamat. The End.

Yah, tapi sayang gw gak nemuin bendera putih tuk dikibarin. Jadi mending nyari tukang tambel ban di kompleks jalan protekoler ini. Hhh, mimpi apa yah gw semalem. Apa karena gw gak ikhlas yah? Aduh, gw bingung deh, semoga ini adalah soal terakhir yang harus gw selesein dalam ujian hari ini. Hhh, dan hanya karena kuasa Allah, ketemu juga deh tukang tambel bannya. Enam ribu perak!!!

Dan alhamdulillah, puji syukur kepada Allah, karena itulah soal terakhir. Eh gak ding, karena pas jalan pulang juga sempet nyasar sekali, karena Jakarta sungguh telah berubah, harusnya ke Cawang, gw malah ke Pulogadung, akhirnya turn around deh. Dan selesailah semua. Tuntas. Urusan PAK belum selesai lho, karena bener dah, proses itu selalu berbanding lurus dengan hasil. Hhmm, dan akhirnya gw sadar kepada bokap minta gw balik ntar aja. Hehehe, ternyata gw emang diminta melintasi aspal hitam jalan raya di jakarta dan memandangi gedung-gedung yang tinggi menjulang di jakarta. Yah, inilah Jakarta, kota yang udah membesarkan gw. Keras dan berkarakter!!!!

Pangkalan Jati, 30 Juli 2009

Hari dimana nyokap puasa (bayar utang sih, hehe), subhanallah…

Advertisements

2 thoughts on “Jakarta : Keras, Macet dan Berkarakter

  1. sekarang macet bukan hanya di Jakarta saja ….
    Kota lain misal surabaya juga sudah mulai mengalaminya…. ini merupakan pelajaran penting jika tidak ditangani segera amaka akan bernasib sama dengan jakarta…
    info yang sangat bagus, kritis dan membangun….. trim’s

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s