Great Graduation 1430 H

Teman, kuberitakan satu hal yang cukup menyesakkan kualami. Fuih, sebuah pilihan memang membutuhkan konsekuensi. Dan inilah akibat dari sebab. Dan inilah cerita bodoh terakhir yang gw torehkan di Padepokan Gadjah Mada. Sebuah cerita yang ternyata menjadi penutup perjalanan panjang lima tahun perkuliahan gw.

Jadi begini ceritanya…

Kalian tau kan apa itu wisuda? Sebuah upacara pengukuhan bahwa kita telah selesai menempuh suatu jenjang pembelajaran. Nah, biasanya sih istilah ini digunakan oleh para lulusan S1, walau pada kenyataannya, anak TK jaman sekarang aja pada wisuda. Yah, tapi kalian yang pernah, sedang atau akan berstatus sebagai mahasiswa tentu pernah mendengar istilah ini. Yah, wisuda.

Dan kali ini gw emang dihadapkan pada sebuah pilihan yang teramat sulit bin rumit. Jujur, kayak makan buah simalakama, klo gw makan bokap mati, gak gw makan nyokap gw yang mati. Aduh, lebay gak sih ceritanya? Eh, tapi beneran deh, ini sebuah pilihan yang teramat sulit buat gw. Nah, inilah dua pilihan tersebut :

1. Wisuda S1. Catet, lu udah berjuang lima tahun untuk merasakan momentum ini. Dan inget, ini adalah satu-satunya momentum yang udah di depan mata, sebuah momentum untuk membahagiakan bokap dan nyokap lu. Pokoknya penting bener dah!

2. Melanjutkan Test ODP BNI. Hmm, klo ini juga bakal lu butuhin abis lu wisuda! Perlu diingat, lu udah berjuang tuk lolos di tes bahasa inggris dan psikotest, tinggal beberapa langkah lagi untuk akhirnya lu bisa gabung di ODP BNI! Udah gitu ternyata bonyok juga merekomendasikan agar lu ikut tes ini aja. Hhh, bagus, ridho mereka ternyata ada di tes ini. Silahkan berpikir ulang teman.

Kemudian yang menjadi kendala adalah, kedua acara ini berlangsung dalam waktu yang bersamaan. Rabu tertanggal 19 Agustus 2009 sama-sama pagi hari. Wisuda di Jogja, di Grha Sabha Pramana milik UGM tercinta, sedang test ODP BNI di Jakarta sana. Fuih, bagus bener deh pokoknya! Kepala gw tiba-tiba pusing memikirkan ini semua. Yah, sebenarnya gw berharap agar bonyok dengan legowo berkata, “Ya udah, ikut wisuda aja, masalah pekerjaan mah gampang”

Hehe, tapi ternyata jawaban mereka berbeda. Sial, apa lacur klo begini jadinya. Yah, walaupun hati kecil gw agak sedikit berat, tapi mo bagaimana lagi, membaca saja sulit. Fuih, bingung!!!

Lalu akhirnya gw pun nekat tuk minta reschedulling wisuda (lho?!?). Yah, kagaklah, wisuda mah gak mungkin bisa gw ganti jadwalnya. Klo mau yah November, tapi terima kasih. Akhirnya dengan lobi-lobi ala Yahudi, gw pun berhasil memajukan jadwal ujian Test ODP BNI gw, senasib ama anak Akutansi UI 2003, Bang Surya namanya. Hmm, tapi hasil akhir tes gw berdua, kagak tau deh nasibnya kayak gimana. Qt berdoa aja agar supaya dapat yang terbaik. Amin.

Dan senyum pun kembali mengambang. Gw masih bisa ikut wisuda cui! Alhamdulillah!! Pulang dari tes, bokap langsung ngontak agar segera beli tiket kereta, tapi yang ekonomi aja, karena sama aja ama yang bisnis secara fasilitas dan sarana, yah, beda tipis dah! Dan menurut prediksi gw, walaupun telat, paling juga gak nyampe berjam-jam, jadi tetep masih bisa dateng ke GSP, sekali lagi walaupun telat. Yah, dan jadilah keluarga besar gw berangkat dari Jatinegara hari selasa malam. Bokap, nyokap, gw dan dua adek gw yang paling kecil, Bangkit dan Taufik alias Opik.

Nah, tapi ternyata tanda-tanda bakal telat udah muncul sejak di Jatinegara. Hmm, bagus, kereta Progo telat setengah jam lebih. Diduga ada kerusakan lokomotif. Hmm, bagus, perasaan gw udah mulai gak enak nih. Tapi yah akhirnya tuh kereta tua tetep jalan juga.

Jez.Jez.Jez.Jez.Tut.Tut.

Dari Jatinegara hampir jam sepuluh, yah, paling nyampe Lempuyangan jam 7an lah. Eh, tapi ternyata baru segitar tiga jam-an kereta jalan, tiba-tiba aja dia berhenti di tengah rel. Whats?!?

Lokomotifnya rusak! Ada yang bilang bisa telat satu jam, tiga jam, lima jam, ato delapan jam. Desh! Bagus banget tuh klo telatnya ampe delapan jam! Sempurna banget wisuda impian gw terbang melayang bersama Elang yang menghilang menembus awan. Huah!! Pokoknya gw udah skak mat deh. Bokap-nyokap juga hanya bisa pasrah. Andai saja naik Bisnis atau Eksekutif, tapi sayang, qt gak boleh berandai-andai. Coba aja kita berangkatnya gak naek Ekonomi, halah, sama aja!!!

“Tapi gak apa-apa mas”, tiba-tiba mas-mas yang duduk di depan gw mencoba menenangkan.

“Mas-nya gak ikut wisuda kan? Lah, saya ntar jam 10 pendadaran”, katanya dengan wajah teramat pasrah.

Gw pun bingung. Mo ketawa apa mo nangis? Ternyata ada yang nasibnya lebih apes dari gw. Yah, kata salah seorang temen gw, salah satu penghilang stress adalah dengan melihat orang yang stress juga. Atau salah seorang temen gw juga pernah berkata, klo masalah nikmat yang kayak beginian, coba lihat ke bawah, masih ada gak yang lebih kurang beruntung dibanding kita.

Fuih, kayaknya Allah emang tahu apa yang terbaik buat gw. Singkat cerita, nih Kereta Progo emang telat lebih dari tiga jam. Gw dan sekeluarga pun baru nyampe sekitar j10an. Dan itu udah terlambat buat gw menghadiri wisuda di GSP. Yups, belum rejeki, belum jodoh! Lagipula buat gw, ini bukanlah wisuda, tapi lebih tepat disebut dengan bagi rapot, karena emang gw belum punya PW alias Pendamping Wisuda, alias belum menikah (karena gw berprinsip gak akan pacaran sebelum menikah).

Fuih, akhirnya gw dan keluarga hanya berkesempatan untuk menghadiri wisuda di Fakultas Pertanian tercinta saja. Dan ketika akhirnya gw tiba-tiba hadir disana, temen-temen gw pada kaget dan terperanjat,

“Wah, si Panji akhirnya dateng juga”
“Ketiduran lagi lu Nji?”
“Lupa lu yah klo wisuda?”

CIMG0731 Yah, tapi gw pikir,    kayaknya ini adalah   tanda-tanda agar supaya gw  kuliah lagi deh. S2 dimana gitu? Dengan beasiswa  tentunya. Ah, sekali lagi,  manusia hanya bisa berusaha, tapi Allah jua-lah yang menentukan. Maka terima kasih buat semua temen-temen yang udah dengan setia menjadi saksi keterlambatan wisuda gw ini. Yah, gw cuma mau konfirm/klarifikasi/tabayun,

“Wisuda? Hmm, hari ini toh? Aduh, gw lupa lagi…”

MuslimTop Appartment, 4 Ramadhan 1430 H
tepat ketika Adzan Maghrib berkumandang…

Allahumma lakasumtu, wabika amantu, waala rifkika aftortu, birahmatika ya arhamarrahimin ^_^

Advertisements

10 thoughts on “Great Graduation 1430 H

  1. yah…keren bener cerita antum ji’. kebayang cemas dan gundahnya di dalam kereta mogok itu…
    di postingan saya tuh, intinya bukan di wisudanya ji, tapi saya butuh ijazahnya….
    intinya lulus ji’…do’akan saya…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s