BUBER BIMO

Satu pekan berlalu sudah teman, gak kerasa dah pokoknya. Dan di permulaan minggu kedua ini, gw dapat pengalaman yang teramat berharga dari sebuah perjalanan menuju Ngawen, Gunung Kidul. Yups, tempatnya cukup jauh dan berbahaya (halah, lebay)

Oke, jadi semuanya ini berawal dari keinginan gw buber bareng temen-temen BIMO-Forsalamm. Yah, siapa tahu ini terakhir kalinya kita bisa fullteam, karena memang dalam waktu yang tak lama, si Robi bakal kembali ke Jakarta sana. Maka, setelah disyurokan via sms dengan Bos Hafidh terutama, jadilah kita akan buber BIMO di GK, tepatnya di tempat KKN si Ashih, yg juga tempat KKN-nya si Yuliasih, Aleg GK.

Nah, hari Sabtu itu pun tiba. Qt kumpul j2 teng, seharusnya. Tapi kayaknya hanya si Danur dah yang on time, maklum baru masuk DS. Hehe, sotoy. Sedang yang laen, karena berbagai urusan, telat semua. Dan singkat cerita, gw, Robi n Hafidh pun berangkat duluan, Ashar di Sudirman, Kolombo, sedang yang akhwatnya (Adist, Niefha dan Danur) pada berangkat j4. Sedang sisanya, Rocky, Anjas dan Ilham KKN, Zuki, Mujib dan Fita pada ijin gak bisa.

DAN PERJALANAN PUN DIMULAI……….

Masalah pertama, gw tau lokasi persisnya, tapi gak apal jalan menuju kesananya, Robi malah gak tau blas, sedang Hafidh tau setengah-setengah. Dan masalah kedua yang terjadi adalah RAZIA ORANG GANTENG. Yah, kagaklah! Kayaknya karena isu terorisme udah melebar kemana-mana, maka pas kita nyampe di daerah Prambanan, ada razia. Wah, gw sempet panik karena STNK dan SIM gw naronya berantakan di dalam tas. Setelah memporak-porandakan isi tas, ketemu deh ketemua dua surat sakti itu. Titik aman pertama lewat.

Lalu di jalan Solo itu, tiba-tiba lampu indikator yang menandakan oli samping habis nyala. Wo-o, oli samping gw habis, kudu beli dulu deh. Maka habis sudah 23.500 tambah 10.000 buat bensin. Nah, yang kemudian buat gw mumet bin stress, duit 40.000 kembalian bensinnya tuh slip entah kemana. Aduh, udah limited, eh dia malah slip. Ada prasangka, dia jatuh pas gw grasak-grusuk razia tadi. Dah gitu si Hafidh udah melaju sangat, jauh banget ninggalin kita. Ah, mantap bener dah! Kita pun semakin bingung, dan gw semakin pusing tujuh keliling. Duit entah kemana, arah jalan pun kemana-mana. Huah!!! Nyasar dab!

Dan bener, belokan ke arah Stasiun Srowot gitu lho gak nampak sama sekali lagi. Hafidh juga ngilang. Hingga akhirnya gw n Robi nyasar ampe mau masuk Klaten kota, tepatnya kita belok kanan pas disebelah kirinya ada RSUD. Ah, petunjuk Hafidh ttg SGM sama sekali tidak membantu, karena kayaknya sepanjang gw melintasi jalan solo-jogja, gw gak pernah nemu pabrik SGM dah. Ah, intinya kita nyasar dan 40ribu gw masih slip entah kemana. Hhh, akhirnya kita pun berbalik arah. Dan ketemulah dengan si Hafidh, alhamdulillah.

Kemudian si Asih nelpon gw, nanyain posisi dimana. Yah, maka gw serahkan ke si Hafidh aja urusan peta ini, sedang gw sibuk nyari 40ribu gw. Dan alhamdulillah, ketemu ^_^

Wah, mata gw berbinar-binar, seneng banget dah pokoknya! Dan arah jalan pun semakin menemukan titik terang karena si Hafidh kayaknya tau deh. Tapi ternyata, si Hafidh malah semakin melaju. Serius deh, dia ngebut banget, sedang gw kali ini gak mampu menandingi speednya dia. Wuah! Sulit sekali teman. Hingga akhirnya…

Di sebuah tikungan yang teramat tajam, jalannya rusak abis. Gw pun mencoba menghindari lubang tersebut, tapi konsekuensinya jelas, karena ternyata, di balik tikungan itu, ada mobil, lalu ada juga beberapa motor. Wuah!!!!!

Argh…

Sungguh mengerikan, ban belakang gw ngepot kemana-mana. Hampir nabrak mobil dan motor. Hampir jatuh pula. Dan hampir aja nyawa gw n Robi melayang. Serius deh, ngeri banget pokonya. Fuih…

Alhamdulillah.
Allah masih melindungi gw, Robi n Satria gw. Everything is undercontrol. Qt masih diselamatkan. Hhh, maka gw pun menepi segera, minta tolong Robi beliin minum karena gw shock abis, dan duduk sejenak di tepi tikungan yang sungguh berbahaya itu. Eh, ternyata si Robi malah beneran mau ke warung dan beli minum, sebelum akhirnya sadar klo qt masih pada puasa. Yah, dia pun akhirnya malah foto tuh TKP. Dan gw akhirnya memutuskan tilawah dulu satu halaman, buat jaga-jaga, siapa tau nanti gak sempet tilawah lagi.

Yah, beneran deh, baru kali ini sepanjang perjalanan gw ke Klaten, mengalami kejadian yang begitu mengerikan ini. Si Hafidh ngebut banget sih! Trauma abis gw. Maka setelah situasi tenang, dengan tangan yang masih gemetar, kita pun kembali mencoba nyusul si Hafidh. Robi nelpon Hafidh dan katanya, terus aja ke arah Cawas. Yah, kita pun memang menemukan persimpangan yang ada pohon beringin besar dan masjid. Kanan ke GK dan kiri ke Cawas. Yah, persimpangan rumah TJ klo gw bilangnya, karena dari persimpangan ini udah deket banget ama rumah si-mbahnya TJ.

BACK TO THE STORY

Gw pun ngambil kiri ke arah Cawas. Dan bagus, kita kembali salah jalan, karena ternyata pas kita nelpon Hafidh lagi, harusnya kita ngambil kanan yang ke GK. Hmm, bagus bener… Dua kali aja nyasar. Hafidh!!!

Hhh, akhirnya muter balik lagi. Dan ketemulah dengan si Hafidh itu. Tapi tetep aja dia juga bingung. Bingung ama nasib gw n Robi, bingung ama jalannya, dan bingung juga karena ternyata kita semua udah dilalui ama Adist, Niefha dan Danur. Whats!?!?

Ah, akhirnya gw pun menyalahkan si Asih. Jauh banget sih nih tempat KKN!!!

Yah, mencoba mengambil hikmah, kayaknya inilah cara Allah untuk melatih kesabaran kita. Cara-Nya untuk mengetahui mana hamba-Nya yang bertaqwa. Yah, dari sini gw juga akhirnya punya bahan untuk gw ceritain, always ^_^

Dan singkat cerita, kita bertiga kembali kepada jalan yang benar, jalan menuju Ngawen, Gunung Kidul. Deja vu! Akhirnya gw bener-bener tau jalannya. Yah, gw inget pas terakhir kesini, pas takziyah. Alhamdulillah, akhirnya setelah menempuh perjalanan yang teramat jauh, kita berhasil sampai di rumahnya si Yuliasih. Alhamdulillah.

Fuih, singkat cerita, kita sidak tuh si Uut, Erwin, Aji, Dodik Inda dkk, buber, Maghrib, berbincang sepatah dua patah kata, bersua dengan si Yuli yang punya rumah, tuker kado, Isya plus taraweh (yang akhwatnya), dan balik lagi ke Jogja.

Hhh, cape deh. Gw bener-bener gak nyangka bakal seekstrim ini perjalannya. Maka kita akhiri aja cerita 8 Ramadhan kali ini dengan pesan dari si nomor baru 085760595865 :

“Saudaraku. jazakalah y untk kedatangan&silaturkmny. semga menjdi amal ibdah ant dibulan ramadhan ni. mohon maaf belum bisa berikan yg yantg terbaik. rehat kalo cape. rumah tadi mengajarkan banyak amanah hidup..nuwun BIMO crews”

13 thoughts on “BUBER BIMO

  1. Ada satu yang belum antum ceritain..waktu temen2 ribut bilangin ibunya Yuli kalo ada yang mirip sama Akbar-adik kecilnya Yuli..
    “Tapi masih cakepan Akbar, kok, Bu..” celetuk saya..He he..

  2. Baru tau cerita komplitnya ternyata begini toh. Yah.. maap, kami kan nggak tau kalo ternyata udah mendahului Hafidh. Saya aja ngejar Adist nggak kekejar beberapa kali.. (Ngebut juga tuh si Adist)..

    Hari Jumat, jadi yak!

  3. @Adist
    sengaja saya gak ceritain apa lupa yah?
    tapi koq kemaren gak ada yah orangnya?
    yang mana sih?

    @niefha
    insya jumat jadi..
    dan semoga gak seekstrim pas ke GK

  4. kagak ada hubungannya buber ama inspiratif!

    the show must go on
    kita juga masih utang silaturahim ke rumahnya ust. salim lho..

    dan buat hafidh, paranin aja tuh percetakan yg gak profesional dan melanggar janjinya (ups, kayak kita gak aja yah, astagfirullah…)

    intinya semangatlah!!!

  5. @ Panji: pas kita kesana, Akbar sedang ada mabit di SDIT sekolahnya..SDIT itu, tempat Feni (Fetia), temen kita, mengajar..dah jadi bu guru, Feni disana…

    @ Hafidz: Kalo sampe jumat ga terbit2 juga, buber kita dikasih judul “upacara belasungkawa”..
    atas inspiratif edisi ramadhan yang berakhir nasibnya sebelum dilahirkan..dan atas hampir berakhirnya tamu agung kita..

  6. @Asih : saya ikutan speechless baca comment asih..mak jleb jleb..
    terkesan menuduh..tapi sebenernya mengajak introspeksi..okay..good..

  7. hmm, no comment deh buat semuanya..

    1. acara pasca pemilu batal

    2. inspiratif ramadhan batal

    3. radio kritis…

    4. ugeem.com masih rawat inap

    5. silahkan isi sendiri

    • wah, klo gak jadi batal syukurlah..
      trus versi online? di ugeem.com?

      ckckc… untung masih ada INSPIRE, hehe, junior yg lebih eksis nih ^_^

      qt liat ntar edisi syawal! qt lihat siapa yg bakal syahid duluan!

  8. Saya minta softcopynya deh.. Biar tak simpen untuk ramadhan tahun depan (moga aja masih di kasih umur..).

    Asih: Menunda nunda ya Sih? Hm,.. [mengiyakan dalam hati]. hu hu hu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s