Tilang!

racer...Hmm, saat lagi BT gak ada bahan buat diceritain, tiba-tiba aja gw dapet pengalaman yang sungguh tak terduga, mengejutkan dan ah, parah bener deh pokoknya. Yah, akan kuceritakan semua kejadian ini padamu teman. Agar tidak terulang kembali kesalahan dan tentu saja agar ada penghematan biaya tak terduga tentu saja.

Hari ini Kamis, 17 September 2009, saat Ketika Cinta Bertasbih II premiere. Pagi itu, tiba-tiba nyokap gw minta gw ke Bank DKI. Yah, karena baru dapet uang kontrakan, maka nyokap gw minta tlg ke gw tuk nge-save uang itu, pesan beliau, klo Bank DKI rame banget, ke Mandiri aja. Oke deh ibu, pesan saya terima dan siap dijalankan segera.

Nah, sebenarnya gw udah ada firasat klo gw tuh kudu bawa dompet yang berisi SIM dan STNK. Hmm, tapi entah kenapa, gw malay, “Ah, paling gak ada polisi nanti di jalan”

Hhh, emang dasar firasat, perasaan gak enak gw itu akhirnya menjadi kenyataan. Nyampe Bank DKI, ternyata penuh abis, maka gw pun memutar motor menuju Bank Mandiri. Hmm, perempatan pangkalan kayaknya emang cukup rawan sebenarnya. Disinilah gw pernah dipalak ama preman, disinilah gw juga pernah ikut tawuran, dan akhirnya disinilah gw ditilang tuk pertama kalinya. Ah, sial. Ternyata kehendak Tuhan memang sesuai dengan prasangka hamba-Nya. Maka terjadilah dialektika antara gw dan pak polisi yang dari gaya bicaranya itu wong jowo.

“Maaf mas, bisa perlihatkan SIM dan STNK-Nya?”

Yee, enak aja, emang situ siapa (hati kecil gw berani bersuara)
Tapi lisan gw berkata lain, “Aduh, dompet saya ketinggalan Pak”

Hhh, mati dah gw. Skak mat. KO!

Yah, akhirnya gw and bapak polisi itu pun ngobrol panjang. Bercerita tentang masa kecil, kerasnya kehidupan, hingga impian dan cita-cita bangsa ini. Wuah!!! Ngawur! Yah kagaklah, inilah saatnya untuk tawar menawar. Hhh, sebenarnya gw males banget nih. Sebab ini udah termasuk suap, korupsi, hhh, dosa lagi dah gw! Bulan puasa pula, berlipat-lipat deh!!

“Nih ya mas, klo ntar sidang bisa kena 150ribu. Tapi klo bayar disini 100ribu aja deh. Saya sih ngebantu mas-nya aja”

Hmm, bijak banget bapaknya. Serius deh. Baek banget. Ada potongan sekitar 30% alias 50ribu. Wuah!!! Hati kecil berontak! Tapi gw gak bisa ngapa-ngapain nih! Klo sidang, tanggal 2 Oktober besok, di Pulo Mas pula. Huah, bisa mati gaya gw. Tapi klo pun bayar ditempat, gw masih berpikir klo ini adalah bagian dari praktek korupsi. Nih ya, klo menurut pasal yang berlaku, tidak bisa menunjukkan SIM itu bisa kena denda maksimal 2juta. Nah, berarti kan klo bayar ditempat bisa kurang dari segitu. Yah, tapi klo gitu sama aja dong dengan nyogok.

Maka yang jadi pertanyaan sekarang adalah :

1. Apakah semua polisi berhak untuk menilang? Contoh kasus adalah polisi ini. Apakah dia berhak untuk menilang gw?

2. Lalu mekanisme berikutnya adalah, ketika polisi ini memang memiliki hak tuk menilang, apakah ada aturan tuk bayar ditempat? Lalu tentang tarifnya, bagaimana pula?

Nah, gw rasa yang bisa jawab pertanyaan ini adalah polisi dan mungkin beberapa anak hukum yang emang ekspert perihal yang kayak beginian. Ato siapapun deh yang baca, ada yang bisa menjawab pertanyaan saya ini?

Nah, tapi klo itu dari sudut pandang ‘POLISI SALAH’. Klo dari sudut pandang gw. Pertama, gw gak bawa SIM plus STNK, dan itu jelas salah. Lalu gw ikut mekanisme bayar di tempat, dengan tarif standar 20ribu. Aduh, kayaknya sih dilihat dari sudut pandang apapun, tetep aja gw nyuap, nyogok, dan dosa yang memberi dan menerima sogokan adalah sama aja. Masalahnya lagi, gw tuh dah ngerti klo itu salah. Belum lagi seberapa besar lu nyogok, 20ribu ato 100ribu, tetep aja dosanya sama. Wuah!!! Kudu taubatan nasuha nih…………

Hhh, maka berakhirlah dengan damai cerita ini teman. Happy ending. Gw nelpon adek gw tuk bawain SIM and STNK, plus duit 20ribu aja. Dan gw bilang ke pak polisi tuk ‘bantu persidangan’ dengan ‘ala kadarnya’. Astagfirullah. Yah, lain kali, kemana pun gw pergi (terutama klo ngelewatin jalan raya), gw kudu pake helm standar, SIM and STNK. Jadi klo semisal ada pemeriksaan, entah sama yang berwenang atau tidak, gw bisa menjawab dengan tenang,

“Hmm, ada apa yah Pak ^_^”

Jakarta, 17 September 2009
Tidak seperti biasanya =<

Advertisements

2 thoughts on “Tilang!

    • hmm, klo sy pribadi ngaku..

      emang salah saya, hiks.. semoga ini terakhir kalinya sy terlibat tindak pidana korupsi..

      ya sudahlah, minal aidin wal faidin…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s