IKRAR : Memori Three

Teman, akan kuceritakan sebuah cerita yang dapat kalian ambil hikmahnya. Cerita ini sungguh benar-benar terjadi pada pertengahan Mei 2003, di Masjid Agung At Tin, TMMI, Jakarta Timur. Semoga kita bisa belajar dari kisah ini.

Saat itu tanggal merah teman. Tepat pertengahan minggu. Tapi nampaknya itu bukanlah hari libur bagi gw. Yah, ada dua undangan yang gw dapet, dan dua-duanya undangan ‘tuk menghadiri acara keagamaan, a kind of Rohis gitulah. Pertama dari SMA 14 tercinta, tapi tempat acaranya jauh sekali teman, Masjid UI. Hmm, buat anak muda seperti gw, yang rumahnya ada di Kalimalang, maka lokasi itu jauh bener, apalagi gw juga belum pernah dateng kesana, jadi nampak asing sekali teman. Kedua dari IKRAR (Ikatan Rohis se Jakarta Timur), acaranya di Masjid At Tin. Yah, gw juga kurang tahu dengan jelas apa isi kedua acara tersebut. Hmm, dan karena gak tahu itulah, gw penasaran untuk datang.

Nah, kemudian yang menjadi pertanyaan adalah, acara apa yang akan gw hadiri? Atau absen saja di keduanya? Ah, bingung teman! Gw bener-bener gak tahu mau dateng kemana, hingga akhirnya sesuai kitab takdir, gw memutuskan tuk hadir ke At Tin saja, dan klo memungkinkan, setelah dari At Tin, kita menuju Masjid UI. Rencananya sih begitu, tapi kita lihat aja nanti bakal seperti apa nasib gw.

Dan singkat cerita, Satria Biru-Kuning 120 R dengan cepatnya mengantarkan gw ke Masjid nan megah di bilangan TMII itu. IKRAR, organisasi dengan ruang lingkup Jakarta Timur ternyata sedang mengadakan acara suksesi. Hmm, bagus bener. Firasat gw udah mulai gak enak. Apalagi temen-temen gw pentolan Rohis 14 pada gak muncul di acara ini. Wah, perasaan gw makin gak enak aja. Walaupun acaranya cukup menarik, apalagi saat Akh Arsal, pentolan Aktivis Dakwah UI, Sastra Rusia pula, membawakan materi dengan sangat interaktif. Yah, hingga akhirnya bada’ Dzuhur beliau pamit karena mengisi acara di Masjid UI.

Hei! Hei! Hei! Masjid UI. Kayaknya gw pernah dengar tuh masjid deh. Deja Vu teman! Ckckck. Andai gw tahu nasib naas yang bakal menimpa gw. Ah, ternyata memang bener klo bumi itu bulat, ternyata Akh Arsal akan mengisi acaranya anak-anak 14. Hmm, tau gitu, gw bareng beliau aja kesana. Ah, tapi semuanya sudah terlambat teman. Yah, sungguh-sungguh telat. Akhi Demi, Ketua IKRAR yang juga senior gw di 14, dan Akh Jaka, senior rohis 14 juga, telah berhasil menjebak dan menjerumuskan gw. Parah!!!

Posisi gw udah sangat tidak menguntungkan, tidak memungkinkan pula tuk cabut, izin, kabur, melarikan diri, ato apalah namanya. Entah skenario apa yang dimainkan, tau-tau gw udah jadi kandidat calon ketua IKRAR angkatan 3, masa jihad 2003-2004. Ya Allah, kayak gak ada orang yang lebih baik aja. Masak dari banyak orang, nama gw muncul sih. Udah gitu, klo dicompare ama temen-temen di 14, macam Deri, Reja Ikhwan, Arifin, Lukman, dan masih banyak yg laen, wah, mereka lebih qualified dalam masalah leadership and islam. Tapi kayaknya emang ada konspirasi besar deh, masak tidak satupun dari mereka hadir di At Tin ini.

Dan yang lebih parahnya lagi, ternyata saat Akh Arsal mengisi acara 14 di Masjid UI, beliau juga menginfokan klo di At Tin, ada salah seorang anak 14 yang sedang menjadi calon ketua IKRAR. Maka spontan mereka semua mendoakan gw agar jadi ketua. Hmm, bagus bener. Konspirasi tingkat tinggi. Bodoh banget gw yang gak menyadari jebakan ini semua. Ah, sungguh, nasib ini gak bisa diprediksi. Dan akhirnya, kemungkinan terburuk yang udah gw prediksi bener-bener terjadi. Ah, padahal gw udah berargumen tuk menolak amanah yang teramat berat ini, karena gw juga masih menjabat sebagai Ko’i (Koord. Ikhwan) Div. PHBI Rohis 14 plus wakil ketua SPLASH (sepakbola 14). Hhh, bener-bener pasrah gw pas diri di depan Ruang Serba Guna Masjid Agung At Tin yang begitu megah itu. Hingga akhirnya syuro memutuskan bahwa amanah ketua umum itu kembali bergulir di SMA yang sama. Maka hidup gw berubah drastis, pundak gw tiba-tiba terbebani amanah yang teramat berat. Apalagi buat anak kelas 2 SMA yang baru aja kenal Rohis macam gw. Ya Allah, saat itu adalah saat terberat dalam hidup gw. Gw cuma mikir satu hal saat itu, apakah gw bisa amanah dan mempertanggungjawabkan semuanya dengan baik di hadapan Allah kelak. Serius. Gw bener-bener bingung abis.

Entahlah, mungkin perasaan seperti ini juga selalu dialami oleh para pengemban amanah dakwah yang lain. Perasaan bingung, takut, dan hanya bisa mengharap klo Allah pasti akan menolong hambanya yang berjuang menegakkan agamanya. Insyaallah.

Jakarta, 25 September 2009
gw dedikasikan buat anak2 IKRAR yg subhanallah ^_^

2 thoughts on “IKRAR : Memori Three

  1. aslmkm..
    salam kenal kak…
    saya ikrar@8

    crita kakak sama seperti saya saat saya diamanahkan mnjadi koordinator akhwat..
    yang lebih parah saya masih kelas satu dan teman2 saya semua adalah kelas dua..

    wah bener2 tak terbayangkan..
    namun hal itulah yang membuat saya seperti sekarang yang jauh lebih baik..
    saya bersyukur bisa tetap bertahan di ikrar sampai akhir dan alhamdulillah sampai sekarang…

    • waalaikumsalam wr wb
      salam kenal juga bos (blog ant aneh, hehe =)

      wah, angkatan 8 yah?
      selisih jauh banget kayaknya kita (sepantaran ama mentee aye ini mah)

      IKRAR emang luar biasa dah!
      speecheless ampe dibuatnya
      *skrg siapa ketuanya?

      Yah, tp yg pasti ada banyak hikmahnya kan ^^v

      ganbatte ne!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s