IKRAR : Memori Two

Subhanallah, masih eksis ternyata yang namanya IKRAR itu. Yah, gw gak nyangka klo silaturahim akbar ini ‘cukup’ meriah. Dan tentu saja ‘sedikit’ mencharge ruhiyah gw lagi.

Hmm, kamis pagi ini begitu sepi. Rencananya sih mo pagi-pagi banget berangkat dari rumahnya. Tapi apa daya, gw baru berangkat dari rumah j9 kurang, tapi ternyata karena masih suasana mudik lebaran, jalan raya jatiwaringin masih sepi, jalan raya pondok gede menuju At Tin juga masih lenggang, maka tepat j9 gw tiba di At Tin. Hmm, bener-bener ontime.

Awalnya gw prediksi nih acara bakal bener-bener wah. Silaturahim Akbar di Ruang Serba Guna gitu. Hehehe, tapi meleset, karena sesampainya disana, masih sepi banget bos, yah, akhirnya gw pun keliling-keliling dulu aja. Hmm, sebenernya sempet mencurigai beberapa orang yang hawa-nya ‘IKRAR’ bgt. Seorang ikhwan dan beberapa akhwat. Yah, hamasyatussyababnya kerasa banget deh. Bener-bener deja vu gw, saat-saat udah dateng ontime, tapi panitia yang lain belum pada dateng dan juga ruangan belum terkondisikan. Ah, bener-bener dahsyat deh klo gw inget kejadian itu.

Nah, maka gw biarin aja dulu para panitia yang gw curigai itu bekerja. Gw mau Tahiyatul Masjid and tilawah dulu aja. Dan setelah itu, barulah gw menghampiri sekolompok ikhwan yang pada duduk nongkrong di tangga utama. Bismillah.

Nah, tuh kan bener, mereka anak-anak IKRAR. Mulai dari angkatan 6,7,8 hingga 9. Mulai dari SMA 48, hingga 58. Dan ketemu anak-anak muda seperti mereka, hmm, ada sensasi tersendiri temen. Terus bagusnya lagi, gak ada yg gw kenal lagi, ckckck.

Hmm, terus munculah Deni, si Ketua IKRAR setelah gw. Hmm, subhanallah, masih istiqomah teman. Lalu muncul juga senior-senior gw angkatan 2, tapi gw lupa namanya, tapi wajahnya emang familier. Kak Hadi namanya, ama temennya atu. Lalu kita pun memulai acara di lantai dua ruang shalat. Dan dimulailah sesi ta’aruf itu. Paling senior adalah angkatan 2, ada trio 39, Kak Hadi, Kak Ahmad dan Kak Handoko klo gak salah. Trus di angkatan gw, ada gw sendiri, angkatan 4 ada Deni n Taufik. Angkatan 5 ada Nurochman n pren, sedang si Hardi, ketuanya absen. Angkatan 6, ketuanya juga absen, tapi banyak yg laen, mulai dari Diki, Fitrah, sisanya lupa. Angkatan 7 ketuanya juga absen, tapi masih ada yg laen, Toni n pren, lalu angkatan 8, si Rozaq, anak 2008, dari 14 ternyata, hmm, bagus. Dan terakhir, angkatan 9, ada duet ketua n sekum dari 48, Kamal (adiknya Syaiful 14-2005 ternyata) dan Bagus (yang nampak masih shock). Lalu akhwatnya, af1, gak ada yg kenal satu pun.

Dan singkat cerita, kita pun berbagi pengalaman saat di IKRAR. Tapi kita evaluasi aja yah.

1. Ternyata lebih banyak yang kejebak saat akhirnya pada include di IKRAR. Hmm, dan tradisi ini tetap lestari teman. Hehehe.

2. Special for 14, dari 9 angkatan IKRAR, 14 ternyata masih mendominasi dengan 4 ketuanya, Akh Demi angk.2, gw angkt.3, Deni angkt.4 dan terakhir si Rozaq, angkt.8

3. Ternyata juga, alumni yg sekarang, ato mungkin karena suasana alumninya masih kentel yah? Hmm, subhanallahnya, mereka masih pada semangat dan aktif bgt. Ghirahnya luar biasa deh.

4. Itu dulu aja deh, tapi insyaallah, tali silaturahim yang dulu pernah putus karena gw kuliah di Jogja, sekarang udah nyambung lagi. Hmm, tapi PR besarnya adalah, masih bisakah gw ngumpulin temen-temen gw di angkatan tiga, hmm, masih istiqomah aja udah syukur alhamdulillah gw. Ya Allah, gw rindu banget nih ama temen-temen seperjuangan gw yg dulu. Smg kelak Allah mempertemukan kita di Jannah-Nya yah. Amin.

The last but not least, semoga aa bisa membalas ‘kaburnya’ aa waktu itu ‘Jar. Yah, serius deh ‘Jar, beneran gak pengen kabur koq, karena jodoh kuliahnya di Jogja, yah makanya aa bener-bener miss kontak, apalagi jaman dulu juga belum ada HP ‘Jar.

Oya, tadi juga ketemuan ama Mas Yudhi yang masih tetap saja menenangkan dan meneduhkan wajah teduhnya. Bahkan sekarang lebih rusuh, nawarin RSG dan ruang shalat. Dan kali ini si Deni yang jadi tumbalnya.

Ah, IKRAR-IKRAR, gw gak nyangka klo hidayah Allah emang sebegini mahalnya. Kudu gw jaga ampe mati nih, gw kudu khusnul khatimah! Maka doakan saya teman.

Jakarta, 24 September 2009
bener-bener silaturahim ‘Jar…

Advertisements

2 thoughts on “IKRAR : Memori Two

  1. mohon afwan se-jiddan2nya, tdk bs memenuhi undangan acara ini… ^_^v

    Walau mgkn scara tdk langsung, ana slalu mdukung dakwah tmn2 pelajar, termasuk teman2 IKRAR ini… Smangat!!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s