Just an interview

Dunia kerja, kayaknya gw sering denger istilah ini deh. Hehe, dan semakin akrab pasca gw pendadaran. Yah, klo dulu gw akrab banget ama dunia kampus, sekaranglah saatnya tuk PDKT ama yang namanya dunia kerja. Hmm, klo lebih kerennya, klo dulu familier dengan dakwah kampus, maka sekaranglah saatnya dakwah profesi. Ceileh. Doakan saya teman.

Nah, sekarang gw mau ngasih tau lu cerita yg gw alami langsung pas wawancara user di BNI 46. Wawancara kerja gw yang kedua nih, setelah sebelumnya di Sanbe Farma gw cukup gelagapan ngejawab pertanyaan usernya. Maka pada kesempatan kali ini, gw cukup beruntung saat wawancara. Beginilah ceritanya teman.

Yang wawancarain gw kebetulan bapak-bapak, agak gemuk dan wajahnya cukup ramah. Pak Edi namanya. Tau gak yang ditanya pertama apa? Hmm, dia nanya waktu gw di kampus aktif dimana? Hmm, bagus, gw jawab aja amanah terakhir gw yang sampai saat ini masih gw emban, staf ahli BIMO-Forsalamm. Trus dia nanya, selain itu apalagi? Gw jawab aja KAB as Ketua Umum. Wah, dia pun semakin tertarik. Yah, gw ceritain lagi aja apa itu KAB dan bla-bla-bla. Lalu dia nanya lagi, apa lagi? Hmm, terus gw jawab Keluarga Muslim Fakultas Pertanian dan KAMMI. Jeng-jeng-jeng-jeng.

Nah, pas denger KAMMI inilah, bapaknya semakin tertarik.
“Wah, yang tukang demo itu yah”

Hmm, bagus, jawab apa nih gw nanti klo ditanya lagi. Dan bener bapaknya nanya lagi, di KAMMI jadi apa? Yah, gw jawab aja, Dept. Kaderisasi for almost two years. Dan berceritalah gw panjang lebar klo kita tuh bertugas tuk merekrut anggota, dan biasanya itu yah yang kerekrut adalah anak2 yg dulu aktif di rohis SMA dan sebagainya. Lalu setelah merekrut, tugas kita adalah membinanya, untuk kemudian mengkaryakannya entah di BEM, Rohis-Rohis fakultas atopun kelompok studi. Wah, pokoknya begitulah pak.

Bapaknya pun semakin tertarik dan bertanya ttg pola rekruitmen KAMMI. Yah, akhirnya gw ceritain aja klo sebenarnya yg kudu direkrut tuh temen-temen yg pas SMA kagak aktif dimanapun, tapi yah itu tantangannya. Jarang ada yg tertarik saat mendengar kata Aksi, Muslim, dan sejenisnya, apalagi klo pas di SMA kagak aktif dimanapun. Belum lagi, pembinaan yg agak sulit, karena biasanya para anggota itu sibuk rapatlah, agenda lembaga, inilah, itulah. Ckckck.

Trus bapaknya nanya lagi, trus apa aja yg kamu dapet dari dunia kampus? Hmm, inilah sebetulnya yang penting. Cuma jawaban gw emang kurang pas. Gw pun jawab aja dengan jawaban yg puanjang lebar, soft skill dan lain sejenisnya. Eh, bapaknya tuh langsung menyimpulkan bahwa sebenarnya ada tiga yg kamu dapet. Kemampuan analisis, leadership dan satu lagi gw lupa, antara communication apa relationship yah? Dan yg kurang buat gw kata bapaknya adalah kemampuan menganalisis. Hmm, bagus bener tuh analisis bapaknya.

And then, datanglah temen si bapak. Interviewer dua, seorang ibu-ibu yang juga bertampang ramah. Nah, si bapak langsung ngomporin si ibu, “Aktivis kampus nih ‘Bu”

Hmm, bagus banget nih bapak memperkeruh suasana. Apalagi si ibu juga langsung tertarik dengan logo KAMMI yang menempel pada saku jas hitam yg gw pake. Hmm, salah kostum gw!

“Apa tuh KAMMI?”, tanya ibunya.
“Itu lho ‘Bu, Kesatuan Aksi Mahasiswa Muslim Indonesia, yg suka demo-demo”, kata si bapak kembali memperkeruh suasana.

Hmm, bagus bener deh klo begini ceritanya. Tapi santai, everything is undercontrol. Dan si ibu pun mulai tertarik tuk nanya-nanya. Dia nanya ttg idealisme gw waktu di kampus yg pastinya akan berbenturan dengan realita di dunia kerja, dan gimana cara mengatasinya. Fuih, sulit sekali tuk menjawabnya teman. Sungguh sulit.

Maka gw jawab aja dengan jujur, gw bercerita klo gw masih ikut kajian rutin pekanan, dan darisana gw bakal share klo ada hal-hal yg bertentangan dengan hati nurani. Kemudian tentunya juga gw bakal kenal lingkungan gw terlebih dahulu. Mereview semuanya, mana yg baik dan yg ‘kurang baik’ dan tetap mempertahankan idealisme degn cara yg cantik pula. Yah, pokoknya begitulah.

Oya, terakhir, ketua ditawarkan tuk BNI syariah apa biasa aja, maka saya pun menjawabnya dengan lugas dan tuntas, “Klo boleh milih, saya mah milih BNI Syariah. Insyaallah”.

Hmm, wawancara yg menarik gw pikir, gw masih bisa mempertahankan idealisme gw. Syariah dan tetep ngaji. Ah, gw pikir inilah manfaatnya dari kita aktif di kampus, terutama klo gak lupa juga tetep ngaji. Insyaallah berkah dan barokah deh. So, let’s waiting 19-23 besok.

Jogja, 9 Oktober 2009
Allah pasti tahu yang terbaik ^_^

One thought on “Just an interview

  1. dari google nyemplung di blog ini, jadi pengen komen … kebetulan besok saya interview BNI syariah, jadi deg-degan besok pertanyaan yang keluar seperti apa ya. Btw, keluar dari dunia kampus masuk ke dunia nyata, mempertahankan idealisme di tengah2 realitas yang kadang gak sejalan hehe. Hasil interviewnya ud ada? jadi penasaran.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s