Teman Seperjalanan

Kamis, 8 Oktober 2009, beberapa hari menjelang kepastian hengkang tidaknya gw dari tanah Jogja. Kamis pagi ini gw masih di kereta Progo, kereta kelas ekonomi yang sukses membuat gw telat menghadiri wisuda 19 Agustus 2009 silam. Dan kali ini, nih kereta kembali ngebuat gw telat!! Tapi kali ini, nih kereta ngajarin gw banyak hal, terutama tentang apa itu pacaran. Hehehe, semoga ada hikmahnya.

Kali ini gw ada di seat 4D. Dapet seat yang berempat. Sebelah gw anak UI yg mo ke Purwokerto, depan gw ada anak cewek sepantaran gw lah dan disebelahnya ada ibu-ibu. Yah, si anak UI turun di Purwokerto, si ibu turun di Gombong, sedang tuh anak cewek turun di Lempuyangan. Dari awal berangkat, gw rasa orang-orang ini cukup asyik tuk diajak ngobrol, tapi gw udah tepar berat, maka sepanjang perjalanan gw milih tuk tidur. Baru menjelang Subuh gw bangun. Lalu tayamum dan Subuhan deh. Trus nyampe Purwokerto, anak UI turun, dia pun pamitan. Lalu tidak berapa lama, si Ibu pun turun di Gombong, pamitan juga. Sedang si anak cewek, masih lama, jadi dia gak pamitan (lho?!?).

Nah, ternyata nih anak cewek rame juga ternyata. Selepas Gombong, dengan pedenya dia minta pulsa ke gw, minta satu sms. Yah, gw kasih aja. Eh, dia minta satu lagi karena temennya ngebales pesan dia. Lalu berbalas pesanlah dia ama temennya itu. Yah, gw sih monggo aja, cuma 9 rupiah ini satu sms-nya, lagipula kasihan juga nih anak, baru sekali ke Jogja naek ekonomi, dan telat lagi. Trus temennya itu udah nunggu dari j6.30 ‘coz di jadwal, nih Progo tiba j6.45. Wkwkwk, emang di Jepang boi!

Yah, gw jadi inget si Tita yang nyasar di Paris. Nih anak kocak abis ternyata. Udah gitu dia terus nanya, klo hotel yg murah di jogja dimana ya? What’s? Tajir banget nih anak, nginep di hotel! Kenapa kagak nginep di tempat temennya? Dan ternyata jawaban dia adalah :

“Yah, gak mungkinlah, masak gw nginep di tempat cowok gw!”

Ooo, long love distance toh? Ckckck. Padahal baru kemaren gw liat buku ttg kayak beginian di Gramedia, eh, ternyata sekarang gw ketemu langsung ama pelakunya. Dan kagak tahu kenapa, eh nih anak malah cerita tentang cowoknya, dan para mantannya. Waduh, koq malah jadi begini ceritanya yah?

Yah, pokoknya begitulah, gw jadi pengen tahu kayak gimana sih anak muda jaman sekarang klo pacaran. Maka gw pun jadi pendengar yg baik, dengan sesekali menimpali,

“Ckckc…”
“Parah banget loe”
“Ooo…”

Wah, tapi gw juga gak mau klo cuma jadi tong sampah buat tuh anak, maka pas ada kesempatan, gw ngasih saran ke dia, “Ya elah, daripada lu pacaran, mending lu married aja kalee!”

Nah, tapi inilah yg ngebuat ceritanya makin seru, karena ternyata dia and cowoknya beda agama, terus juga mereka itu baru lulus SMA 2009 kemaren, dan ternyata kenalannya tuh via friendster. Beuh, dahsyat banget deh (hah? dahsyat? maksudnya?). Trus gw kasih tau aja ke dia, klo di jaman nabi dulu juga ada cewek yang dilamar ama cowok, tapi cowoknya noni, maka tuh cewek hanya minta mahar keimanan tuh cowok, maka menikahlah tuh mereka dengan mahar termahal, si cowok jadi muslim. Udah gitu, tuh cowok juga akhirnya jadi pembela nabi hingga akhir hayatnya. Begitu.

Trus tuh anak cewek yg akhirnya gw tahu bernama Wiwit (eh, Wiwit apa Wiwin yah?) bercerita panjang lebar gimana dia bisa kenal cowoknya yang bernama Gary itu. Trus dia juga cerita dengan dodolnya klo dia udah expert banget ama dunia anak muda ini, alias dunia pacaran. Yah, gw sih cuma geleng-geleng kepala aja ngedenger ini semua.

Terus pas dia nanya ttg dunia pacaran versi gw, gw juga jawab aja dengan blak-blakan (karena gw udah tahu klo nih anak juga asik klo ngobrol)..

Gw: Di SMA lu ada rohis kan?
Wiwit: Iyah ada..
Gw: Yah, gw anak rohis kayak gitulah, jadi kagak pacaran
Wiwit: Ooo..

Yups, saatnya buat gw tuk ghazwul fikr ke dia. Walaupun gak ujug-ujug juga dia berubah jadi alim terus mutusin cowoknya yg noni, ato malah married dan dia berhasil mengislamkan si cowok. Tapi setidaknya gw bisa nasrul fikrah-lah ke dia.

Dia juga cukup kaget pas ngeliat gw salat subuh. Dia bilang, “Untung gw lagi gak salat, walau biasanya juga klo lagi di jalan, gw emang males salat, hehehe”. Yah, klo gw sih refleks aja, klo udah waktunya salat yah salat atuh. Salat aja masih belum lurus-lurus amet gw, apalagi klo gak salat.

Trus lagi pas dia nawarin gw roti, gw juga dengan amat sangat terpaksa menolaknya, karena emang gw udah niat dari kapan tau mau saum hari ini, yups, puasa senin-kamis. Trus gw juga merekomendasikan KCB tuk dia tonton, siapa tahu dapet hidayah gitu. Yah, sekali lagi ini tentang nasrul fikrah teman!

Wah, pokoknya dia cerita puanjang bener dah! Tentang lima orang temen terbaiknya yg juga udah pada berubah. Bahkan dia bilang ada salah satu temennya yg kuliah di UnPad malah berubah jadi alim. Berjilbab besar pula. Wah, baguslah pikir gw dalam hati, alhamdulillah. Tentang keluarganya, tentang si geri-ku, tentang mantan-mantannya, pokoe rame bener dah. Ah, baru kali ini gw ngobrol panjang ama orang yg baru gw kenal pas di kereta. Dan kali ini ceritanya bener-bener kocak dah!

Sebenarnya ada banyak lagi yang pengen gw ceritain tentang dunia per’pacar’an based on ceritanya si Wiwit as narasumber utama. Tapi karena segala keterbatasan, maka gw cukupin disini. Dan terakhir dia nanya, berarti lu gak pernah pacaran ya?

“Yups, klo gw sih pacarannya nanti setelah nikah dong ^_^”

And she says,
“Hehe, salut gw ama lu. Pertahankan terus idealisme lu!”

Doain aja bos! Biar gw bisa istiqomah. Hehehe.

Hmm, jadi kayak gini toh yang namanya pacaran. Tetep gak ngarti gw. Gw tunggu aja deh undangan nikahan loe ama si Gary segera ^_^

Dan semoga, maharnya pun adalah mahar termahal yang pernah terjadi dalam sejarah para sahabat itu. Semoga.

Jogja, 8 Oktober 2009
Cinta itu emang ribet yah ‘Jar?

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s