cinta…

Teman, kali ini gw pengen bercerita tentang cinta. Serius. Cinta itu emang rumit dan njelimet. Yah, gw pribadi sering merasakannya, tapi cukuplah gw simpan sendiri, karena memang belum waktunya teman. Ah, cukuplah sekarang gw mencintai adek gw yang udah lama pergi.

Nah, ada cerita yang menarik ttg cinta teman. Cerita yang dituturkan langsung oleh temen gw. Asli, gw juga gak nyangka klo temen gw ini menceritakannya begitu saja kepada gw. Yah, malam itu, pas gw lagi maen futsal, tepatnya ketika gw and temen gw itu break. Tiba-tiba aja dia cerita klo sedang mengalami masalah yang teramat sulit. Hmm, awalnya gw kira masalah apaan. Eh, ternyata tentang cinta. Wah, seperti Pat Kai pernah bilang teman, “Daridulu beginilah cinta, deritanya tiada pernah berakhir”

Maka cinta yang dia alami terlampau rumit. Dia belum gawe tetap, sekarang baru kontrak. Bapaknya pun menolak dengan keras ceweknya itu. Belum lagi, si cewek yang udah cukup berumur memintanya untuk segera dinikahi. Waduh, klo gw jadi dia sih bakalan tambah runyam deh. Mana gw tahu apa yang bakal dilakukan. Ih, ternyata emang susah yah ngurusin cinta yang kayak beginian. Kayak gimana nih solusinya klo begini?

Gw sih ngasih saran ke dia untuk coba ngobrol baik-baik ama bapaknya. Tapi kata dia, bapaknya udah super duper keras hatinya, sekali bilang tidak yah tidak. Oya, ternyata emang ada masalah keluarga ternyata. Keluarga temen gw n ceweknya itu emang katanya ada sedikit slek. Para tetangga pun tahu hal itu. Tapi temen gw itu ampe sekarang masih belum tahu. Hmm, jadi kayak Romeo n Juliet ceritanya. Yah, klo merujuk pada cerita itu, maka endingnya adalah kematian pasangan yang saling mencintai. Hmm, tapi menurut gw, itu sama sekali tidak solutif.

Lalu gw kasih saran kedua, kenapa tidak minta tolong orang yang mungkin didengar pendapatnya oleh si bapak. Siapalah. Masak gak ada. Ah, tapi sungguh teramat sayang teman, kata temen gw, tiada orang yang didengar oleh si bapak. Waduh, susah bener nih klo begini. Lalu saran ketiga, kenapa tidak kawin lari. Hohoho, memang sih cowok itu dibolehkan menikah tanpa walinya, tapi kan agak gimana gituh. Resikonya bisa jadi batu seperti malin kundang teman. Bahkan yang cukup ngebuat tambah parah. Tuh cewek bahkan pernah berniat bunuh diri. Aduh, inilah yang dimaksudkan temen gw, “Jangan bermain api, kebakaran besar berawal dari percikan api”. Yah, klo cinta itu seperti api, maka bisa cinta itu bisa membakar bukan? Wah, gw jadi inget “Si Siapa Loe”, hehehe, apa kabar teman?

So, bagaimana dong solusi alternatifnya? Jujur, gw juga gak tahu teman. Maka klo kita bercerita tentang masalah hati, alternatif terakhir adalah meminta tolong kepada yang membulak-balikan hati. Yah, marilah berusaha dan selalu berdoa J

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s