Pengorbanan itu hingga detik terakhir…

Gw lupa hari apa waktu itu. Gw juga lupa tanggal berapa. Tapi yang pasti semuanya berawal dari pesan singkat dari Si Grandis yang minta tolong untuk menemani membesuk Si Uzi bersama beberapa akhwat yang lain. Yups, Si Uzi dirawat di Magelang. Hmm, sebuah pilihan yang sulit sebenarnya. Gw masih menunggu kabar dari dosen pembimbing skripsi gw, terkait dengan revisian. Tapi yah itu dia, kabar itu tidak pasti dan tidak tentu waktunya. Nah, sedangkan urusan membesuk teman yang sakit ini sebenarnya cukup penting. Maka dengan segala pertimbangan, akhirnya gw memutuskan untuk menemani Grandis membesuk sekretaris Forsalamm yang sedang sakit ini.

Dan akhirnya gw pun tiba di Masjid Nurul Barokah. Yah, seharusnya Si Wisnu yang menemani Grandis, tapi karena satu dan lain hal, dia pun digantikan gw. Hmm, Si Robi juga tadinya mau ikut, tetapi karena mobil Jip-nya Grandis cuma muat untuk beberapa orang, Robi pun gak jadi ikut. Jadilah Grandis as driver, gw as co-driver, dan beberapa akhwatnya (gw lupa berdua apa bertiga yah). Nah, sepanjang perjalanan pikiran gw memang masih terfokus dengan deadline revisian. Gw khawatir kalau-kalau dosen pembimbing mengabari detik ini revisian bisa diambil, sedang gw masih di perjalanan, ah malang nian teman. Yah, tapi biarlah kita berkorban sedikit, insyaallah revisian bisa diaturlah nanti.

Oya, ada satu ujian ukhuwah yang gw alami saat di perjalanan. Hmm, ternyata si Ngesti kagak tahu kalau gw anak pertanian angkatan 2004, dikiranya gw angkatan 2005 (mungkin karena gaya gw yang gak ngikhwah banget kali yah?). Hehe, tapi kayaknya masih parah gw deh, karena gw malah kagak tahu Si Ngesti itu yang mana. Hmm, tapi ada lagi ujian ukhuwah yang lebih berat, gw melaluinya saat akhirnya tiba di rumah sakit tempat Si uzi dirawat. Wah, ternyata banyak akhwat yang sedang membesuk juga. Hmm, seingat gw ada Anna, Erli (gw lupa dia ikut rombongan kita apa kagak), Sittati, beberapa akhwat senior dan tentu saja si Ngesti yang gw hanya tahu nama, fakultas dan angkatannya itu. Nah, kesalahan terbesar gw adalah saat akhirnya gw nyeletuk ke Si Grandis, “Wah, kagak ada yang kenal gw ama akhwatnya, Si Uzi yang mana aja gw gak tahu”. Hmm, sungguh bodoh celetukan gw, karena ternyata Si Grandis dengan begitu teganya, berkata langsung ke Si Uzi yang tengah berbaring sakit, ”Eh ’Zi, si Panji gak tahu antum tuh yang mana”.

Beuh, cukup tahu aja sih ‘Ndis, gw ternyata diajak untuk dijadikan tumbal yah. Habis gw di-ceng-in karena kagak kenal ama saudaranya sendiri. Yah, salah gw juga sih nyeletuk suatu hal yang bodoh ke Grandis. Tapi kan harusnya Si Grandis gak bilang itu di depan umum. Ah, parah juga memang tuh bocah. Tapi yah gw minta maaf deh klo memang kagak kenal banget sama kalian semua. Sekali lagi maafkan saya teman. Dan buat Grandis, cukup tahu aja sih ’Ndis, hehehe.

Okelah, mungkin itu pengorbanan pertama gw. Masak seorang anggota Biro Media Opini (BIMO) Forsalamm gak kenal sama saudaranya sendiri. Hmm, cukup meragukan kapabilitas gw sebagai seorang BIMO-ers, tapi mari kita lanjutkan cerita ini kawan. Dari rumah sakit, ternyata kita tidak langsung pulang. Perjalanan masih berlanjut teman. Silaturahim ke rumahnya Sittati di Magelang. Hmm, sebenarnya sih gw lebih prefer untuk balik langsung, tapi apalah daya, karena gw hanya penumpang, jadinya manut supir ’gan. Yah, resikonya adalah jika sewaktu-waktu dosen pembimbing mengabari bahwa revisi hari ini bisa diambil. Hhh, tapi yah sudahlah, lihat ntar. Lalu setelah dari rumah Sittati, ternyata Si Erli minta kepada kita semua untuk juga singgah di rumah beliau di Temanggung sana. Waduh, kembali gw gak berdaya. Manut Grandis as driver aja deh. Eh, ternyata benar, kita pun silaturahim ke Temanggung. Fuih, semakin beresiko teman. Yah, sebenarnya semua itu berjalan menyenangkan aja sih. Mulai dari perjalanan, ngebesuk Uzi di rumah sakit, hingga silaturahim ke rumahnya Sittati. Dosen pembimbing juga belum mengabari deadline dan gw pun bisa foto-foto dengan new camera digital milik gw, sebelum akhirnya, kejadian naas itu terjadi.

Tibalah kita di rumahnya Erli. Berhubung pintu di mobil Jip-nya Grandis hanya bisa dibuka dari depan, maka gw keluar terlebih dahulu, melipat kursi depan, barulah para akhwat bisa keluar. Nah, inilah yang gw bilang pengorbanan tingkat tinggi. Entah bagaimana ceritanya, karena keteledoran gw juga, my new camera digital ikut terlipat bersama kursi depan. Dan sudah bisa dibayangkan apa yang terjadi! LCD-nya retak seketika. Tidak pecah berkeping-keping memang, tapi cukuplah keretakan itu merusaknya. ARGGHH!!!! Maka Temanggung detik itu menjadi begitu menyebalkan. Bener-bener kesel gw dibuatnya. Keramahan tuan rumah pun hanya berbalas senyum di wajah gw, sedang hati gw, bergumam kesal, menggerutu sebal! I hate Temanggung. Ah, menyebalkan banget deh pokoknya waktu itu.

Nah, apalagi saat ternyata, dosen pembimbing mengabari kalau laporan skripsi bisa diambil di rumahnya, tapi besok kudu dikumpulkan revisinya. Dan posisi gw sekarang, kalian tahu bukan, jauh berada di Temanggung yang menyebalkan ini. Belum lagi HP yang habis baterai setelah menerima pesan dari dosen gw itu. Ah, kehidupan seolah-oleh berakhir begitu saja. Wassalam.

Eits, tapi tunggu dulu teman!!!

Ah, tetapi memang pengorbanan harus dilakukan hingga detik terakhir. Menjelang Maghrib kita semua berpamitan dengan Erli dan ibunya. Kita tinggalkan Temanggung yang meninggalkan kesan buruk itu. Mari kita menuju Jogja dan menyelesaikan perjuangan yang kepalang tanggung ini. Gw udah mengorbankan camera digital terbaru gw hari ini, maka gw gak boleh menyia-nyiakan syahid-nya si camera digital ini. Hhh, dengan sisa energi, setelah tiba di Jogja, setelah menaruh tas barang sejenak, gw langsung cabut ke rumahnya dosen pembimbing gw itu. Dan alhamdulillah, gw jadi mahasiswa terakhir yang mengambil revisian skripsi. Dosen gw pun ampe geleng-geleng kepala. Ckckck.. Fuih, gak sia-sia emang. Semua kerja keras ini akhirnya terbayar lunas. Lupakan camera digital yang rusak, lupakan ujian ukhuwah itu, lupakan juga Temanggung yang menyebalkan, karena ini semua adalah bagian dari pengorbanan, perjuangan dan kesungguhan. Mantap gan! Tetap semangat dan pantang menyerah, Allahu Akbar!

BNI Rawamangun, 23 Februari 2010
Saat OJT hari terakhir…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s