Black Friday

Malam menjelang jam 8 malam, HP gw berdering. Hmm, tumben banget ada yang nelpon. Siapa yah? Asing sekali nomornya teman. Bahkan berulang kali gw jawab telponnya, tetap gw tidak mengenal sumber suara itu. Tapi ketika terdengar kabar bahwa ibu gw kecelakaan di depan Naga, gw langsung sadar. Berita seperti ini pernah gw dengar, saat nyokap gw ngabarin klo adek gw Fajar dirawat di ICU. Tapi kali ini orang lain yang mengabarkan, kabar tentang nyokap gw yang kecelakaan.

Gw langsung panik seketika, gak penting lagi futsal yang di depan mata. Gw hanya berpikir tentang keadaan nyokap gw. Semoga beliau baik-baik saja. Lalu bagaimana pula dengan keadaan si Endah dan Opik, dua adek gw yang ikut pergi bareng nyokap. Ya Allah, hamba benar-benar memohon kuasa-Mu, belas kasih-Mu dan pertolongan-Mu kala itu.

Dan setibanya gw di Naga, sudah banyak orang bergerumul. Ramai. Dan gw pun semakin panik. Cemas. Dan ternyata memang benar, tiga orang terluka. Nyokap gw, Endah dan Opik. Ya Allah, adek kecil gw ternyata yang paling parah. Lecet dimana-mana. Begitu juga Endah, untungnya nyokap gw gak begitu parah. Ya Allah, adek kecil gw mengeluh sakit. Perih. Bocah sekecil itu mengaduh. Adek gw kesakitan. Syafakallah.

Endah juga cukup parah. Nyokap gw untungnya hanya lecet sebagian. Syafakumullah.

Terima kasih buat mas-mas, mbak-mbak yang sudah peduli dan mau membantu. Meski kita gak saling kenal, Jakarta ternyata masih menyisakan sisi-sisi kemanusiaan yang sungguh menyentuh hati. Subhanallah, semoga Allah membalas kebaikan kalian semua dengan yang lebih baik. Jazakumullah khairan katsiran.
….

Dan kitab takdir Allah masih berpihak pada gw. Allah masih menyayangi hamba-Nya. Opik, Endah dan nyokap gw langsung dibawa ke RS Duren Sawit. Diobati disana dan langsung boleh pulang. Sekali lagi gw ngucapin terima kasih buat abang K22A yang udah mau nganter jemput keluarga gw. Makasih banyak ‘Bang!

Yah, Jumat ini emang banyak tantangannya ‘Jar. Tadi pagi aja motor aa mogok di Kampung Melayu. Hhh, karena rantai motornya udah kendor, maka benar saja, nyangkut juga tuh rantai. Kusut. Ngejelimet. Fuih. Klo sepeda mungkin akan dengan mudahnya gw benerin. Tapi ini motor kawan. Maka butuh waktu kurang lebih satu jam untuk membenarkannya. Untuk kesekian kalinya gw pengen ngucapin terima kasih buat abang tukang ojek yang dengan senang hati ngebantuin gw. Hmm, meski akhirnya gw pun telat hampir sejam. Tapi yah… Fuih. Alhamdulillah.

Oya, terakhir. Jumat ini memang semakin lengkap dengan asumsi disertai cash flow yang sungguh tidak berimbang. Proyeksi yang belum tercerahkan. Laba rugi dan neraca yang kompleks dengan segala komponennya. Fuih. Subhanallah.

Jumat yang penuh ujian bukan ‘Jar? Semoga aa lulus dengan nilai yang memuaskan ‘Jar. Asumsinya adalah dosa ditebus dimuka. Balance-kah?

Jakarta, 26 Maret 2010
Setelah kesulitan, pasti ada kemudahan…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s