Peringatan Pemerintah : Merokok itu Berbahaya

Smoker, harap keluar!

Smoker, harap keluar!

Ahad pagi itu selalu menarik, apalagi bagi anak-anak kecil seusia gw. Yah, setelah enam hari belajar full di sekolah, maka akhir pekan seperti ini akan selalu menyenangkan dan mengasyikan. Hmm, tapi tidak untuk minggu pagi kali teman.

Sebelum akhirnya gw bercerita kenapa minggu kali ini gak begitu menyenangkan, gw perlu bercerita terlebih dahulu tentang kejadian yang gw alami pada sabtu malam, atau mungkin kita lebih familier dengan malam minggu.

Malam mingguan
Nongkrong di Tugu Selamat Datang
Orang-orang, pade lalu lalang…

Lah, koq gw malah nyayi sih? Oke, back to the story again ok! Nah, malam minggu kali ini, seperti malam minggu sebelum-sebelumnya, kita selalu nginep bareng. Oya, tapi siapakah kita itu? Kita pernah menyebut genk ini BOSCAR alias Bocah Suka Cari Ribut. Hehehe, tapi tenang saja teman. Kelakuan kita tidak seperti namanya koq. Kita hanya sekumpulan bocah 10-14 tahun yang sering ngumpul bareng, maen bareng dan tentu saja, maen bol bareng! Yah, bisa dibilang klo kita adalah team junior atau U-15 Putra Waru FC. Ah, hebat bukan kita?

Nah, balik ke malam minggu yang gak bakal pernah gw lupakan itu. Jadi kali ini adalah giliran Player alias Fikri yang menjadi tuan rumah acara nginep bareng itu. Ada sekitar sepuluh orang yang ikut nginep, termasuk gw. Hmm, biasanya klo kita nginep, kita pasti nonton bola bareng ampe malem. Tapi malem ini agak sedikit beda teman. Entah bagaimana asal muasalnya, tiba-tiba aja sudah ada rokok beberapa batang yang siap untuk dihisap. Waduh! Berbahaya Bung!

Awalnya emang gw gak ikutan ngerokok, apalagi gw masih bocah SD. Tapi atas nama persahabatan, gw pun nyoba ikut merokok beberapa hisap. Huek! Kagak enak beneran. Coman terlihat lebih macho. Itu pun katanya. Tapi beneran dah. Kagak enak! Tapi gw gak ngerti kenapa beberapa temen gw malah tertarik. Ah, celaka tiga belas, kita tidak sadar dengan karma atas perbuatan yang tengah kita lakukan ini. Sungguh, hukum sebab akibat kali ini berlaku dengan tegas bagi kami, sepuluh bocah yang kali ini bener-bener cari ribut. Ah, sungguh sebuah blunder yang gak bakal gw lupakan seumur hidup gw! Asli!
..

Maka berlarilah kami semua yang semalam ikut merokok sepuluh putaran lapangan. Belum selesai sampai disana, kita pun diminta push up 30 kali lebih banyak disbanding yang lain. Tapi yang menyakitkan, kita bener-bener gak enak sama coach dan personil Putra Waru Junior yang laen. Yah, seperti yang gw bilang sebelumnya, perbuatan kita semalam ternyata diketahui oleh coach, tepat pada minggu pagi saat kita latihan bola seperti biasa.

Fuih, emang dasar bocah keblinger. Udah tahu besok paginya mau latihan, eh malamnya malah pake acara ngerokok. Yah, jelas ketahuanlah ama Bang Amin, our lovely coach. Kelakuan agak sedikit berbeda yang kita lakukan memang sungguh mencurigakan, belum lagi kondisi stamina yang agak sedikit beda, dan tentu saja, bau rokoknya itu! Hhh, selesai hukuman itu, kita pun diceramahi oleh Bang Amin. Wuah!!! Malu banget gw waktu itu! Takut juga gw waktu itu! Klo nyampe dilaporin ke bonyok, bisa abis gw diomelin. Fuih, untungnya Bang Amin masih berbaik hati untuk tidak melaporkannya kepada bonyok-bonyok kita. Yah, Bang Amin masih ngasih second chance buat kita, para pemain kesayangannya. Alhamdulillah.

Maka semenjak detik itulah gw berazam, gak bakal lagi gw ngerokok! Yah, selain tidak enak (asli!), merokok itu bener-bener merusak kesehatan. Yah, apalagi buat gw yang soccerholic, ngerokok jelas merusak fisik dan stamina. So, say no to smoking!!!

Jakarta, medio 1998
Sebuah kisah klasik untuk masa depan

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s