It’s all about me and iBNI*

Sebelumnya gw gak pernah menyangka kalau akan berkarya di dunia perbankan, apalagi perbankan syariah. Asli, sama sekali gak pernah ada dalam benak pikiran gw. Hingga akhirnya di akhir bulan Juli, ada tawaran menarik untuk mengikuti program ODP BNI (Officer Development Program). Maka mendaftarlah gw. Mengikuti serangkaian tes-nya. Hingga akhirnya saat wawancara akhir tiba, saat sang interviewer bertanya tentang pilihan untuk berkarya, BNI Syariah atau BNI 46, terucaplah harapan itu lewat lisan (juga menjadi doa kecil dalam hati gw).

“Yah, klo boleh memilih, saya akan memilih BNI Syariah, insyaallah”

Time Flies…
Allah memang selalu memberikan yang terbaik bagi hambanya. Doa gw terkabul separuhnya. Ternyata gw memang berjodoh dengan BNI 46. Dan terdaftarlah gw di ODP BNI Batch XII. Hebat! Luar biasa!! Alhamdulillah!!! Hmm, tapi dibalik semua nikmat itu tentu saja ada ujian yang sulit untuk dijawab bagi seorang fresh graduate seperti gw ini. Yah, pertanyaan itu adalah, “Eh, berarti gaji gw termasuk riba dong?”

Sulit. Rumit. Bingung. Maka adakah yang mampu memberikan jawaban atas pertanyaan itu? Tapi bukan sekedar jawaban yang konservatif garis keras, bukan pula jawaban liberal yang begitu bebas. Gw butuh jawaban yang solutif. Win-win solution. Ah, tapi memang tidak mudah teman.

“Panji, saya ngerti kegelisahan antum. Tapi antum harus cari jawaban pertanyaan2 antum agar antum yakin dengan jawaban itu sendiri. Klo saya tanyain ustadz sekarang, jawaban beliau dah pasti. Gak boleh. Dan tidak ada solusi. Karena kondisi antum di Jakarta. Tanyalah ama ustadz disana. Tanya ama kader tarbiyah senior disana-tapi cari yang pengetahuannya luas dan bijak, sehingga ada solusi. Syariat itu gak bisa dipukul rata pelaksanaannya. Beda tempat, bisa beda lagi maslahatnya. Ok bos?”

Yah, itulah jawaban salah seorang teman baik gw. Jawaban yang teramat bijak dan mendewasakan. Semakin riweuh bukan? Ah, mungkin tidak sedahsyat saat Ibrahim as. mencari jawaban tentang siapakah tuhanku? Tapi buat gw, ini bener-bener sebuah pilihan yang kompleks. Seperti buah simalakama, klo gw makan, bokap mati, tapi klo gak dimakan, nyokap yang mati. Yah, tapi emang beneran sulit teman. Klo gw gak resign, bagaimana pertanggungjawaban di akhirat nanti (serius, ini yang paling berat), tapi klo pun resign, gw udah terlanjur teken kontrak (dan penaltinya diluar akal sehat teman, sepertinya memiliki mudharat yang lebih banyak).

“Ini berarti kondisi karhah (dpaksa). Ada ruhshah : boleh kerja, boleh terima gaji tapi sebatas untuk kebutuhan pokok/primer, sisanya gunakan untuk kepentingan umum”

Yah, akhirnya gw dapet jawaban lain dari abi-nya temen gw. Yah, urusan ini memang belum selesai seratus persen usai, tapi titik terang itu mulai nampak. Semoga benar seperti R.A. Kartini bilang, “Habis gelap terbitlah terang”

Time Flies again…
“Maka berdoalah. Kalaupun Allah mengizinkan anda untuk berkarya di BNI Syariah, maka bersyukurlah. Namun kalau Allah memilihkan BNI 46, maka bersabarlah. Bersyukur dan bersabar memiliki pahalanya masing-masing, maka senantiasa berdoalah. Berdoa dan terus berdoa”

Itulah yang disampaikan oleh Pak Dwi, salah seorang staff pengajar dari Unit Syariah BNI 46. Yah, cahaya itu nampak semakin mencerahkan. Mulai bersinar dan benderang. Tapi memang, saat itu belum ada tanda-tanda bagi gw tuk bisa hijrah ke BNI Syariah dengan segera. Masih menunggu. Yah, saat itu gw hanya bisa menunggu, menunggu tuk segera hijrah ke BNI Syariah. Dan Allah memang tahu apa yang terbaik untuk hamba-Nya.

Epilogue
Alhamdulillah, sekarang gw udah di BNI Syariah. Yah, tawaran itu datang begitu saja. BNI Syariah memang akan spin off segera dari induknya. Dan memang butuh SDM yang tidak sedikit untuk proyek peradaban itu. Ah, inilah interaksi pertama gw dengan salah satu Bank Syariah. Interaksi yang begitu indah dan mudah. FYI, ada banyak lho orang BNI 46 yang pengen hijrah ke BNI Syariah, tapi belum bisa. Maka bersyukur banget gw atas nikmat yang telah Allah berikan ini. Maka gak bakal gw sia-siakan kesempatan untuk belajar ini. Belajar untuk mensyariahkan perbankan di Indonesia. Bismillah, doakan saya teman!

*nb: iBNI adalah Islamic Banking of BNI (yah, BNI Syariah gitu deh)

you can also visit this article ini :
http://ib-bloggercompetition.kompasiana.com/2010/04/11/its-all-about-me-n-ibni/

Advertisements

67 thoughts on “It’s all about me and iBNI*

  1. untung aja gak baca tulisan ini dari dulu. saya termasuk orang yang gak suka wilayah abu-abu. bahkan untuk milih bank syariah mana yang cocok bwt tempat nabung, saya nanya-nanya cukup lama sama temen-temen. tentang perputaran modal, dll. walopun saya gak terlalu ngerti juga. pokoknya, saya akan milih yang bikin tentram di hati.
    yah, semoga berkah en manfaat

  2. Seperti beberapa waktu yg lalu, blogger yg satu ini menodong saya utk ngasi komen.
    Oke deh, bismillah..
    Pertama2, sebenernya saya sempet bertanya2, kok Panji mau ya ngambil pilihan karir di bank, bank konvensional lagi. Selain karena masalah syariat, juga karena saya berpikir “kan sayang ilmu MSP-nya”.
    Tapi saya mencoba berhusnudzon (walaupun kadang2 terlalu berhusnudzon jg ga baik), pasti ada faktor tertentu yang membuat beliau memilih pilihan ini.
    Bagaimanapun, yang mengerti keadaannya kan Panji sendiri (selain juga Allah), jadi saya juga ga bisa serta merta memberi penilaian dari apa yang “terlihat”.
    Well, hidup kan emang A BOX OF CHOICES. Jadi yang bisa kita lakukan adalah memilih dan menjalani konsekuensi pilihan itu, dunia akhirat. (Nyeremin ga sih?)
    Wallahua’lam..
    Alhamdulillah deh kalo Panji akhirnya dapet di syariah, meskipun harus tetep berhati2 juga, khawatirnya masih nyampur, like bank xxx(+ yyy) do.
    Segitu aja deh ya komennya, kayaknya dah pjg bgt.
    Tep semangat n istiqomah aja buat Panji, everytime, everywhere!

  3. @nunu
    amiiin…

    @irma zae
    klo di iBNI qt mengenalnya dengan, “Insyaallah membawa berkah ^_^”

    @bintangdilangitke7
    wah, komennya panjang bener bos..
    Klo ant aja bingung, apalagi saya. Bener2 bingung deh waktu itu. Well, mungkin apa yang qt anggap baik, belum tentu baik dihadapan Allah, begitu juga sebaliknya.
    Ww just have to try, “do the best and let God do the rest”

    ala kuli hal, tetap semangat n istiqomah juga bos, everytime, everywhere!

  4. Ohh… jadi awalnya gabung di bank konvensional tow?? kok bisa loncat ke syariah???
    ane sih gak paham2 banget masalah perbangkan yak, cuman pertanyaannya adalah… BNI syariah itu manajemennya dah beda dgn yg konvensional atau jadi satu?? hheehehe… Sukses Bruuu…!!!!

  5. @mosyi
    orang baru niat aja udah dapet satu pahala, apalagi klo ngejalaninnya. Subhanallah dah ah..

    @danty
    awalnya emang ODP konven, lalu ‘pindah’ ke Syariah. hmm, ceritanya panjang dah! Dan ttg manajemen, skrg sih masih unit, tapi dikit lagi bakal jadi Bank Umum Syariah sendiri koq… Sukses juga bruuu…!!!!

    @muftisany
    lho!?! justru seru di syariah ‘pid! bener2 perniagaan yang dijanjikan oleh Allah, insyaallah ^_^

  6. pertolongan dari arah yang tidak di sangka sangka kan? sama juga dengan pengalaman miracle di Sweden dan Denmark, maka kenapa ragu dengan setiap skenarioNya, karena kita tak akan pernah tahu rencana Allah seperti apa…tapi ikhtiar so pasti perlu juga, btw Lycka till ya, jag hoppas Bäst med du ny (monggo dipun translate)

  7. tugs berat justru nji,,, km di bank syariah,, harus bener2 menunjukkan bahwa bank syariah memang beda dengan bank2 konvensional,, jangan hanya ditunjukkan dengan simbol2 (berupa bahasa dll) tapi juga aplikasi. karena beberapa stigma negatif masi ada dimasyarakat yang menyamakan bank syariah dengan bank konvensional, tunjukan bahwa bank syariah beda,, n memberikan banyak manfaat nji,, selamat berkarier,, tunggu sepak terjang saya,, hahaha…

  8. wah, bwt saya bapak yg satu ni emang kontroversial (hehe…kyk artis aja..)
    justru bgs tu, kak. kadang kl ga dgituin qt ga mau blajar…misalnya ga dkasih Allah mslh kyk gt, blm tentu kak panji mau blajar ttg bank dan bank syariah…tentang riba..tentang syukur dan sabar…
    tp menurut saya endingnya kurang bagus..kurang menantang kl buat kak panji…(hehe…piss…)…
    however, Allah emang lbh tau yg terbaik untuk hamba-Nya…
    sukses ya, kak…
    semoga barokah..
    doain saya menyusul (menyusul sukses maxudny bkn menyusul d bank..)
    jgn lp ant msh punya tugas menjadikan bank syariah bnr2 bank yg sesuai syariah..ga cm namanya aja yg syariah..biar masyarakat ga ketipu

  9. ente muhammadiyah bukan? kalo iya, katanya kemarin baru disosialisasikan fatwa bunga bank haram. karena keadaan darurat udah dicabut….
    tapi sistem bank syariah kan hanya salah satu dari sekian banyak ijtihad sistem keuangan islam. lagipula katanya bank syariah di indonesia juga belum bisa sepenuhnya melepaskan diri dari rente, dan belum full bagi hasil karena ada aturan harus prudent dari BI.
    hahaha… sotoy banget ya ane… :D
    Ngomong2 ini harus disyukuri ji. makan2!

  10. @hanief
    ente tahulah ane apa (hehehe)
    hmm, pandangan yg bijak dari seorang yang hanif. ok ‘nif! klo sy ke jogja n b’sua, qt makan2 ^_^

    @sws
    eh, ini belum berakhir bos, dan gak bakalan berakhir klo belum di jannah-Nya..
    ttp saling m’doakan yo! sukses dunia wal akhirat ^_^

    @hasan
    gambatte ‘san! doakan sy biar expert di syariah kayak maen futsal ^_^
    tak tunggu kiprah ant segera!

    @neni
    unpredictable bos! tick.
    ala kulli hal, takdir itu adanya di ujung usaha, maka berusaha dan berdoalah ^_^

  11. Panji,menurut Yusuf Qordhowi dalam buku Fiqih Kontemporernya,berfatwa bahwa kerja di bank konvensional gpp. Ada banyak pertimbangan yang beliau sampaikan. Antum coba search aja. Tapi alhamdulillah kalo sekarang sudah di BNI Syariah. Semoga sukses ya kariernya… Oh ya kapan kita main futsal nihh?

  12. Komen buat panji…
    hmm BNI : Bekerja Niatkan Ibadah
    dimanapun kalo kerja niatnya ibadah insyaallah akan dapet pahala…
    Dan Allah pasti lebih tahu yang terbaik untuk hambaNya, termasuk antum yang harus masuk bank konvensional trus muncul di bank syariah…

  13. bismillah…

    Subhanallah, Panji telaten ya ngurusin blog. Bukan sekadar rajin n rutin nulisnya, tp jg telaten menjaga value di tulisan2nya hatta yg konteksnya keseharian.
    Barokallahu fiik, bro!
    yakin aja deh, Man jadda wa jadda!

  14. @juditha
    negeri lima menara banget!
    coba baca tetralogi-nya Tere~Liye deh, inspiratif bgt sumpah!!

    @erli
    kayaknya gw pernah denger tuh slogan deh ^_^
    dan disini gw gak hanya bekerja bos, tapi juga belajar, dan insyaallah beribadah ^_^
    So, keep ikhlas!

    @muftisany
    gw aja kaget si rejalino ampe comment ^_^
    hmm, tetep seru yg syariah atuh, insyaallah lebih berkah (iBNI banget!)

    @Rza
    itu fatwa yg sy pake waktu masih di konven, hehehe..
    tapi klo sekarang, gmn qt maen futsal aja!
    gw tunggu undangannya deh ^_^

  15. come on Ji, its your time to be the profesional worker :) (remember our salary also can be halal or Haram), dimanapun bekerja. yakinkan kepada Allah SWT bahwa gaji kita bisa dipertanggujawabkan sesuai dengan kualitas yang kita kerjakan.

    Selamat berkarya di Perbankan syariah ya Ji.

    soal tulisan no comment lah, secara panji adalah bosnya Biro Media dan Opini UGM hehe..

  16. Wah, subhanllah Ji…Tetap istiqamah di luar sana. Haha..

    Kayaknya pengalaman seperti ini sudah di lalui banyak orang. Hmmm.. yang jelas ini pengalaman berharga yang ga semua orang mendapatkannya ( ya iyalah setiap orang kan punya jatah masing2 ^^)..

    Sy salut dengan idealismenya Panji. Kalo kata Arai manusia tanpa mimpi bagaikan Bangkai berjalan, kata nadhif manusia tanpa idealisme bagaikan bangkai berjalan juga (halah apa sih ga jelas). Salut Ji. Doain juga sy bisa istiqomah…^^

  17. sip deh nji, kerja keras emang g kenal waktu. dalam urusan keyakinan, harus dibungkus amal kerja yg pasti keras. g mudah, tp hasilnya paten deh. next, apa tantangan berikutnya?

  18. Ya, intinya kita sedang menuju ke sana..
    Belum ada yang 100 % Syar’i. Ya, tetap semangat..
    Menarik klo diskusi tentang ini.
    Berani nggak diskusi tentang ini dengan orang atheis??? Trus diskusinya dimulai dariman..?? :)
    Intinya..
    Ingat Pesan Bang Napi : ” Jauhi Narkoba “. Looh!!!
    JAUHI RIBA…!!!

  19. @wisnu
    sebenarnya bukan masalah berani apa gak diskusi ama atheis, bukan hanya butuh semangat, gak juga bingung darimana..
    yg pasti, insyaallah membawa berkah ^_^

    @jong janah
    next step adalah mempelajari ilmunya dulu, baru deh amal ^_^

    @ijun
    ayo ‘jun, dunia pasca kampus sungguh beda! hmm, tapi klo semisal jadi supervisor, hehehe.. who knows?

    @aldani
    bos media? hahaha, bisa aja nih pak al..
    tetep kompeten, profesional dan kontributif ^_^

  20. Alhamdulillah.. kita dapet kesempatan di BNIS… dan Alhamdulillah lagi BNIS belum punya cabang di bau bau, fak fak, toli toli, palopo, nunukan, dll….. ^_____^

    InsyaAllah membawa berkah….
    capek.. melayani negri mulu!!! bangsa nya susah di bangga in!!

  21. yg syari’ah pun emang udah sepenuhnya sempurna sesuai kaidah? saya nggak yakin…
    tapi jika kebaikan itu belum bisa dilakukan seutuhnya, maka jangan juga ditinggalkan seutuhnya
    (halah, komen yg sok bijaksana, ky udah pernah ngalamin aja)

  22. Syukur alhmdlh bgt ji,,ikut seneng dengernya..

    Tapi kmrn aq jg sempat diskusiin ini ma salah seorang dosen kita. Menurut beliau, kerja baik di bank konvensional, syariah ataupun kerja lainnya (dosen), ga ada yg sepenuhnya bersih (sesuai kaidah islam).
    Aq jadi bingung kan…hoho

  23. lulus di ujian kesabaran?

    :-]

    alhamdulillah ya, setelah musyawarah ke sana kemari, dan berdoa, Allah ijabah juga doanya.

    yg saya heran, emg ga ada keterangan di awal, apakah itu masuk BNI 46 ato iBNI
    ato krn dulu masih 1 managemen, jadi sa’ karep e yg ngerekrut :-(

  24. @wulan
    hmm, kemaren itu masuknya yah ke BNI 46, tapi emang ada peluang buat ke iBNI, dan alhamdulillah, Allah kasih kesempatan itu..
    Doakan saya teman!

    @nina
    hohoho, ikuti hati kecil lu aja, insyaallah dia pasti bener.. gw doain semoga dapet deh di iBRI ^_^

    @yulifia
    hahaha, sepakat bos, make it simple.. sy juga masih amatiran koq (mohon petunjuknya bos!)

    @veteran LPN
    hehehe, masih di kota besar bos! gmana klo Manado (hohoho, pasti lu seneng bgt kan?)
    Ok deh, semoga kita dapet yg terbaik otre!!

  25. sebenernya saya ga ikhlas banget waktu tahu sampeyan masuk BNI. harusnya kan budidaya perikanan atau apalah (hehe…) ini kok malah berurusan sama riba. alhamdulillah, sekarang di BNI syariah. selamat ya. sukses selalu dan teruslah bermain futsal (ga nyambung).

    sekali lagi selamat..d^_^b

  26. subhanalloh ada banyak hikamh yang vina tangkap dari comment di blog ini..:
    1. membudayakan kebiasaan panji yang suka ngasi instruksi dan memaksaku menulis…he…tapi silaturahim jadi terjalin
    2.kalau kita bersungguh sungguh dalam memperjuangkan mendapatkan hal yang baik..misal panji dengan niat di syariahnya…insya Alloh akan dapat seperti yang kita inginkan…itulah pertolongan Alloh
    3. perjuangan antum di bni syariah masih panjang bos…terjal dan berliku…karena masyarakat belum terlalu familiar dan merasakan keunggulan syariah selain orang2 yang sudah faham kenapa harus memilih syariah…

  27. @vina angga rini
    komen yg formal, sungguh formal:
    1. hahaha, makanya hati2 klo bsua dgn saya di dunia maya.
    2. hmm, bersungguh2 yah kuncinya plus niat. oke deh, gw selalu percaya koq dengan pertolongan Allah.
    3. sepakat! maka doakan saya teman

    @atik
    hahaha, BNI lagi tuh, BismillahirahmaNIrahim…

    @esbeye
    parah bgt lu! gw jg bingung kenapa larinya ke perbankan, syariah pula?!?! maybe that’s the best for me kali yah?
    nb. futsalan lagi aja nyok!

  28. Pernah di suatu siang saya emndengar selentingan kakak-kakak kalo antum kerja di bank, but bank konvensional..
    Haghz… kaget! iya…, secara orang sekaliber antum kok mau kerja disana, but tenang aja Bang… saya masih menaruh secercah husnudhon kok…
    “hmm… rezeki kan Allah yang kasih, kenapa kita ribet…”
    Hingga akhirnya, husnudhon-ku terjawab sudah…
    Antum finally diterima juga di bank syariah..
    subhanallah…
    Allah menguji keimananmu, Pak!
    “akankah seorang ‘panji’ bersuka cita dan tidak gelisah tatkala ditempatkan di bank konvensional”

    hehehe…
    begitulah,, ketika semua urusan dikembalikan padaNYA.. ketika kita benar2 ber-azzam untuk meninggalkan hal yang dilarang Allah, insyaAllah terbukalah rezeki dari arah yang tak disangka-sangka…

    ^_^

  29. Subhanallah, mungkin itu cara Allah untuk menjaga Panji dari hal-hal yang syubhat.. semoga semakin berkah dan semakin diringankan Allah dalam bersedekah. Jagalah Allah, niscaya Ia akan menjagamu..

  30. Ane ga baca2 komen2 yg diatas nji,…cuman ane turut berbahagia akhirnya antum masuk di Syariah, wow..selamat berkarya bung !!!
    gwa inget dulu waktu kita masih sempet ketemu di Jogja, lu cerita tentang keBimbangan luw di BNI46 konvensional, dan sekarang Alloh menjawab doa antum….Barokalloh
    nah…mungkin ini salah satu cara Alloh menjaga antum, atau balasan Alloh atas semua amalan2 mu (alah….jangan GeEr lu..)
    eh nji….guwa juga pengen nih nanti di perbankan Syariah…temen se-angkatan guwa dari TP keterima langsung di Muammalat Jogja…jadi pengen….

  31. Ketika ridho Allah menjadi tujuan dalam setiap langkah kita, maka akan ada banyak hal di luar akal manusia yang selalu menuntun kita kepada cahaya kebaikan. Semua masalah akan serta merta Allah tunjukkan jalannya tanpa kita sadari.

    hahahahaha kesannya teoritis banget ya…
    pasti akan ada yang berkomentar, coba kalo dirimu yang mengalami kebimbangan itu!!!!
    di satu sisi kita butuh penghasilan untuk menyambung hidup, di sisi lain kita pun harus memperhatikan dari mana rejeki itu didapat
    dan ketika hal itu terjadi, banyak yang bilang ” ah ngga apa2 yang penting kan niatnya”
    tapi yang perlu kita waspadai tidak lantas niat tersebut mengubah apa yang dilarang Allah menjadi sesuatu yang diizinkan

    dan semuanya kita kembalikan pada kadar keimanan seseorang

    percayalah seberapa besar usaha kita untuk menjauhi larangan NYA,,,,besar pula penjagaan NYA kepada kita

    ga tau juga ding kak,, itu cuma comment sementara…(soal bank syariah, diriku juga masih bingung dengan statusnya, apakah syariahnya itu hanya embel2, atau memang benar2 sesuai syariat, kalo stauku yang paling aman itu BMT (Baitul Maal Wal Tamziz), tapi kurang info juga ding)

    yang jelas sukses ya ka job barunya, semoga dapat banyak ilmu dan modal dari situ… dan segera “out” untuk bikin bank sendiri yang memang benar2 memberi kenyamanan bagi umat muslim..amiiinnn

    kalo “Arohman’s Bank” nya udah berdiri (aduh apa-apaan ini kok ngasal bikin nama)… aku mw direkrut jadi pegawainya untuk buka cabang di Jogja ^^)’.

  32. @sholi
    Arohman’s Bank, hmm, Amin!!!! koq saya gak kepikiran ide ant itu yah? anyway, maturnuwun tausiyahnya bu ustadz ^_^

    @tfaDholi
    oke dol, smoga lu b’jodoh dengan muamalat jogja, ato malah qt nanti ktemu lagi di BNI Syariah ^_^

    @enam
    koq namanya enam sih bos (pura-pura tidak tahu)? yah, hanya ada satu kata untuk semua komen ant, amiin ^_^

    @ina
    hahaha, emang anak FLP, komennya aja udah kayak cerpen, doain sy biar semua pengalaman ini bisa jadi buku yah ^_^

  33. ntah, jujur, ane agak males terjun di dunia perbankan bro, mau syariah apalagi konvensional. tapi ane dukunglah ente jadi bankir disana karena sbg seseorang yg terjun di sektor privat ternyata bank sangat membantu sekali menjalankan roda perusahaan, syarat2nya simple dan lebih fleksibel, semoga kedepan qt bs bekerjasama. Sekarang ente dah nyebur jgn cuma jadi bankir yg biasa2 aja, hrs jd yg luar biasa, okay bro

  34. masuk BNI 46 nya aja gw ga bs boo..
    (afwan bahasa pake gaol :P) cerita lo agak bikin hati gw teriris (lebay dikit), setelah kmaren gw dtolak mntah mentah oleh BNI 46 lewat program ERP (Early Recruitment Program), tepat di stadium wawancara..
    tapi kalo dipahami lg kisah lo ini, yaaahh.. mngkin itu cara Allah melindungi gw dari memakan uang Riba.. :)

    eniwei, good luck y Bro, moga awet di iBNI..
    dan buat gw, mudah2an ada yg terbaiklah nantinya.. :D(teteup ngarep)

  35. Kadang persoalanny buka konvensional atau stariah, jg bukan diman t4 kita berada. ada hal yang lebih besar yang perlu diperjuangkan. Muhammad Yunus udah ngasih contoh yang keren, meski banyak orang yang gak tahu siapa dia. kita gak cuma neladanin yang mapan secara historis, juga perlu melihat orang-orang sederhana dengan karya besar (tanpa diketahui banyak orang). semoga begitu juga lo ji… lo udah milih BNI, lo bisa membangun apa yang lo cita-citakan… semoga Allah memberkahi..

  36. Sebenernya gw bingung dengan alasab dasar lo mo milih BNI.. entah syariah ataupun konvensional.. Lo tuh anak PERIKANAN! ngapain anak perikanan ada di bank??
    Klo kayak Hananto yang ada di sana sich gw maklum..
    Mungkin karena keadaan “mendesak” untuk segera kerja kali ya yang menjadi alasannya?? n_n

    Tapi, apapun itu, yang jelas lo harus segera belajar nyetir mobil… biar pengalaman menjadi guru… Ntar harusnya lo dapat Alphard, tapi karena ga bisa, cuma dapat Supra deh..

    Yang penting lagi, jangan lupa zakatnya… apalagi infaqnya.. sering2 dibersihin tu penghasilan…

    OK, bro?

  37. @Rezki
    alasan lu tepat ‘ki! gw harus bantuin bonyok gw nyari makan, ntar adek2 gw mo makan apa klo gw gak kerja (halah lebay!)
    kayaknya Allah tahu yg terbaik buat hambanya deh (keren bgt yah klo alasannya ini ^_^)
    tapi bener yg elu bilang, belajar nyupir n infaq harus itu! maka doakan, gw teman!!!

    @Arif Susanto
    sepakat ama bang anto! makin bijak aja ant ^_^
    oke bro, karena disini kita mengenalnya dengan, “Insyaallah membawa berkah”

    @deni_jundi
    Allah tahu yg terbaik buat kita ‘den! pengalaman di IKRAR udah ngajarin kita banyak hal bukan? Well, semoga kita ntar qt bener ketemuan lagi di RSG-nya, hehehe

    @hananto (hmm, jd inget siapa ^_^)
    sip dim! not just an ordinary bankir! karena gw udah terjerumus, kepalang basah, so, just do the best n let God do the rest… ok bro!

  38. Di bidang manapun kita berkarya, saya pikir selalu ada masalah serupa—yang terkait dengan hukum islam—seperti yang Panji alami. Karena bidang saya pun, yakni bidang kreatif, tidak lepas dari permasalahan seperti itu.

    Bagi saya, ilmu & wawasan yang luas sangat membantu kita ketika menghadapi dilema-dilema semacam ini. Semoga Panji bisa sukses berkarya dan tidak berhenti belajar.

    Salam hangat

  39. wuaahhh…ceritanya mengingatkan saia tentang beberapa peristiwa dalam hidup. 1st tentang beasiswa yang “itu tuh”. 2nd, tentang keputusan saia memilih jurusan psi Industri & organisasi(PIO). ni jurusan yg paling dihindari sama ikhwah nji. tapi menurut seorang akhwat yg berjuang lwt jalan PIO, justru bidang2 industri itu malah membutuhkan sentuhan orang2 yg “faham”. kalo dipikir2 lagi,industri2 yg bercorak Islam, tentu juga membutuhkan tenaga2 yg “faham” dan juga berkompeten. biar peradaban Islam makin kuat n Islam bener2 jadi rahmat semesta alam. saia gak gitu ngerti tentang bla-bla-nya bank syariah. memang kemudian ada kontradiksi, apakah kata syariah yg melekat di belakang nama bank itu benar2 dilaksanakan. anyway, itu panji yg lebih tau, sebagai orang dalam. hehe. tapi segala sesuatu yg terjadi pada diri panji, seperti kata ustadz saia di UII, pastilah terjadi by design. Allah yg design buat antum. so, barakallah buat panji.smoga kiprahnya berkah n manfaat. semoga dgn adanya orang sperti panji di iBNI, semakin memperkuat sistem perbankan syariah yg dibutuhkan di Indonesia.(komennya ngiklan bgt..wakakakak):D

  40. @nisaa
    3rd, komennya bener2 padat berisi kayak abstrak skripsi (jadi inget DKC, hehehe). yah, saya sepakat dengan design by Allah, sangat sepakat, karena takdir itu berada di ujung2 usaha. So, doakan biar istiqomah yah bos! Sukses terus PIO-nya ^_^

    @Petruk
    ini M.R.A kan? saya sepakat sekali dengan adanya saudara di industri kreatif (coz sy juga pengen banget!). Yah, semoga kita bisa terus belajar, karena tarbiyah itu madal hayah ^_^

    @wibisono
    tetap semangat dan pantang menyerah! Allahuakbar!!!
    nb.KAMMI banget nih ^_^

  41. semoga berkah bos, lumayan kan dapat tantangan baru belajar out of contex dari perikanan, tunjukin bahwa panji arohman emang mantan mapres :)
    jangan lupa sering2 kasih sumbangan buat KAB, anak yatimnya juga butuh dibagi tuch….

  42. nice posting ji…
    itu yg bisa gw bilang buat sekarang. soalnya saat ini gw sendiri masih di konvensional. Tp gw selalu inget nasihat nyokap gw, syukuri apa yg udah Allah kasih buat kita. karna apa yg Allah kasih adalah yg terbaik buat kita. yg tau apa yg terbaik buat kita bukan kita sendiri, tapi Allah. kl lu udah dibukain jalan di syariah, berarti itu lah yg terbaik buat lu. dan kl sekarang gw masih di konvensional, itulah yg terbaik buat gw saat ini. yang penting adalah kita bekerja dengan sebaik2nya dan jujur.

    itu aja yg bisa gw bilang.. sukses y ji..!!

  43. @fakhriy
    oke, keep pray for me ^_^

    @melly
    sepakat bos! I agree w/ you, Allah always give the best for us, tapi emang butuh waktu tuk menyadarinya, dan itu pun gak mudah.
    Yah, sukses juga buat loe bos ^_^

    @mustaqim
    amiin..
    challenging banget bos! doakan aye semoga istiqomah, and always remember KAB ^_^

  44. waktu awal baca cerita ini, akhirnya terjawab juga pertanyaan saya kemaren2???
    kok bisa, panji ambil konven???

    tapi salut…

    karena niat itu besar, untuk bakti kepada orang tua…akhirnya jalannya dijauhkan dari area abu – abu ke arah semakin putih bersih (Insya Allah)

    slamat berjuang!!!
    jaga konsistensi penggunaan syariah..
    cos setau arum, sudah mulai ada pengaturan pembedaan dana syariah n konven bahkan hingga di BI..
    jadi uangnya benar2 tidak dicampurkan…
    tidak akan digunakan untuk investasi yang tidak semestinya…(baca, tidak sesuai dengan ajaran islam, red).//

    tinggal mereka yang ada di dalam lingkaran lah yang mengawasi agar nilai2 syariah itu benar2 tegak dalam dunia perbangkan syariah…

    kita kudu bangga, perbankan syariah udah begitu maju n dipercaya bahkan oleh masyarakat yang notabene tidak beragama ISlam…

    contohnya ada di negara INggris…

    maaf, kalo kepanjangan komentnya

  45. subhanallah…Allah masih menolong antum ji, sebelum terjerembab (saya termaasuk orang yang sangat anti sama bank konvensional).
    belajar ekonomi syari’ah secara prinsip juga ya ji.
    semoga semua mendatangkan keberkahan dariNYA…
    selamat berjuang menegakkan Islam, dengan jalan yang antum lalui…
    barokallah

  46. @fauzia
    yah, doakan sy teman, ‘coz perjuangan baru aja dimulai nih (apalagi ntar di Surabaya).
    bismillah…

    @arum
    harusnya sy bos yg justru berterimakasih.. hehehe, kayaknya kader PN pada shock gitu deh pas tahu sy gawe dimana. setitik husnudzon kalian akhirnya terbukti kan, insyaallah ^_^

    @nenz
    never give up juga bos!
    klo kata Pak Udin, “MANTAB ^_^”

  47. komen gue nih nji: emang kyknya dari awak gua mencium gelagat ga baek nih. iya bgt lu tiba2 ke BNI kan. rasanya ada yang beres nih.. hahaha..
    sip lah akhirnya di syariahnya…
    walaupun bnyak komentar bahwa bank2 syariah sekarang katanya cuman beda jilbab and peci., tapi paling ngga udah usaha kesana, penilaian akhirnya kan dari Allah SWT.
    tul ga tul ga?

  48. pilihan yang tepat nji…Insya Allah lebih berkah…

    berarti posisi yang di BNI 46 kosong donk?? rekomendasiin gw lah mamen!! lo tau kan kemampuan defence ama tackle gw??

  49. Perjalanan menuju perekonomian sesuai syariah masih panjang.
    Salah satunya melalui Perbankan Syariah.
    Selamat berjuang, Bang Panji :D

  50. mo komen apa ya???
    “sebenernya aku gak kenal2 panji banget. cuma berapa kali ngobrol dan paling gak cuma nebak orangnya kayak apa (dalam hal prinsip). so…, kaget banget pas lama gak ketemu n denger kabar dia kerja di bank (baca: konvensional), kok bisa?? kok mau?? dan masih bertanya sampai disuruh komen disini. tapi alhamdulillah udah hijrah…., yah walaupun klo aq denger BNI syarh klo gak salah blm bank sendiri (masih dalam divisinya BNI 46) Setidaknya perubahannya bertahap lah…, Tapi dari blog ini aku jadi lebih tau Allah itu begitu menyayangi hambanya. Ia Maha mendengar segala permintaan hambanya, setiap perkataan bahkan pikiran merupakan media komunikasi denganNya. usaha, doa dan positive thinking kita kepada Allah takkan sia-sia. udah ah nji…, semoga menjadi awal yang baik dan semoga setiap jalan yang ditempuh selalu dalam keberkahan.”
    Btw masih bingung satu hal neh…, nanya ye.., pas ndatar BNI emang ditujukan BNI 46 apa emg buat BNI syariah juga?

  51. @nur
    just wanna say, amiiin…
    sukses selalu bos, dunia n akhirat ^_^

    @tyo
    komennya arman bgt nih! insyaallah bos! karena harapan itu masih ada ^_^

    @ageeTop
    selamat nobar juga ‘gung ^_^
    doakan semoga istiqomah ^_^

    @AnjasRosicky
    hahaha, komen awalnya aneh, tapi akhirnya bijak! keep design-lah Njas ^_^

    @aldin
    insyaallah lebih berkah deh, gmna klo gw liat dulu kemampuan lu itu 1 Mei besok di Golden Futsal ^_^

  52. sori bgt kalo telat…

    Well, saya sih biasa aja waktu denger BNI. soalnya, hasil diskusi dengan seseorang yg cukup expert di bidang ekonomi ^__^ (you know who!! wkwkwkk)saya tau kalo BNI_saat dirimu masuk_masih berada dalam satu payung dengan BNI Syariah. Jadi saya pikir, pasti lah si panji ‘ngicer’ yang syariah.
    cuman ya… tetep…. kaget sih. BANK ??? ow ow… bahkan saya sudah hampir tenggelam di dunia usaha, bagaimana mungkin seorang panji jadi Pegawe BANK!!! jujur, aku lgsg bilang ‘sama aja’ ky yg laen.

    Well, setelah beberapa kali kita ngobrol, InsyaAllah label ‘sama aja’ dah saya lepas dari nama Panji Arohman_eks mas’ul xixixi…

    Oke nji, peluang besar untuk memajukan perbankan syariah sudah menunggu.Sekarang juga ‘kakakku’ sudah bergabung di Muamalat. Semoga setelah ini kalian bisa berbagi, sebagai partner_bukan saingan ya…

    Jaga niat n senantiasa perbaharui niat kita
    Godaan dunia bukan hal yang sulit untuk dilawan, tapi tak berarti ia mudah dihancurkan
    Istiqomah yaa akhi…
    kami doakan semoga t’capai target2nya
    amin

  53. @ticka-ticka
    hahaha, komennya emang gak jauh beda. heran. bingung. kecewa. trus endingnya berubah deh.
    matur nuwun doanya bos, semoga bisa nyicip kedai jamurnya lain waktu. see ya.

    @abe
    hmm, belum terbesit ‘be. kayaknya gw termasuk orang yg setia deh ^_^

    • @ewind
      amiin…
      Bekerja Niatkan Ibadah
      Beribadah Niatkan Ikhlas
      itulah BNI Syariah, insyaallah membawa berkah ^_^

      *kata senior gw tuh, keren kan n_n

  54. Assalamualaikum gan, sabtu tanggal 10 november saya mau medcheck gan, saya mau tanya abis tahap medical check up ada tahap apa lagi ya gan?? makasih byk gan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s