I love Monday!

Bismillah.

Cerita gw di hari senin sebenarnya panjang banget. Bener2 panjang. Kayak rel kereta api yang tak berujung. Ato kayak Ujung Aspal-nya Iwan Fals. Hahaha, lebay bin alay! Yah, tapi gw bakal menceritakannya selama gw masih berkesanggupan. Siapa tahu ini jadi tulisan terakhir gw, cerita terakhir aa ke Fajar, maybe, who knows?

Nah, semuanya ini berawal dari satu kata. Debrief. Atau orang sunda lebih senang dengan debrip, pake P. Yups, 17 Mei ini emang tepat senen. Yah, lebih satu semester lebih sehari sejak gw masuk kelas ODP BNI batch XII tuk pertama kalinya. Fuih, momentum yang teramat tepat bukan? Kita sebut saja UAS ala ODP BNI Batch XII. Meski pada akhirnya nanti, akan ada banyak cerita seru di balik debrip itu. So, jangan kemana-mana. I’ll be back!

Hmm, gak perlu kayaknya gw ceritain latar belakang debrip itu. Karena ternyata, seperti yang pernah gw duga sebelumnya. Pak Edwin selaku BM BNI Syariah Surabaya amat sangat santai orangnya. Yah, kata beliau, ”Gampanglah nilai debrief itu, tergantung makan siangnya sama apa”. Hahaha, gw ketawa ngakak. Bener2 asik nih BM! Bahkan Pak Adi selaku Divisi Umum yang ngurus administrasi kayak beginian ini, dan juga Bu Festi selaku Penyelia Pemasaran (lalu PGS OM) sekaligus pembimbing gw, sampai pada bingung. Yah, akhirnya, tugas tuk mendebrip akhirnya pun beralih ke tangan Bu Festi. Dan kata Bu Festi, ”Wes, santai wae, kita kan satu almamater di UGM (hehehe, boong ding!)”. Yah, kata Bu Festi, ntar aja gampang, mending sekarang kamu ikut Mas Anton nagih pembiayaan yang macet. Hohoho, baiklah bu! Siap laksanakan!

Nah, disinilah awal mula cerita sebenarnya. Hmm, seharian gw OTS. Mubeng Surabaya bareng Mas Anton, Mas Iwan dan Mas yg pake kacamata as driver (gw lupa namanya, parah!). Bener2 perjalanan yang melatih kesabaran dan penuh hikmah teman. Yah, jadi singkatnya beginilah.

Nasabah satu. Sebut saja Mr. X. Nasabah KPR. Dahulu lancar, karena usaha bimbelnya juga lancar. Tapi sepeninggal si nasabah, bimbelnya agak mandeg. KPR-nya pun mandeg. Tapi untungnya, ibu-nya kooperatif sekali. Bahkan beliau melunasi janjinya tepat waktu. Yups, akhirnya lunaslah satu hutang di Koperasi. Wah, PDKT yang luar biasa memang dari Mas Anton. Apa jadinya klo kolektibilitasnya turun dari 2 ke 3. Apa kata dunia nanti.

Nasabah dua. Sebut saja Mr.A. Nasabah KPR juga. Nah, yang ini kasusnya agak ruwet. Gw sendiri juga bingung. Jadi rumah yang di-KPR-kan Mr.A ternyata dilimpahkan lagi ke orang lain. Nah, orang lain itu udah bayar ke Mr.A. Tapi Mr.A belum nyetor ke bank! Hmm, kemudian yang jadi pertanyaan gw. Siapakah yang akan menanggung sisa angsuran itu? Penghuni rumah baru? Lah, dia kan udah nyetor ke Mr.A! Klo Mr.A? Hmm, statusnya aja lagi GeJe begini. Hmm, gw udah nanya Mas Iwan sih selaku pengelola nasabah ini. Tapi sayang sekali, otak gw belum bisa mencernanya sampai selesai. Kata kuncinya ada di developer, akta jual beli, dan kata-kata lain yang sampai saat ini masih ngebuat gw penasaran! Asli! Bener2 penasaran!

Nasabah tiga. Masih nasabah Mas Iwan. Sebut saja Mr.S. Nasabah multiguna klo tidak salah. Awalnya Mr.S adalah karyawan di GP Net (provider gitu deh klo gak salah), tapi bisnis itu bangkrut karena satu dan lain hal. Mr.S bahkan katanya sempat menghilang setahun, sehingga Mas Iwan pun terpaksa menghubungi ibunya Mr.S. Tapi alhamdulillah, sekarang Mr.S udah punya bisnis beton dan sejenisnya. Nah, ternyata, kantornya itu adalah kafe-nya Kojitsu! Sparklink Cafe! Oalah! Sempit bener ternyata dunia ini. Hmm, tapi pas tadi ke lokasi dan ngobrol sama istrinya. Masalahnya itu ada di pemerintah (gw juga lupa pemerintah mana). Yups, duit ordernya belum mereka terima. Hah! Dasar pemerintah! Payah!

Nasabah tiga. Eh, empat! Nasabahnya Mas Anton lagi. Masih KPR. Udah nunggang hampir lima bulan. Kayaknya sih kolek 2 mo ke 3. Temennya BM. Pengusaha kayu tulen. Yah, awalnya sudah mo dihapus buku, tapi BM gak mau! Good princip! I like this! Dan memang pas gw ngelihat orangnya, kayaknya masih ada peluang tuk bangkit dari keterpurukan usahanya deh. Hmm, hebat memang pengusaha! Jatuh-Bangun-Jatuh-Bangun! Risk taker banget deh pokoknya!!! Like this banget sama yang kayak beginian.

Hmm, nasabah lima. Kayaknya cuma empat kali singgah deh. Tapi cukup berkesanlah! Apalagi saat beli Cakwe. Roti Goreng. Kerupuk Ketela. Es Tebu. Dan Bebek Goreng!! Huah!!! Gw pas lagi saum lagi! Dan parahnya, gw gak batal (lho?!?!). Yah, gw udah nanya sih ke dua temen gw. Jawaban temen gw yang satu. Bungkus aja. Hahaha, seandainya bisa gw bungkus. Tapi jawabanya yg kedua yang cukup moderat. Ambil yg banyak manfaat dan sedikit mudharatnya, dan itu hanya antm yang tahu. Bagus! Akhirnya pun gw berijtihad. Semoga klo pun salah tetep dapet satu pahala. Dan memang, gw memutuskan untuk gak batal. Hmm, minggu lalu udah batal sih ’Jar karena kasus yang kayak gini juga. Yah, maka sepanjang perjalanan tadi, habislah gw digodain, disupport dan diminta maafin sama Mas Iwan, Mas Anton dan Mas yg pake kacamata as driver! Hahaha, semoga gw dapet yg lebih baik deh dari semua makanan itu. Amin.

Hmm, terus apalagi yah ’Jar? Hmm, si Gusti lagi sibuk ngurus registrasi UNPAD-nya. Si Mirza juga tadi dapet satu calon nasabah produktif (lain waktu gw ceritain). Si Miki juga nasibnya sama persis kayak gw (seharian OJT dan katanya sore debrip, tapi entahlah). Si Loli udah debrip. Si Sinta katanya sih senin ini. Pak Arip and Adit masih ngegantung gak jelas nasibnya. Ah, tapi yang pasti, hari ini gw juga gak jadi debrip koq ama Bu Festi. Malahan Bu Festi pun sekarang jadi PGS OM, lalu Mas Anton naek setingkat jadi PGS Penyelia PPM, sedang gw, inilah hari pertama gw IST. Yups, naek selevel hingga tiga bulan kedepan.

Oiya, turut berbela sungkawa juga buat Joko, temen gw pas lagi OJT di BNI Rawamangun. Semoga ayahanda diterima disisi-Nya. Amin.

Oke deh ’Jar, mungkin segitu dulu aja yang bisa aa ceritain. Semoga bermanfaat. Insyaallah ada hikmahnya deh. Doa terakhir, semoga kita bisa bersua di Jannah-Nya kelak ’Jar. Amin

Surabaya, 17 Mei 2010
Semoga ini momentumnya ’Jar…

Advertisements

One thought on “I love Monday!

  1. Pingback: Selasa di Madura… « Panji Arohman’s Weblog

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s