GET LOST IN SURABAYA!

Pernah denger pepatah hebat,”Malu bertanya sesat di jalan”. Hmm, ini pepatah emang sakti mandra guna dah! Asli, bener2 deh, gw jadi penasaran sama orang bijak yang pertama kali mempopulerkan petuah ini. Ckckck, penasaran gw seperti apa pengalaman yang beliau alami sampai akhirnya ngebuat quote seperti ini. Beuh, tapi emang beneran deh, karena Rabu malam ini, gw pun mengalaminya, GET LOST IN SURABAYA!

Yah, semuanya berawal dari ke-sotoy-an gw. Jadi, setiap rabu, j6-j9 malem, BNI Syariah Surabaya memiliki agenda rutin, riyadho! Tapi riyadho yang akhirnya jadi trend disini adalah Badminton. Dan khusus rabu ini, gw kudu dateng ‘coz minggu lalu ane udah mangkir ‘gan! Mau dikasih bata apa klo semisal absen lagi. Ckckckc. Tapi rabu bada Maghrib, Om Heru-om.nya Mirza Kun- ngajak kita makan di Mc-D (hehehe, ketahuan deh). Maka gak ada pilihan lain buat kita berdua tuk mengiyakan, secara, nyokapnya Mirza Kun juga lagi dinas di Bandung. Jadinya yah gitu deh. Mc-D, we’re coming!!

Nah, sebenarnya rencana awal gw adalah, si Mirza Kun bakal nganterin gw ke Ketintang, tempat Badmintonnya. Tapi gw rada gak enak klo dianterin terus nih, maka dengan sotoy-nya gw bilang ke Mirza klo ntar gw sendiri aja yang kesana, insyaallah gw udah tahu koq tempatnya. Jadi, motor biar gw bawa, ntar Mirza Kun balik bareng Om Heru aja. Begitulah awal mula petaka itu terjadi. Sungguh, klo gw tahu bakal terjadi sesuatu hal yang tidak diinginkan, kagak bakalan dah gw bawa motor sendiri. Aih2x, mengerikan memang!

Fuih, dan akhirnya gw pun pamit duluan. Ambil motor di parkiran dan melaju dengan kecepatan sedang. Awalnya jalan gw udah bener. Lewat Mall apa gitu. Lalu lewat komplek marinir. Dan kemudian lewat jembatan yang banyak orang mancingnya. Nah, disinilah gw mulai bingung!!! Karena setelah jembatan, ada dua jalan, ke kiri atau ke kanan. Dan akhirnya pun gw milih ke kanan. Tapi sebenarnya setelah milih ke kanan, langsung ada dua pilihan lagi, lurus terus ato belok kiri. Dan gw dengan sotoy-nya milih ke kiri. Yah, lurus terus sampai nanti gw kudu belok kanan lagi, itulah feeling gw. Hmm, ngelewatin Pramuka Shop. Trus bingung deh. Dunk3x. Bener2 bingung gak ketulungan. Yah, ada dua pilihan lagi. Ke kanan, lewat jembatan, ato lurus terus. Huah!!!! Gw bener2 lupa blash!! Waktu itu lewat sini juga bareng Mas Sugi, tapi gw lupa, gw cuma inget klo Mas Sugi bilang, “Tempat Badminton kita kesana”. Hmm, bagooos!!! inilah akibatnya klo sotoy!!!

Yah, akhirnya gw pun memutuskan untuk lurus, tapi baru lurus dikit, koq jalanannya udah meragukan yah. Hmm, gw pun turn over dan berencana mo ambil kanan alias lewat jembatan. Tapi ternyata gw juga gak berani sotoy lagi. Maka gw pun memutuskan untuk balik lagi aja ke jembatan pertama. Yah, kayaknya ngambil kiri aja deh. Dan target gw adalah kesana itu. Ketemu jembatan, terus ambil kiri. Hohoho, dan benar, ketemu jalan Ketintang. Feeling gw masih sama, lurus terus ntar ambil kanan. Eh, tapi koq, tetep aja membingungkan yah?!?! Belokan kanan yang sesuai dengan firasat gw koq gak ada yah. Yang ada malah Telkom, tempat kita pernah nawarin payroll. Yang ada juga malah rel kereta api, kampus Unesa, BNI Ketintangn dan jalan lain yang gak pernah ada di memori kepala gw. Huah!!!! Sial!!! Gw nyasar!! Astagfirullah. Rabu malam yang nestapa. Rencana gw badminton kayaknya gak mungkin deh, tempatnya aja gw gak tahu dimana. Parah! Asli parah!!

Dan gw pun berjalan semakin jauh. Lalu akhirnya gw sadar klo gw gak bawa duit tuk beli bensin. Duit gw cuma recehan yang mungkin gak nyampe 5ribu perak. Maka gw pun turn over again n menuju BNI Ketintang tuk ngambil gocap! Bagooos!!! Berkuranglah bagi hasil gw! Bener2 menyebalkan asli! Udah gitu pas banget si Mirza sms klo gak usah diisi bensinnya. Hahaha, yah jelas gak mungkinlah Mirza Kun, gw kudu isi bensin motor lu dong, kan sekarang agenda gw adalah muter2 menemukan jalan pulang (karena Badminton kayaknya udah gak mungkin banget). Yah, ambil gocap trus nyari pom bensin, dan alhamdulillah ketemu ^_^

Kemudian setelah ngisi bensin, gw kembali menemukan jalan ketintang. Wah, kayaknya mulai ada harapan badminton nih, tapi ternyata itu hanya halusinasi, gw malah nembus jalan besar, jalan utama, Ahmad Yani namanya. Bagoooss!!! Sudahlah, lupakan semua angan2 semu badminton itu, dan siap2 aja buat dikasih bata besok >_<

Huah!!! Trauma gw! Penasaran beneran!! Akhirnya gw memutuskan untuk pulang aja deh, klo dari jalan gede ke rumah kayaknya gampang deh. Eh, tapi koq masih aja nyasar juga yah, tiba-tiba gw muncul di Jalan Gunung Sahari. Wkwkwkkw. Bener2 dah, klo di One Piece, gw adalah Zoro yang bener2 buta arah. Nyasar parah nih. Lewat terminal apa gitu. Lewat taman yang ada lapangan futsalnya. Dan lewat jalan2 yang sebenarnya udah pernah gw lewatin, tapi gw lupa blash!!! Fuih, untung aja gak ada niatan tuk mengakhiri hidup dengan harakiri. Hahahaha.

Hhhh, finally setelah muter2 gak jelas, gw kembali ke jalan utama, Ahmad Yani, terus Kebun Binatang. Eh, ada Toga Mas ternyata. Hehehehe, tapi ternyata kelewatan. Maka tuk kesekian kalinya di malam itu, gw turn over again, target locked, TOGA MAS! Badminton nothing!!

Yah, jadilah dari jam delapan malam lewat dikit sampai jam sembilan malem kurang dikit gw berada di toko buku yang terkenal murah itu. Hahahaha, gw mo beli peta Surabaya. Wkwkwkwk. Yah enggaklah, bisa tambah stress gw nantinya. Aih2x, tapi seru juga sih muter2 Surabaya kala malam. Cukup menenangkan hati gw yang beberapa minggu ini tengah gundah gulana (ceile).

Alhamdulillah, what a great journey! Mungkin bisa aja gw menemukan tuh GOR Badminton klo gw bertanya. Tapi klo gw nanya, kayaknya gak mungkin ada deh postingan ini. Hohoho. Yah, cukup sekali aja gw nyasar ke GOR Badminton! Tapi lain waktu, bakal gw temukan lu dengan mudahnya!!! Liat aja nanti, gw bakal mempelajari rutenya, insyaallah ^_^

Surabaya, 1 Juli 2010
Bismillah…

6 thoughts on “GET LOST IN SURABAYA!

  1. Harakiri? Plis deh! qeqeqe… :D

    Be de we detail amat yak, saya mana tahan nulis detail gto, yg ada pengen sgera nulis endingnya, yaitu; ALHAMDULILLAH…

    • hohoho…
      itu hanya pelampiasan ganda aja (coz jepang juga gugur nih di PD’10 >_<

      oiya, sy juga gak sadar, semuanya itu mengalir begitu aja, eh tw2 udah sy akhiri dengan insyaallah dan bismillah
      *bukan alhamdulillah, salah ente ^_^

  2. bismillah…

    hum. saya juga pernah beberapa kali nyasar di jalanan Yogyakarta… jadi muter2, nemuin jalan asing, sekaligus menghabiskan bahan bakar. walau demikian, alhamdulillah, namanya juga Jogja, senyasar apapun, kayanya kita masih bisa kembali ke jalanan yang benar. Beda ‘kan ya ama Jakarta…?! khawatir tidak kembali, pasalnya jalanannya banyak sangat euy *fiuh*. ya, dari artikel ini saya jadi sedikit tau gimana kalo orang nyasar di Surabaya… *ha, nyasar di Surabaya itu begitu ya…?!*

    tapi ya, di setiap perjalanan selalu ada hikmah. jadi, tetaplah menyenangkan, insyaAllah… ^^

    • diawali dengan bismillah, diakhiri dengan alhamdulillah ^_^

      nyasar di jogja, hahaha, jogja mah selalu menyenangkan bos…

      klo nyasar di jakarta, hahaha, sudah terlampau sering teman! untungnya karena aye besar disana, everything is undercontrol deh ^_^

      nah, klo nyasar di Surabaya, “it’s very dangerous, plis don’t try this ^o^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s