Soccer Issues

Lain milist tentu bakalan lain HT-nya. Yah, itu karena TS-nya juga berbeda-beda. Ah, sory klo kalian gak ngerti apa itu HT dan TS. Saran gw sih klik kaskus aja, insyaallah ada manfaatnya koq, itu juga klo kita melihatnya dari kacamata positif.

Nah, tapi disini gw bukan mau ngebandingin tentang milistnya L’09 and muslim14_2004. Bukan karena disana ada persamaan isu yang tengah hangat dibicarakan, tentang walimahan. Yah, tapi klo di 14, si TS baru aja memunculkan postingan yg kemudian menjadi HT (dan alhamdulillah gw dapet PERTAMAX), maka beda lagi kasusnya dengan di L’09, disini, udah ada beberapa calon HT laen, seperti virus email dan Soccer.

Ah, tapi bukan kapasitas gw tuk bahas tentang virus email, karena YM gw juga pasti ke-hack klo gw buka chat via YM langsung (tapi koq klo chat-nya via email enggak yah?). Bukan juga membahas tentang bab Munakahat, karena gw juga dengan amat sangat terpaksa harus memulai kembali dari lap pertama setelah didiskualifikasi Sabtu kemaren. Yah, rely istikharah itu nampak seperti endless teman. Nah, jadi mending kita ngebahas ttg Soccer!

Fuih, padahal kemaren gw baru seneng banget karena adek gw (Gusti), juara I Nike Cup dan dapet hadiah training camp 10 hari di Brazil! Eh, tapi kayaknya emang ada yg sensi ama gw (suudzon gw aja sih, hahaha). Entahlah, apa emang karena nih anak bener2 polos, steril dan naif (temennya mode on), maka postingannya itu nampak seperti menabuh genderang perang. Yah, perang tulisan tentang bola (like U says). Hhh, kayaknya bener temen lu bilang, diskusinya gak bakalan nyambung. Bahasa teramat kasarnya adalah, ”lakumdinukumwaliyadin”, bagimu urusanmu dan bagiku urusanku.

Yah, kebenaran itu mutlak datangnya dari Allah. Jadi pikir gw gak salah klo elu bilang menonton bola adalah sebuah kesia-siaan. Dan jelas gak bakalan nyambung klo gw ngelanjutin perdebatan yang useless ini. Aih, mungkin beginilah Jakarta mentarbiyah gw. Maka akan teramat beda dan mungkin sulit dipahami buat elu yang terlampau shaleh itu

Hahaha, koq malah jadi kayak ngajakin ribut yah? Becanda2 bos! Temen gw itu juga gak bakalan baca tulisan ini koq. Tapi yah emang lucu aja, karena kesan yang muncul adalah menonton bola itu adalah mubadzir, sedang mubadzir adalah saudaranya setan.

Hmm, jadi terserah para pembaca yang budiman akan berpihak kemana, ”Pro nonton bola atau Kontra nonton bola”. Tapi klo gw pribadi sih mendukung saudara seiman gw saat Jerman tanding lawan Spanyol, Akhi Oziel dan Akhi Khadira ^o^

Surabaya, 5 Juli 2010
’coz life is ever flat, but circle (like ball )

Advertisements

20 thoughts on “Soccer Issues

  1. ” Aih, mungkin beginilah Jakarta mentarbiyah gw. Maka akan teramat beda dan mungkin sulit dipahami buat elu yang terlampau shaleh itu ”

    emang beda ya cara tiap kota mentarbiyah penduduk nya???

    (polos mode:ON) :D

  2. @wiwidia
    klo gak masuk hati gak ada soul-nya bos
    *lebay mode on

    @lia sikupu
    sayang sekali bos, jagoan kita itu kalah >_<

    @siwi
    hmm, kayaknya sih emang beda deh

    (ragu-ragu mode:ON) ^o^

    • yupi! bisa jadi futsal, street soccer, bisa jadi pemainnya, ato cuma nonton, dan bisa juga ikut turnamen ato sekedar olahraga..

      alakulihal, Berolahraga Niatkan Ibadah
      Beribadah Niatkan Ikhlas
      itulah BNI Syariah, insyaallah membawa berkah
      *pesan ini disponsori oleh, hehehe..

  3. Asik basketlah! :D

    Ya skarang dimana lapangan basket yg ketutup, yg dikhususin bwt akhwat (baca: perempuan)? Klo ntm mo bwt ane ntar jdi planggan ptama dah! :D

    • yeh, dibilangin ngeyel nih bocah!
      football forever rek!

      hmm, paling gampang yah buat di halaman rumah sendiri, jadi privasinya tetap terjaga…

      cuma modal tiang, ring n papan…

    • pasal satu:
      senior selalu bener

      pasal dua:
      klo senior salah, liat pasal satu

      nunduk dek!

      *bajak tani mode on
      wkwkwkw

  4. soal bagaimana Islam memandang sepak bola(berikut pula dengan menontonnya), sebenernya ini udah ada pembahasannya. Republika pun pernah mengulas ttg hal ini dalam sebuah artikelnya.

    jadi maen sepak bola itu boleh, asalkan terpenuhi syarat2nya, begitupun dengan menontonnya. Betapa Islam tlah mengatur sgala bentuk kehidupan umat manusia, termasuk pula dalam berolahraga.[lebih lengkap, bisa klik http://www.republika.co.id/berita/ensiklopedia-islam/hikmah/10/06/16/120114-bagaimana-islam-memandang-sepak-bola%5D

    tapi btw, katanya sie(sumbernya republika lagi dink), ada konspirasi zionis juga dibalik piala dunia ini…*nah loh?!* ^^

    • nais inpoh gan!
      insyaallah sy melihatnya dari sudut pandang positif koq . . .

      klo ttg konspirasi zionis, sy husnudzon aja lah, hohoho…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s