we call this, Relationship Officer…

Selasa. Malam. Bada Isya. Yah, setelah diskusi panjang di kantor tentang Dunkin n J.co, gw n Mirza Kun memutuskan untuk mencari tahu lebih banyak tentang dua produk ini. Yah, dua ‘warung makan’ spesialis donat! Fuih, menjadi seorang RO emang harus tahu prospek bisnisnya, selain kredibilitas manajemen dan agunan (klo kata Mirza sih kemampuan mengangsur). Hmm, intinya mah, malam ini gw bener2 hang out deh!!!

Gaya banget yah? Gak juga sih sebenarnya. Advis BCM yang gw sedang kerjakan memang hanya switching facilitity dari murabahah konsumtif atas nama pribadi menjadi murabahah produktif atas nama perusahaan. Tapi tetep aja dong, gw kudu tahu semuanya. Yah, klo kemaren gw udah nyobain setengah lusin dunkin seharga 32 ribu, sekarang gw juga harus singgah ke kompetitor utama, J.co. Dan emang gak maen-maen teman, lokasinya itu yah di SutoS (Surabaya Town Square), tempat nongkrongnya anak gaol Surabaya, begitu kata si Mirza Kun. Hmm, challenging nih buat calon RO BNI Syariah (hahaha, syariah bos).

Oke, pertama kita memang singgah ke J.co. Lokasinya di foodcourt SutoS. Deket catwalk n panggung utamanya. Bener-bener ngejual gengsi, suasana n life style. Rata-rata yang dateng emang anak muda yang tajirudin. Yah, gw juga gak tahu sih apa mereka udah kaya sejak lahir ato memang eksmud yang sudah amat sangat mapan. Hmm, sepintas gw lihat sih, mereka itu kaya keturunan, pasti keluarganya itu tajir abis. Fuih, ternyata emang banyak anak muda nan gaol itu, bagoooos, buat pangsa pasar, hehehe.

Nah, berbicara tentang J.co, nih warung emang sedang berkembang pesat. Stylist n trendi. Bervariasi pula. Tapi yah pasti ada kelebihan dan kekurangannya sih. Salah satunya adalah mereka itu eksis di mall dan sepertinya menisbatkan dirinya sebagai tempat kongkow yg oke punya, Donuts n Caffe gitu deh. Hmm, keren juga sih. Oiya, commercial break sebentar, gw ama Mirza Kun juga tadi singgah sebentar ke XXI. Yupi, sebenarnya tiap Jumat ada paket buy one get two tuh! Bener2 menggoda iman tuk bolos LQ, hahahaha. Dan untuk saat ini emang selain Eclipse yg lagi booming, ada juga Predators, Toy Story 3, Karate Kid dan Despicable Me. Hmm, kayaknya sih klo emang berkesempatan nonton, gw mo nonton Despicable Me aja deh. 3D dan kayaknya bagus nonton kartun buat refreshing dari BCM, hahaha….

Lalu setelah puas makan gengsi di J.co (oiya, di J.co, setiap kita beli minum, kita dapet satu biji donat ukuran sedang yang bertabur gula tepung putih-huah!!! Jadi inget jaman bocah nih donat yg kayak gini modalnya- tapi J.co hebat ‘coz bisa mengemasnya menjadi makanan berkelas), gw pun kudu singgah ke Dunkin di Jemur Andayani yang juga jadi agunannya itu. Komparasi dulu lah. Tetapi sebelumnya, gw singgah dulu ke rumah temennya si Mirza Kun, anak Hukum Unair 2007, aktivis ALSA yang bakal ke Korea dalam waktu dekat, Ega namanya. Kojitsu pula ternyata. Oiya, ada kejadian lucu waktu gw kenalan sama si Ega, gw pake salaman adat sunda, hohoho, dia sempet shock, sebelum akhirnya Mirza Kun menjelaskan klo ini lah yg ngebedain BNI konven dengan syariah, hahaha (hanya mencoba mengaplikasikan ilmu aja sih, hehehe).

Yah, silaturahim bentaran, ngobrol2 ttg Kamen rider, Korea dan Jakarta! Oiya, si Mirza Kun dapat Jakarta Selatan penempatannya. Hahaha, bagus banget nih klo emang kita tukeran (hiks2x- ini berarti jatah di Jawa semakin sedikit ’coz Icha di Pusat, Winda di timur, Nunu di Pekalongan dan Fitri di Bandung- bagooooooos!). Yah, insyaallah masih ada Medan, Batam, Makasar, Aceh dan luar Jawa lainnya, hahahaha…

Tapi lupakan itu semua, mending kita beralih ke fokus utama kita, Dunkin Jemur Andayani. Hmm, taksasi 2 milyar, model kemapanan, style yg tidak berubah (klasik kayaknya kata yang pas buat mewakilinya), 24 jam, hot spot dan memang pengunjungnya adalah bapak-bapak mapan dan familly feeling. Hmm, beda pangsa pasar memang!

Oiya, kali ini gw malah nyobain burgernya. Hohoho, ke Dunkin malah makan burger, bukan donat! Unique sekali pilihan gw, sedang Mirza Kun, dia milih Croissant isi keju yang ternyata segede gaban. Hmm, soal rasa, gw emang gak terlalu sensitif sih (hahaha, masih kere gan!), tapi klo soal harga, hohoho, mari kita berhitung. Maka itulah bedanya Dunkin n J.co. Dan yang bikin seru lagi, pas gw udah bayar makan n minuman yang kita beli, di struk gw cuma ada hot tea, ice tea and burger, masih kurang croissant. Dan akhirnya dengan penuh kesadaran serta rasa bersalah, gw bilang ke abangnya klo kita masih kurang bayarnya (hahaha, ini mungkin akibat karena gw bawa nama syariah yah, hahaha). Nah, sebenarnya sih klo kata Pak Antum yg ngajar gw pas kelas Syariah, untuk kasus seperti ini, J.co jelas lebih syari karena kita bayar dulu baru makan, hmm, tapi bisa jadi masukan nih buat Dunkin ^_^

And yang paling terakhir setelah akhirnya gw memutuskan balik, gw sempet nanya2 ama tukang parkirnya tentang isi ulang stok di dunkin dan dimana lokasi pabriknya. Yah, kata abangnya sih isi ulang setiap jam 4 pagi dan 12 siang. Hmm, nais inpoh tuh gan ’coz based on info yg gw tahu, produksinya Dunkin tuh 3x, 06.00-14.00, 14.00-22.00 dan 22.00-06.00. Hohoho, jadi nampak tidak sinkron nih, ntar gw discuss lagi deh.

Hmm, selasa malam yang semakin seru teman! Karena ternyata temen gw ada yg minta tolong bantuan. Hmm, kakaknya temen gw ada yg kuliah di Taipei dan mo pesen tiket balik ke Indonesia, tapi kudu make kartu kredit transaksinya. Dan jadilah gw yg dimintain tolong. Yah, jadi belajar lagi nih tentang kartu kredit. Lalu tentang endingnya, masih pending bos, hohoho.

Oke deh, kayaknya begitu dulu aja deh. Hmm, sebenarnya sih ada satu cerita menarik dan seru ttg Arif Susanto, my MR waktu di Jogja dan rely yg kayaknya kudu gw mulai baru lagi dari pekan ini. Bismillah………….

Surabaya, 14 Juli 2010
Waktu Duha…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s