Penemu’s

Rabu. Agenda gw cuma satu dari jam 5 pagi ampe j 5 sore. 12 jam teman. Mutlak. Bener2 capek juga yah ternyata. Yups, seperti yang udah gw ceritain sebelumnya, maka sebelum detik2 Banjarmasin itu berlaku, gw pengen bangen nikmati Jawa, Jawa Timur, Surabaya, hingga saat ini, Madura, tepatnya Sumenep!

Nah, gw tadi sempet berpikir, tentang asal usul nama Sumenep. Klo kita pake bahasa Malang yg dibulak-balik, jadilah dia Penemu’s. Hmm, mungkin dulu yang menemukannya adalah orang Malang, trus sama mereka, nama asli Penemu’s itu dibalik deh jadi Sumenep. Yah, itulah cerita yang gw dapat dalam imajinasi sepanjang perjalanan. Sangat valid untuk diingkari dan tidak disepakati =)

Oke, lupakan itu. Jam 5 pagi, gw udah stand by di rumah OM, Pak Barno, karena disanalah mobil ditaro. Kemudian gak lama, Mas Yadi, driver-nya juga datenga, lalu Pak Barno juga dateng. Hahaha, yah enggaklah, Pak Barno mah udah dari tadi di rumah. Oke, lupakan itu lagi, setelah berpamitan dengan Pak Barno, gw n Mas Yadi pun meluncur ke Bungurasih, ngejemput Mas Ainul. Dan tepat 5.30, qt pun meluncur, let’s go to Sumenep!!

Oiya, gak pake lama, gw pun langsung terlelap. Belum nyampe Suramadu gw udah tidur, bangun2 udah ada di tanah Madura, udah di daerah Bangkalan klo gak salah. Dan huah!!!! Ini seperti di Bintan teman. Pinggirnya laut lepas. Pinggirnya hutan. Bener2 perjalanan yang mengesankan. Jalannya aspal hitm. Lurus dan sepi. Baru ramai saat memasuki pasar rakyat. Dan logat yang gw dengar pun beda. Seperti di luar negeri teman, tepatnya Negeri Madura =)

Aih, menyenangkanlah pokoknya. Apalagi saat melihat jembatan dimana sungai terpotong dan bersandar banyak kapal. Deja vu! Bukan negeri Belanda yg sempat gw bermimpi dan berusaha hadir disana, tapi gw terbayang kota seribu sungai, kota seribu masjid, Banjarmasin!!! Hebat, seperti iklan RCTI oke yang mengambil setting di pasar apung beberapa tahun silam, itu Banjarmasin teman! Kota religius nan penuh berkelok-kelok ratusan sungai. Subhanallah, mencoba membesarkan hati, hahaha.

Oke, lupakan itu, kita beralih ke pantainya. Kita singgah sejenak di Pantai Slampong (bener gak yah?), di Sumenep pastinya. Pantai yg sepi karena memang ini hari kerja dan puasa, hehehe. Tapi emang what a beatiful beach deh ’Jar, walau masih belum sehebat Lagoi di Bintan sana, hehehe. Tapi emang keren koq, karena gw berhasil nulis di pasir pantai nama gw dan nama samaran gw, trus gw ambil gambarnya, hahahaha, obsesi yang aneh. Tapi TOP BGT deh! Besok2 kan gw bakal hengkang dari Jawa dan gak tahu kapan baliknya. Hohoho!

Lalu kita beralih ke masalah akad. Yups, realisasi musyarakah dengan salah satu BMT the one n only di Sumenep. 400 juta teman. Akhirnya saya menemukan juga kasus musyarakah di Surabaya. WUS saja teman. Agunan pun 400 juta. Aih, gw dapat ilmu yang berharga dari Mas Ainul, dari Pak Syeh Notarisnya, dan dari para pengurus BMT. Dan rusuhnya Mas Ainul pake ngejelasin klo gw adalah calon RO di Banjarmasin, hahaha. Tambahannya, RO ini juga lagi pusing karena sebenarnya masih ada urusan di tanah Jawa. Yah, maka gw aminin aja deh doa mereka semua.

And back to the trip. Setelah selesai akad. Singgah sejenak di BNI Sumenep. Gw juga discuss by phone ttg masalah krusial yg gw hadapi. Yah, idenya sama kayak gw, untuk perihal ini dia bilang gak bisa pake ide out of box. Hiks2, tapi thx bay udah mau dengarkan curhatku. Hahaha!

Lalu selama perjalanan pulang. Masih aja lebih banyak ngantuknya gw. Karena emang sekali jalan itu sekitar 3-4 jam teman. Maka setengah lebih perjalanan gw habiskan dalam dunia mimpi. Tertidur. Melewati Sumenep, Pamekasan (oiya, temen gw ada yg asli sini nih), shalat di Sampang, Bangkalan, dan pas bangun ternyata udah lewatin Suramadu. Hahaha, bagus banget. Pulang-pergi ternyata gw bener2 terlelap saat melintasi selat Madura itu. Bagooos!!!

Yah, alhamdulillah teman. Gw mentafakuri perjalanan ini. Panjang dan melelahkan memang. Apalagi Mas Yadi as driver, jelas beliau gak bisa tidur selama perjalanan (thx a lot mas =)

Hmm, klo temen gw ada yang terobsesi dengan Belanda, maka gw pun terobsesi dengan Banjarmasin. Tapi sebenarnya bukan terobsesi sih. Hmm, bahasa kerennya adalah gw adalah jundi yang siap ditempatkan dimana pun. Dan Banjarmasin, insyaallah menjadi medan jihad gw tuk ngembangin perbankan syariah (ceile). Bismillah, semoga bermanfaat perjalanan kali ini. Dan semoga acara pelepasan dan perpisahan gw bersama BNI Syariah Surabaya akan sangat berkesan ^_^

Surabaya, 25 Agustus 2010
Klo boleh milih sih, gw milih Jogja, hahaha….

2 thoughts on “Penemu’s

  1. ngarep banget.. wakakakaka… tapi gw doain lo jadi BM di jogja kelak nji… ^______^

    klo gw sayangnya belum bisa banyak jalan” di medan sini cuma masih di daerah medan” saja dan gw tetep pusing dengan semerawutnya cara nyupir orang” medan sini.. kelakuannya lebih kayak supir metro mini dan supir angkot.. potong sana potong sini.. dan gw cm bisa menyebut Astaghfirullah.. banyak sabar.. huehehehehe… ya mungkin nanti klo ane dah bisa jalan” gw cerita ke lo gm rasanya ke danau toba itu…

    klo gw sepesrtinya tetap dengan pendirian gw.. punya rumah makan… bisa gaji orang banyak.. dan yang pasti mudah”an bisa kesampean.. amiiiien.. ^___^

    • amiiin ^_^

      sebenarnya gak banyak juga sih mik jalan2nya, tapi yg sedikit itu yg gw dramatisir di blog, hohoho…

      tp gw seneng dengan doa lu biar gw jd BM di Jogja ^^
      semoga lu juga sukses dengan restorannya..

      tetep saling mendoakan mik ^_^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s