Ramadhan 1432 H, hari pertama

Alhamdulillah, akhirnya tiba juga bulan yang dinanti2. Bulan yang paling banyak berkahnya sedunia. Bulan yang selalu menyenangkan untuk dinikmati, baik tua, muda, hingga kanak-kanak, baik lelaki maupun perempuan. Yups! Dan Ramadhan kali ini, kembali akan gw habiskan di negeri kayuh baimbai, Banjarmasin!!

Hari pertama. Hmm, tepat jatuh di hari Senin. Maka tepatlah sudah timing permulaannya. Diawali dengan sahur dua butir kurma dan nata de coco. Insyaallah cukup aja sih, secara malemnya udah makan duluan selepas taraweh. Mau bikin mie juga malay bener, jadilah sahur ala kadarnya, ngalap berkahnya aja deh, hehehe. Lalu dilanjutkan dengan Qiyamul Lail. Oiya, ada beberapa pertanyaan terkait hal ini. Here we are :

1. Klo udah taraweh, terus witir, apakah malemnya masih boleh tahajud? ’Coz witir kan katanya shalat penutup.
2. Boleh aja sih tahajud lagi, tapi nanti gak usah shalat witir lagi. Bener gak tuh?

Maka jawaban paling aman adalah selepas taraweh klo emang bener2 niat mau tahajud lagi, witirnya ntar aja, selepas tahajud. Ato klo ragu bisa tahajud lagi apa enggak malamnya, ya udah, ditutup aja sekalian dengan witir. Ato teman2 ada jawaban yang lebih bijak, lengkap dengan dalilnya. Monggo dishare dimari yah 

Berlnnjut ke cerita. Kemudian selepas Subuh di Mushola sebelah, kembali terlelap dengan Al Matsurat ada di genggaman. Ngantuk banget dab! Maka setelah nyicil tilawah, gw coba untuk menyempurnakannya dengan Al Matsurat. Tapi ternyata usaha gw belum berhasil, gw malah ketiduran 

And finally, setelah rada pagi, gw kembali terbangun, langsung aja take a bath karena jam kerja juga maju menjadi j7.30 WITA. Lalu berlanjut dengan menyelesaikan Al Matsurat dan go to office! Yupi!! Semangat 45 teman!!! Semangat hari pertama Ramadhan!!!
**
BJS. Hohoho, dateng j7.30 lewat dikit. Disindir oleh BQA karena datang lebih lambat dari beliau yang padahal rumahnya lebih jauh. Hahaha, bisa aja nih si bapak. Lalu kembali bertemu dengan Babeh yang udah lama banget cuti + kajul. Hmm, tapi kayaknya beliau lagi sakit deh ’coz make jaket gitu. Dan selanjutnya kembali bersua dengan rekan2 di lantai 3 yang heboh dan gokil abiz! Tapi karena kali ini lagi Ramadhan, suasana pun menjadi lebih santun dan tenang, hehehe.

Oiya, info dari kajul kemaren, alhamdulillah BJS saat ini cukup diperhitungkan. Dengan score card tertinggi dibanding cabang lain, kita udah selangkah lagi untuk menjadi yang terbaik di akhir tahun nanti. Tapi tentang score card, PMS, dll, gw masih bingung ngitungnya. Lain waktu gw harus ngerti nih. Oiya, hari ini alhamdulillah disposisi salah satu nasabah inti juga selesai dibuat Babeh. Tinggal revisian SG aja yang belum. Tapi ternyata sebelum revisian itu tertandatangani, ternyata Babeh udah keburu sakit. Menjelang siang, beliau terpaksa pulang karena sudah terlampau lelah. Ya Allah, semoga beliau lekas sembuh…
**
Urusan gawean lain, hmm, bingung garap PBP nih. Ada aja celah yang membingungkan untuk dipahami. Proyeknya, CEV, dll, fuih, tapi insyaallah bisalah. Lalu urusan lain, selepas jam 4 sore, selepas jam kerja juga, aa ngobrol banyak ’Jar sama Gusti. Yah, mau bagaimana lagi, mau gak mau aa akhirnya malah curcol ke dia, tentang seberapa pusingnya gw mikirin masa depan adek2 gw, tentang enggak nyamannya gw yang ”berdakwah” keluar tapi keluarganya sendiri malah gak keurus (hmm, bukan gak keurus sih istilahnya, tapi apa yah? Hmm, bingung ’Jar istilahnya, pokoknya gitu deh). Dan sebenarnya sih Gusti juga udah ngerti ’Jar, tapi yah gitu deh. Tapi insyaallah bisa deh ’Jar! Ayo ’Gus!! Elu bisa koq jadi lebih baik dari sekarang, ngelanjutin perjuangan Fajar!
**
And then tentang agenda buka puasa di hari pertama. Alhamdulillah, akhirnya aa sempatkan tuk hadir di Sabilal ‘Jar. Tepat menjelang Maghrib. Buka dengan bubur khas Banjar. Yups! Puasa pertama emang spesial, karena aa memilih untuk berbuka di masjid raya yang khas dengan segala kekhasannya. Lalu setelah Maghrib, tilawah dan al matsuratan, aa coba ke Pasar Wadai Ramadhan di seberang Siring Sabilal. Yups! Kembali menikmati makanan khas Banjar, pentol! Hahaha, menu berbuka yang aneh. Tiga buah pentol goreng dan telor, 3ribu rupiah saja. Lalu saat berjalan2 di Pasar Wadai, sepertinya ada sebuah stand yang menarik disana, PemPek Palembang!! Hohoho, dari kemaren gw emang udah ngidam tuh makanan, maka gak perlu mikir panjang lebar, gw mesen deh tuh PemPek, untuk kemudian menikmatinya di tepi sungai Martapura, ooo, so sweat (apa sweet yah?). Hmm, tapi sebenarnya hati kecil gw masih bertanya2, koq gak makan nasi yah?!? Duing! Indonesia banget yak ^_^
**
The last but not least, taraweh+witir kali ini pun masih 23 rakaat, dengan Surat Al Ikhlas di setiap rakaat genapnya. Dan di Sabilal memang lebih cepat daripada Mushola sebelah teman, menyenangkan! Sekalian murajaah juga sih, hehehe.

Oke deh, mungkin itu dulu aja Ramadhan pertama kali ini. Semuanya masih berjalan normal koq, target minimal sejuz tercapai, almatsurat sempat, ZIS dapet, roadshow taraweh oke, diary ramadhan hari pertama pun jadi. Alhamdulillah ^_^

Banjarmasin, 2 Ramadhan 1342 H
Like Tere’s Song : Jadi awal yang indah…

2 thoughts on “Ramadhan 1432 H, hari pertama

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s