14 Ramadhan : Down to Earth

I didn’t know what happen to me. But it really make me confuse, everytime, everyday, everyhour. I hate to say, but I have to say now, now or never. So, this is my story, my really simple story in Ramadhan 14th.

Hari keempat belas. Ada dua agenda besar yang akhirnya gw hadiri di hari libur sedunia ini. Rencananya sih mau nonton film IP Man II or Kungfu Panda II, tapi gak enaklah klo gw mementingkan ego gw dan absen di Ukhuwah. Yah, sebagai bentuk solidaritas (halah), akhirnya gw pun hadir disana, di dauroh tentang dakwah sekolah. Bismillah.

Hmm, datengnya rada telat sih. Dan gak sempet ikut materi I. Materi II dari Ust. Rafi’i pun menyimaknya dari luar masjid karena emang gw datengnya telat, jadi gak enaklah. Lagipula soundnya kedengaran ampe luar koq. Sembari nemenin Pak Haekal juga sih di luar, hehehe. Yups! Daurah Dakwah Sekolah, dulu gw inget banget pas kelas 3 SMA, gw juga pernah dateng di Daurah Mentor. Ya Allah, nostalgic banget tuh memori! Tempatnya jauh banget lagi, dan sampe muter2 nyarinya. Dan gak bakal gw lupain, waktu itu gw gelagapan pas mau jadi mentor. Jadi mentor?!? Pikiran gw simpel sih waktu itu, para mentor sebelumnya selalu ditolong oleh Allah dalam SPMB dan UAN. Nah, pikir gw, klo kita nolong agama Allah, Allah juga pasti akan menolong kita nantinya. Maka gw juga nyoba aja untuk jadi mentor buat anak2 kelas 1 di 14 nanti, agar apa? Agar nantinya Allah juga nolong gw di SPMB dan UAN. Hmm, pamrih banget yah? Hmm, tapi gak apa2 kali klo mengharap balasan dari Allah SWT, insyaallah.

Oiya, setelah menjelejahi masa lalu yang begitu nostalgic itu. Mari kembali ke acara di Ukhuwah itu. Berlanjut ke materi dari Pak Hendra, salah satu juventini kalsel yang memiliki jam terbang tinggi dalam dunia training2 semacam ini. Yah, hanya satu sayangnya, beliau Juventini, hehehe. Dan selepas Ashar, gw pun terlibat perbincangan serius dengan Bapak Fatwa Aji Lanang dari Amanah Grup terkait bisnis masa depan. Halah. Yah, cuma ngobrol biasa aja sih ‘coz naqib gw ternyata gak dateng ke nih acara, padahal ada hal penting yang pengen gw share ke dia. Tapi yah sudahlah. Kita berlanjut aja ke agenda berikutnya, buka puasa bersama FLP Banjarmasin.

Hmm, sebenarnya acara di Ukhuwah tuh sampe buka puasa bareng juga sih. Tapi dengan berbagai pertimbangan, gw memutuskan untuk hadir di bukbernya FLP. Dan memang selalu menarik menghadiri acara2 di forum ini. Jadi inget FLP Jogja. Yah, satu kata untuk forum yang satu ini, nostalgic! Sharing with Bang Shandi dari Media Kalimantan, dilanjutkan dengan tukar kado buku, dan ditutup dengan makan ayam. Alhamdulillah.

And finally, I’ve to go home now. Dari jam 9 pagi ampe jam 9 malem, setelah “keluyuran”, gw pun balik ke rumdin. Nonton Chelsea 0-0 lawan Stoke. Dan bersiap2 untuk menyambut hari Senin sedunia. Lalu tentang amal yaumi? Lagi gak pengen ngebahas hal ini dulu ’Jar. Someday aa ceritain deh . . .

Banjarmasin, 15 Agustus 2011
Menuju pertengahan kedua, harusnya lebih baik teman!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s