Hari Matahari*

22 Ramadhan. Senin. Fuih, baru sempet dievaluasi di hari rabu. Lawasnya. Hmm. Payah juga nih, tapi mau bagaimana lagi, biasanya kan H+1 baru evaluasi, tapi karena kemaren langsung ke Sudan, yah, jadinya baru sempet sekarang deh.

Nah, tentang hari Senin yang sudah berlalu. Cerita apaan yak? Payah juga nih, udah hampir lupa semuanya. Urusan kantor, masih itu2 aja. Urusan lain, sama aja. Tapi mungkin yang menarik baru dimulai sore-sore ampe malem. So, kita lompat aja langsung aja ke sore2 itu.

Sore yang pertama. Agak menjelang sore sih. Diminta Om Dwi untuk bagi2 parsel. Bagi2 ke bubuhan security dll di Bun Yamin II. Secara, pimpinan dan wakil kan tinggalnya disana. Yuhu. Senangnya bisa berbagi. Kemudian pas masih ada sisa satu, akhirnya kita kasih ke ibu2 tukang koran di perempatan gatsu. Wah, kali ini bener2 seneng bisa berbagi dengan sesame. Iya nih ‘Jar, kayaknya dulu pas masih bocah, aa suka ngerasa sedih and gmana gituh pas ngelihat ada tukang minta2 dll. Bener2 berempati gitu ‘Jar. Entah kenapa bener2 ngerasa ‘Jar. Tapi terus seiring berjalannya waktu, tiba2 aa koq gak terlalu sensitip lagi yah. Fuih, kayaknya udah mulai mengeras nih hati. Beku dan membatu. Astagfirullah. Semoga hati aa masih tetap dijaga Allah dalam kebaikan ‘Jar…

Dan sama Om Dwi aa malah diajak muter2 ke jalan tol, trikora, kelayan, dan sekitarnya. Mantab jaya teman! Luar binasa sekali memang Banjarmasin ini. Hadeh. Habis dari Banjarmasin kemana lagi yah? Malah kepikiran Makasar or Sulawesi nih, hohoho.

Lanjut ke sore yang kedua. Eh, hampir malem juga ding. Gw mutusin untuk balik naek sepeda, secara gw ditinggal duluan ama si Abdi. Madekipe tuh bocah. Tapi seru juga sih sepedaan sore-sore, sorangan, tapi tidak pakai sasirangan. Beli menu berbuka, kali ini es teller rasa strawberry, nasi ikan mas kremes dan keripik singkong buat nonton bola malamnya. Alhamdulillah. Sekali lagi harusnya gw bersyukur, ini semua sudah lebih dari cukup. Gw udah ada penghasilan yang lebih dari cukup. Ada kendaraan pribadi yang lebih dari cukup. Rumah tinggal yang lebih dari cukup. Dan semuanya itu sebenarnya sudah lebih dari cukup. Tapi emang dasar manusia kali yah? Selalu aja yang menjadi fokus utama sorotan adalah yang tidak kita miliki. Hadeh. Manusia banget nih ‘Jar.

Oiya, dan agenda terakhir malam ini yaitu menyaksikan kemenangan Indonesia atas Palestina 4-1. Alhamdulillah. Bravo Indonesia. Bravo juga Palestina. Dan tentu saja, bravo untuk Jakarta dan Banjarmasin. Hehehe.

Banjarmasin, 23 Ramadhan 1432 H
Hadeh, semoga belum basi >_<

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s