My Last Banjar…

26 Ramadhan. Hari Jumat, hari terakhir gw berada di tanah Banjar. Alhamdulillah, akhirnya turus2 yang gw goreskan setiap harinya di dinding penjara, telah genap jumlahnya. It’s time to free! Hahaha, udah kayak bebas dari eksekusi hukuman mata aja gw. Enggak2, gak nyampe sebegitunya lah. Masak ampe buat turus2 kemerdekaan gitu. Yah, alhamdulillah, akhirnya waktu gw untuk berbakti kepada ortu secara langsung tiba juga, itu yang paling gw syukuri hari, sekali lagi, alhamdulillah.

Jumat. 26 Agustus. Hari terakhir juga untuk menyelesaikan kewajiban bulanan. Menjaga kolektibilitas tidak sekedar menjaga ancama konsolidasi. Menjaga kolektibilitas tidak hanya menjaga nama baik dan harga diri institusi. Menjaga kolektibilitas adalah menjaga amanah seluruh pihak yang berkepentingan. Itu prinsip utamanya. Maka suasana akhir bulan memang selalu ramai, deg2an, cemas, panik, kalut, dan lain sebagainya. Dan akhir bulan ini suasanananya sangat berbeda teman. Yah, berita2 kepindahan itu cukup menggemparkan tidak hanya di lantai 3, namun utamanya adalah ray 6-69, hahaha, ntar gw ceritain deh kenapa.

Oiya, hari Jumat ini gw juga melihat kelahiran dua blog baru yang sangat menginspirasi. Halah. Tapi beneran deh, senang aja ngelihat blog2 baru bermunculan. Blog-nya bos gw yang sedang direnov total ama ybs, kayaknya ngambil fasilitas di BNIS BJS deh, hehehe, lalu yang kedua blog-nya anak Hukum 2005, temen seperjuangan gw laskar. Nambah lagi deh laskar blogger kita. Dan doa gw buat mereka berdua, semoga istiqomah dalam ngeblog =D

Fuih, maka Jumat itu sungguh sangat singkat buat gw. Gak kerasa. Semuanya berjalan sangat cepat. Hingga akhirnya tiba gw buat pamitan dengan rekan2 bojes semuanya. Yah, insyaallah gw baru masuk lagi tgl 20, jadi masih lama banget, makanya barelaannya sekarang. Semoga masih diberi kesempatan untuk kembali ke tanah borneo, secara, kan udah minum air borneo, hehehe.

Yah, singkat cerita, akhirnya tibalah gw di lounge Syamduddin Noor, masih barengan Pak Jose, the best OM, I ever meet. Menikmati buka pertama kalinya di sebuah lounge, mengenang kembali diskusi serius pertama gw dengan Big Bos di Banjar hampir empat bulan yang lalu. Fuih, semuanya sungguh menyenangkan. Maka nikmat Tuhan manalagi yang hendak kamu dustakan Panji…

Dan menikmati penerbangan malam pertama kalinya dengan Garuda Indonesia sungguh mengesankan. Menatap langit yang terang benderang. Subhanallah. Mantap jaya memang! Dapet seat paling paling belakang, pojok kiri, dekat jendela. Keren banget ‘Jar. Dan alhamdulillah banget akhirnya penerbangan itu berjalan normal, dapet nasi pula, alhamdulillah banget deh ‘Jar.

And finally, tiba juga di Soetta. Menikmati kesendirian menyusuri tiap sudut Soetta ternyata cukup menyenangkan, bahkan menyenangkan banget, lebih dari sekedar tafakur, gw mulai mengevaluasi semua yang udah berjalan, mengais sisa2 Ramadhan. Dan tentu saja yang paling menyenangkan adalah saat akhirnya mamah, papah, dan Bangkit dateng ngejemput, kemudian ketemu ama si Opik, teteh Endah, Agung dan Gusti. I just wanna say, I love u my familly, I love u ‘coz Allah, insyaallah.

Jakarta, 27 Ramadhan 1432 H
Ih, udah lama banget nyebut nih kota =D

4 thoughts on “My Last Banjar…

    • iya bos, lebaran yg menyenangkan =D
      tadinya mau tetep ngeblog, tp pas di kampung modem ama laptopnya gak nyambung T_T
      *lebaran ant gmn bos?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s