Last Tetra : Part I

Sabtu. 27 Ramadhan. Hari pertama gw menjalankan ibadah puasa di Jakarta. Hmm, terakhir kali puasa di Jakarta kayaknya tahun 2009 kemaren deh, itu pun hari2 terakhir. Tahun 2010 kemaren, puasa gw terbagi di dua kota terpisah, Surabaya dan Banjarmasin. Dan alhamdulillah, saat ini gw berkesempatan untuk menikmati Ramadhan bareng keluarga tercinta di Jakarta. Yupi! Seperti apa kisahnya, mari kita simak bersama-sama. Halah.

Sabtu. 27 Agustus. Edisi pertama adalah sahur, eh bukan. Qiyamul lail terlebih dahulu, semalem pas di pesawat tidak sempat taraweh. Jadinya tarawehnya di sepertiga malam terakhir deh. Hmm, ngantuk banget. Asli. Bener2 ngantuk gw. Jadi semalem itu ngobrol banyak ama bapak ‘Jar, jadi tidurnya pun malam banget, kayaknya udah berganti hari deh. Dan sahurnya pun tambah ngantuk. Tapi tetep maksain diri untuk sahur pertama bareng keluarga. Kentang goreng pedas, itu menu utamanya, yuhu! My favourite food banget nih ‘Jar, apalagi buatan mamah, huah! Gak over cook dan pedasnya pas. Master chief mode on.

Kemudian kembali Subuh pertama di Al Ikhlas. Subhanallah, rame banget ‘Jar, masih bershaf2 dia. Dan lagi, RW 5 sekarang bener2 hijau ‘Jar, kemaren aja terpilih mewakilik kecamatan makasar untuk program semacam ini. Keren banget deh ‘Jar. Go Green abiz!

Awalnya sih pengen jalan2 pagi gitu ‘Jar, tapi ngantuk banget aa, jadi pasca Subuh malah ketiduran pas baca Al Matsurat. Hadeh. Payah. Tapi untungnya, setelah bangun sekitar j8an, sisanya adalah kerja2 produktif, optimalisasi hari pertama. Mulai dari nguras bak mandi, fresh banget ‘Jar jadinya. Kemudian latihan mobil sama Bapak. Kita latihan di Bily Moon. Latihan ngegas dan belok2. Alhamdulillah udah lumayan bisa muterin tuh komplek beberapa kali. Hanya tinggal menyeimbangkan kopling dan gas pas di awal2, itu tantangnya, belum lagi maen koplingnya. Hmm, tapi latihan hari ini lumayan lah ‘Jar. Bagi seorang pemula dan amatir macam aa, kayaknya itu udah lumayan deh. Meski ternyata si Agung jauh lebih berbakat untuk urusan ini, hahaha. Begitu juga si Gusti, hadeh! Masak kalah gw ama adek2 gw. Yah, insyaallah satu minggu cukuplah. Garansi uang kembali klo belum bisa, begitu kata Bapak, halah!

Kemudian setelah latihan mobil bareng Bapak, Gusti dan Opick, agenda selanjutnya adalah bantuan mamah masak di dapur. Hehehe, terinspirasi oleh Agus Batik dari Banjarmasin nih ‘Jar, si runner up Master Chief Indonesi. Maka dapur siang hingga sore menjadi ajang untuk aa berkreasi, invention test hingga pressure test melawan si Opick, hahaha. Yah enggaklah. Hari ini hanya belajar motong2 wortel buat bakwan, motong2 cabe buat sambelnya, motong terong buat nanti dipedesin, dan yang paling pegel, ngegerus cabe. Sakti. Yah, satu kata untuk mamah ‘Jar. Sakti banget mamah. Jago banget masaknya. Asli, kayaknya seorang wanita emang harus bisa masak yah. Beneran deh, minimal dia bisa masak buat keluarganya nanti, bisa make pisau dengan baik dan benar, tahu bumbu2 dapur, dan mengenal benar masakan favorit anggota keluarganya. Hmm, bukan syarat mutlak sih, tapi klo gw pribadi emang lebih prefer masakan rumah daripada makanan di luar, karena apa, karena masakan rumah adalah masakan yang menjadi sumber energi utama bagi para anggota keluarganya untuk beraktivitas, bahkan untuk tumbuh dan berkembangnya. Dan mamah adalah koki terhebat di keluarga kita ‘Jar, karena beliau memasak dengan cinta…

Oke, dari galeri master chief kita beralih lagi ke blogging for a while. Kemudian berbuka dengan es buah dan cingcau, lalu main course-nya ada kentang goreng cabe hijau, bakwan goreng basah, terong merah, dan maicih level 10. Alhamdulillah, enak banget deh ‘Jar. Masakan rumah memang beda, and I love it!

The last, selepas berbuka, aa pun pamitan sama mamah dan bapak, juga dengan adek2 tercinta. Pamit mau itikaf di At Tin. Hmm, adek2 kita udah diajakin sih ‘Jar, tapi pada gak mau. Hiks2x. Padahal pengen banget itikaf barengan satu keluarga seperti yang lain. Yah, tapi mungkin belum saat ini ‘Jar. Ya Allah, semoga masih bisa bersua dengan Ramadhan tahun depan dan itikaf barengan satu keluarga. Semoga. Dan perjalanan ke At Tin seperti napak tilas sejarah buat aa ‘Jar. Asli, ini masjid gak bakal bisa gw lupain. At Tin. Meriah euy!!!

Yah, mulai dari menyusuri jalan raya jatiwaringin yang berarti menyusuri enam tahun petualangan aa di As Syafiiyah. Semua memori itu berputar tanpa henti. Asli, jaman SD dulu bener2 menyenangkan ‘Jar, tanpa perlu belajar aja udah pinter, dan masih belum merasakannya kerasnya kehidupan, hehehe, masih maen-maen dan maen. Kemudian beralih ke jalan raya pondok gede maka itu adalah masa peralihan 2003-2004 dimana At Tin dan IKRAR menjadi satu bagian yang tidak terpisahkan dalam tahun ketiga masa SMA gw. Subhanallah. Alhamdulillah. Allahu Akbar! Rame rasanya deh masa2 itu. Someday gw ceritain lagi deh sensasi saat itu, insyaallah.

Dan di malam ke 28 ini, aa pun bingung karena gak menemukan satu orang pun yang aa kenal di At Tin. Berpapasan sih dengan Mas Ari, operasionalnya At Tin yang dulu suka ngebantuin aa klo ada acara IKRAR di RSG. Tapi kayaknya beliau udah lupa, dan gak sempat juga aa bertegur sapa. Kemudian setelah taraweh 8 rakaat dan muter2 lantai 1 dan 2, aa ketemu deh sama sahabat2 lama, mulai dari para sesepuh di IKRAR, akh Hadi 39 dan akh Jaka 14, lalu rekan seperjuangan di 14, Tanto dan Ahmed. Hmm, tapi karena malem ini kita lagi itikaf, maka aa belum sempet ngobrol banyak sama mereka. Lagipula udah ngantuk banget nih, prepare buat QL and muhasabah nanti malam juga ‘Jar. Oke deh, mungkin itu dulu postingan perdana aa di Jakarta, eh kedua ding, langsung dari Masjid At Tin saya melaporkan =D

Selasar Masjid At Tin, 28 Ramadhan 1432 H
Satu kata ; NOSTALGIC!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s