Last Tetra : Part II

28 Agustus aka 28 Ramadhan. Itikaf pertama gw di At Tin setelah hampir beberapa tahun lamanya gw gak itikaf disana. Dan emang Subhanallah banget deh itikafnya. Qiyamul lail 8 rakaat, 2 rakaat 2 rakaat. Bacaan imamnya bagus, tidak terlalu panjang, tidak juga terlalu singkat. Setelah 4 rakaat, Imamnya pun memimpin sesi muhasabah. Ya Allah, udah lama banget aa gak bermunajat seperti ini ‘Jar. Di akhir2 Ramadhan akhirnya feel itu kembali aa dapat. Doa yang sederhana ‘Jar, semoga dikabulkan-Nya.

Maka setelah sepertiga malam terakhir itu begitu dekat, maka berlanjut dengan sahur. Tadinya gw ketemu ama dua sahabat lain, Pak Endu (hehehe, ketemu lagi pak disini) dan Nadhif Faidzun (Hukum UGM 2006, 14 juga). Tapi mereka berdua punya agenda sahur sendiri2, Pak Endu mo sahur di rumah, sedang Faidzun dapet paket sahur itikaf. Oiya, tadinya mo bareng ama Ahmed and Tanto, tapi keduanya setelah QL pun balik ke rumah masing2. Maka jadilah gw sahur sendirian di Masjid At Tin yang begitu besar dan megah ini. Hmm, enjoy aja sih meski tetep sendiri, keep ceria aja sih. Akhirnya gw beli aja Pop Mie and Aqua, terus nyari tempat yang PW deh. Hmm, mengingat kembali masa2 perjuangan gw waktu di At Tin ternyata sangat mengesankan dan menyenangkan. Klo dipikir2, how could be? Ya Allah, semoga hidayah ini masih bisa gw nikmati sampai akhir hayat gw nanti…

And after sahur, ada simaul quran juz 28 bersama. Subhanallah, bacaannya bagus dan hafal 100% plus tahsin. Meski terkantuk2 gw menyimaknya. Saat2 seperti ini yang sangat menyenangkan, saat sepertinya surga begitu dekat. Maka pengen banget gw bisa selalu dalam kondisi seperti ini. Gw yang jelas2 labil kondisinya jika ujian datang terlampau berat. Gw yang kayak begini keadaannya, Ya Allah, semoga khusnul khotimah, dipanggil-Nya saat gw sedang dekat dengan-Nya. Aamiin.

Hmm, selepas simaul, gw nyari lagi tempat yang PW buat nge-blog. Di dekat Pujasera At Tin, ternyata ada taman2 kecil yang ada meja dan kursinya. Maka PW banget udah pagi itu, menyelesaikan dua postingan, menikmati senandung ringan alam. Ya Allah, maka nikmat Tuhan manalagi yang hendak engkau dustakan Panji?

Dan selanjutnya adalah agenda silaturahim ke tiga rumah temen gw. Reza Ikhwan, Ahmad Fathi dan Ahmed. Tiga sahabat baik gw. Pertama kita ke tempatnya Muri di Gudang Air, sembari nonton acara di TV Kabel yang enggak biasanya. Kemudian ke tempatnya Fathi di Kramat Jati, masih bareng Faidzun dan masih tanpa suguhan dari tuan rumah. Halah. Nostalgia Izzam. Saat mengamuk di Papa Ronz, saat duel hebat dengan Kos2an Berbakat, saat ada salah seorang sahabat yang berubah sejenak, saat nekat maen bola malem2, ke Pantai Depok, dan mensyiarkan futsal dimana2, hadeh. Oiya, ketemu juga ama si Rusydi, anaknya Fathi sama si Ratna, hehehe, udah bisa salto2 nih dede bayi. Jago banget asli. Hahaha, gak ding, becanda2. Wah, udah jadi abi si Fathi, gak nyangka. Klo kayak gini mah, mending colek si Faidzun, hehehe.
Lalu setelahnya, kita pun berpisah dari tempatnya Fathi, gw ke tempat Ahmed, Faidzun balik ke Depok sedang Fathi tetap di rumahnya. Jyah. Oiya, di tempat Ahmed pun gw ngobrol banyak tentang 14 dan Rohisnya, tentang pekerjaan dan masa depan. Salut. Satu yang gw bangga dari dia adalah dia pengen naikin haji ibunya dulu, baru kemudian nabung buat dia nikah.

Subhanallah. Yah, makanya setiap gw ada kesempatan silaturahim kesini, pasti gw sempetin. Belajar banyak hal dari si Ahmed dan ibunya ‘Jar. Semoga dapet jodoh yg shalehah akh =D

And finally, go to home, tepat pas Adzan Maghrib berkumandang. Bawa oleh2 martabak telur and manis biar gak diomelin, hehehe. Lalu berbuka bersama keluarga tuk kali kedua, taraweh di Al Muqorabin, satu dari dua masjid yang melegenda saat taraweh masa kecil gw, selain Al Ikhlas atau ada bocah yang bilang, Al Mukabatman, hadeh. Yah, pas break ceramah setelah delapan rakaat, aa ama bapak balik, mo ke tempat Om Kus ‘Jar. Om Kus sakit stroke, tapi alhamdulillah sekarang udah agak mendingan. Dan meskipun sedang sakit, Om Kus tetap ceria dan seneng makan. Salut sama Om Kus, syafakallah Om, semoga lekas sembuh, semoga ini menjadi penggugur dosa2.

Fuih, selesai juga deh ‘Jar, jelang sore masih di Jakarta, siap2 buat mudik ke Kuningan. Hmm, ternyata selain saudara kandung, ada banyak juga saudara lain di daerah2 Kuningan, ada yg di Cirebon, tapi gak tahu tepatnya, ada yg di Kasturi, yg ini malah cuma sama2 karena blogger, ada juga yg di Kuningan manalagi gitu. Alhamdulillah deh ‘Jar, maka doa yang paling tepat saat ini adalah, semoga kita masih diberi kesempatan untuk bersua dengan Ramadhan tahun depan, dengan status yang telah terapdet. Aamiin.

Jakarta, 29 Ramadhan 1432 H
SEMANGAT~

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s