Last Tetra : Part IV

30 Ramadhan. Hari terakhir. Hmm, harusnya gw udah mengevaluasinya lusa, tapi karena satu dan lain hal, baru sempet sekarang ding, tapi gak masalah ‘Jar daripada tidak sama sekali. Oke, inilah hari terakhir Ramadhan gw, sekaligus mungkin mengevaluasi 30 hari yang telah lalu. Fuih, semoga bisa bersua dengan Ramadhan tahun depan.

30 Agustus. Posisi gw di Maleber, tanah kelahiran gw. Hari ini banyak dihabiskan di lapangan bolanya. Mulai dari menjelang siang sampai menjelang sore. Bukan maen bola teman. Panas2, puasa, jelas banget gak maen bola, tapi seperti yang gw targetkan dalam liburan kali ini, gw harus bisa bawa mobil, maka selagi ada kesempatan, mari kita berlatih tiap hari dan minum milo. Hadeh.

Masih bersama pelatih nomor satu sedunia, bokap gw. Gw muter2 dari Maleber ke arah Luragung, tapi gw lupa apa nama desanya itu, terus muter sampe ke patung kuda Kutaraja, dan balik lagi ke Maleber. Begitu terus berkali-kali. Yah, gak nyampe sampe tujuh kali sih. Tapi cukup lumayanlah. Kemudian untuk melatih gas awal, akhirnya gw berlanjut ke lapangan. Sendiri juga bisa, yah si Bangkit ama Gusti aja bisa ‘Jar. Hmm, insyaallah bisalah.

Lalu akhirnya sampai menjelang Ashar gw pun balik ke rumah. Sisanya ngapain lagi yah? Kayaknya di rumah aja deh. Baca2 Novel-2, tetep menjaga target tilawah satu juz perhari, dan tidak almatsuratan (haduh, ketelingsut dimana yah?).

And finally, tiba lah buka bersama di Desa Maleber. Alhamdulillah. Takbiran. Tapi kali ini gak ikut takbiran di mushola deket rumah. Malah ngobrol2 ama si Ian and temennya. Hahaha, gw lupa siapa nama temennya itu siapa, tapi dianya kenal ama gw. Yah, jadul banget ‘Jar, Ian yang dulu temen sepermainan kita di jaman bocah, barengan Ujang dan Ajis, juga sama saudara kita Si Sandra n Meksi. Wah, masa lalu banget deh pokoknya. Bener2 masa lalu. Maka untuk mengenang masa lalu yang begitu mengesankan, jadilah kita mesen satu jadwal pertandingan di Futsal Garawangi, tapi belum tahu deh dapet lapangannya apa enggak.

Fuih, Ramadhan berakhir. Sedih banget ‘Jar. Belum optimal. Belum bisa khatam minimal 2 juz. Belum bermunajat 101%. Dan masih banyak yang belum aa lakukan di Ramadhan kali ini. Ya Allah, semoga masih bisa bersua dengan Ramadhan tahun depan, dengan status yang sudah terapdet, aamiin…

Maleber, 2 Syawal 1432 H
Sedih ‘Jar saat Ramadhan berlalu…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s