Jakarta-Jogja-Semarang Part III

Semarang. Itulah destination terakhir backpacker-an gw. Ibukota Jawa Tengah ini memang termasuk dekat dari Jogja. Gw pun udah pernah dua kali singgah ke kota ini. Pertama medio Agustus 2009, saat menunggu wisuda, bersama dengan Robi, Mujib dan Iqbal, gw backpacker-an kesini. Kemudian medio Oktober-November 2009 (gw lupa tepatnya), saat diminta ngisi acara DKC di Kel.Studi Fak. MIPA Undip, klo gak salah namanya RIC. And now, Agustus 2011, sekitar dua tahun kemudian, gw berkesempatan untuk napak tilas ke Semarang lagi, menghadiri nikahannya Fikri dan Mb Dina, dua kolega gw di MITI Mahasiswa.

Yups. Masih bersama rombongan anak2 MITI, Andrie Javs sang presiden, Eki Kadept. HRD, Yoga JnK, Anggi JnK, Ega RI dan Riska JnK. Jadilah kami bertujuh berangkat pagi2 sekali, menjelang Subuh, karena ingin mengejar akad yang berlangsung j8 pagi. Dari Minomartani Concat (rumahnya Yoga), kita ke tempatnya Niva di Karangwuni tuk ngejemput si Ega dan Riska. Kemudian dari sana, kita langsung meluncur menuju Semarang melalui Jalan Magelang. Subhanallah. Mantap jaya emang nih jalan. Mengingatkan gw akan masa lalu yang cukup menyenangkan saat masih kuliah dulu. Yah, seru aja deh jalan2 yang gw lalui di Jalan Magelang ini.

Dan singkat kata, tibalah gw di Semarang. Yah, kali ini gak ada lagu khas Semarang seperti Jogja-nya Katon. Inilah Semarang. Kota yang terkenal dengan Lumpia-nya. Undip-nya. Lawang Sewu-nya. Bandeng-nya. Dan PSIS-nya. Tapi klo untuk sarapan pagi, karena gak mungkin nyarap lumpia dan bandeng, jadilah kita sarapan sama Soto Semarang. Alhamdulillah, menyegarkan. Hangat. Perkedelnya enak. Kuahnya pas. Bagus untuk sarapan karena harganya pun cukup bersahabat bagi kita =D

Lalu setelah pemanasan dengan soto semarang (hmm, baru denger gw soto semarang), kita pun langsung meluncur ke TKP. Berbekal peta dari Dora the explorer, akhirnya ketemu deh lokasinya. Hore2-Hore2. Alhamdulillah. Kemudian menunggu barang sejenak mempelai ikhwan hadir. Yups. Ada hal menarik yg gw temui disini, senandung yang diputar adalah lagu2 pop plus nasyid yang menggambarkan suasana akad nikah. Hahaha, sangat moderat! Klo kemaren di akad yang lain, suasanannya sangat tradisional jawa, kali ini gw menemukan hal yang beda. Hmm, bisa dijadikan bahan pertimbangannya nih untuk kedepannya nanti.

Oiya, singkat cerita, akad nikah pun berlangsung lancar. Barutahu gw yang mana yang namanya Mb Dina, hahaha, parah! Dan doa gw untuk akh Fikri juga Mb Dina, barakallahulakuma wa barakallahu alaikuma wa jamaa bainakuma fii khair =D

Disana pun kita ketemuan sama anak2 DKC Undip, ketemu sama anak2 MITI yang laen, dan ketemu ama makanan khas resepsi, hehehe. Dan dimana ada pertemuan, pasti ada perpisahan, akhirnya berpisahlah kita dengan kedua mempelai. Langsung menuju agenda berikutnya, nyari oleh2 khas Semarang dan jalan2 ke Lawang Sewu (lagi), masih bersama anak2 MITI yang ternyata juga caur (Andrie, Eki, Yoga, Anggi, Ega dan Riska).

Pertama hunting oleh2 khas Semarang, Bandeng Juwana. Kedua, Lawang Sewu. Hmm, bagusnya sih diposting poto2nya nih, karena no picture is hoax, hahaha. Tapi lain waktu aja deh. Lagi males posting2 poto gw. Menceritakan hal yang menarik. Oiya! Ada satu hal menarik untuk diceritakan. Hahaha, hampir lupa gw menceritakan kejadian maha penting di masjid agung semarang yang ada alun2nya. Jadi ceritanya begini. Setelah Dzuhur, gw ama Yoga tertarik untuk beli es dawet ayu disana. Gerobaknya ijo, ada tulisan Dawet Ayu Banjarnegara. Yg beli pun banyak. Minum di gelas. Hijaunya dawet, coklatnya gula. Beuh! Menyegarkan banget bos. Dan mesenlah gw dua gelas ke ibunya, “Bu, mesen dua yah”

Jeng2x. Inilah yang kemudian mengejutkan gw, ibunya malah ngambil es kelapa dari kotak besar trus ditambahin sirup merah. Ooo. Dawet model baru kali yah. Shock. Jelas gw shock. Akhirnya gw diam aja. Mencoba menikmati dawet ayu model baru. Dan kemudian gelas kedua buat si Yoga pun disiapkan ibunya. Lho, koq podo wae dab! Gw ngasih tw Yoga, mencoba menyadarkannya, there is chance to change. Tapi terlambat, Yoga jauh lebih shock dari gw. Dia pun pasrah menerima dawet ayu rasa es kelapa. Subhanallah. Gw gak tahu salah siapa. Tapi yang jelas, kejadian di masjid agung ini adalah shock kedua gw dalam edisi backpaker-an ini, setelah kemaren terjadi insiden di tempat nyuci mobil.

Yah, anak2 yang laen pun tertawa puas. Eki, Andre, Anggi, Ega dan Riska seneng banget kayaknya ngeliat nasib gw ama si Yoga. Cukup tahu aja gw. Maka pas di Bandeng Juwana ada yang jual dawet ayu beneran, gw pun beli. Untuk menghilangkan trauma. Biar gak shock. Yah, pelajaran moral kesekian, hati2 klo belanja. Oiya, ada lagi yang jadi sorotan pas kita mau belanja. Kali ini si Andri yg mo beli eskrim, tp karena ada intervensi dari Ega klo sebaiknya jgn beli Walls, Andri pun gak jadi. Hohoho. Begitu juga nasib gw. Pas mau beli Orange Pulp, gw pun gak jadi, malah si Yoga yang belum sadar, tetap membeli Orange Pulp (hahaha, kayaknya dia masih shock dawet ayu deh). Yah, kali ini salut ama si Ega yang bener2 menjaga belanjaannya. Keren2 bos.

Well, acara di Lawang Sewu pun berjalan lancar. Tes salimul aqidah lulus. Laiyalah, emang kita bocah yg takut sama yg begituan. Klo kita gak ganggu, yah gak mungkin juga diganggu kali. Lalu dari Lawang Sewu, si Anggi pulang sendiri karena rutenya dia ke Jogja. Titi dije ya akh. And perjalanan pulang kali ini akhirnya diisi dengan diskusi kejamaahan oleh Eki sebagai moderator. Macam sedang mentaqwim aja tuh bocah. Hahaha. Tapi cukup membuat kita gak ngantuk dan nemenin Andrie Javs selaku driver saat itu. Tapi setelah kita pitstop di pombensin di Tegal yg punya WC terbesih MURI, kita gak bisa membohongi mata, ngantuk banget dab!

Dan alhamdulillah, bangun2 gw udah di Jakarta. Subuhan di Salemba lagi. Lalu melepas Andrie, nge-drop Yoga di kosnya, nganter Ega dan Riska ke St.Cikini, kemudian dianterin Eki balik ke rumah deh. Alhamdulillah. Akhirnya sampai juga. Fuih, semoga bermanfaat deh perjalanan kali ini, karena apa? karena silaturahim tidak akan pernah memutuskan ukhuwah teman =D

Jakarta, 14 September 2011
lebih dari jalan2 ^_^

8 thoughts on “Jakarta-Jogja-Semarang Part III

  1. hihi.. seumur2 di semarang belum pernah main ke lawang sewu malem2. hehe… paling cuma mampir lewat doang. :P

    ada fotonya ga, kak? lawang sewu skrg kan bangunannya baruuu… keren sih, jadi kesan angkernya ilang dikit, hehe

    • oiya, ke lawang sewu serunya emang malem2 bos…
      ntar episode yg ke3 malem2 aja deh kesananya =D
      *foto2nya mah ada bos, tp males banget postingnya…

  2. Pertama, aye numpang ketawa lagi, Kak soal es dawet..Huahahaha…*hap!*

    Kedua, plis deh, Kak! Kakak gak gahol banjet..*ngomongnya pake gaya Fitrop*
    Lagu khas soal Semarang tuh ini nih: http://www.youtube.com/watch?v=NVA9tFeabpo

    #Haha XD

    Ketiga, saya gak pernah intervensi..
    tadinya saya yang ngajakin beli es krim, karena gak ada yang saya mau..akhirnya malah kak andrie yang ikut2an gak jadi. So, siapa yang intervensi :P

    Keempat, yang tidurnya paling bablas pasca dari Tegal kayaknya cuma kakak deh ya.. *sarkas bin frontal*
    Saya masih bangun makan bakpia, dengerin Kak Andrie setel lagu Coldplay, lihat kemacetan jalan2 Cikampek, senyam-senyum ama Riska, nontonin Kak Andrie kebut2an kayak sepupu aye, dan kak Eki pun turut bangun juga..Haha.
    #ngik

    • hahaha, puas banget kayaknya nih bocah ama dawet ayu khas semarang =P

      klo lagu khas semarang, walaupun udah aye stel, tetep aja kagak dong, masih kerenan Jogja-nya Katon =D

      klo eskrim, no comment dah, hohoho…

      nah, klo soal have a rest from Tegal, prinsip sy hanya satu jika memang sudah mengantuk, istirahat ^_^
      *benar2 navigator perjalanan yang tidak direkomendasikan, hehehe

      • Belajar dari Kak Pikri kak, yang meskipun kagak jago nyetir dia adalah navigator yang cukup bisa diandalkan..

        Sayangnya prinsip itu sebaiknya gak berlaku untuk seorang navigator ya…

        Yah, selera & wawasan musik kakak emang cuma sampe disitu2 aja sih..
        Wajar kagak ‘dong’..
        *sarkas* :P

  3. Waa… Keren-keren… Sampe detail banget ye nulisnya ka! =)

    Sumpah ya, gw yg tetep kekeuh belanja es krim walls buavita edisi stroberi sm mango pulpy berasa berdosa setelah memakannya… Alhasil itu kali ya yang buat batuk2 belum kelar juga huks… Tobat-tobat dah =)
    Tengkyu buat ega yg udh cerewet ingetin kita…wkwk…

    Plus pembahasan yang dimoderatori sm ka eki gak di publish juga ka ^^ klo menurut saya itu adegan paling berkesan… Hehe…

    Semangat semuanya! Perjalanan selalu membawa pembelajaran… Foto2nya ada di blog saya loh ka =)

    • hahaha…
      perjalanan yg aneh dab! tp insyaallah ada banyak hikmah, tp emang blum bisa sy ceritain semuanya, termasuk diskusi ala si Eki yg out of the record =D

      *oiya, foto2nya! insyaallah silaturahim kesana deh tp tanpa comment klo ant makenya MP, hehehe ^_^

      • Di MP aye juga ada foto2 di sana..*promo*

        Tapi satu hal, Kak Eki kalo ngajakin diskusi tuh ya..
        Yang atu beloman kelar dibahas..eh, udah loncat ke yang laen..set dah! Gak anak KSM banjet.. :P

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s