Great Thursday!

Hari ini Kamis. Gw memutuskan untuk puasa kembali. Alhamdulillah nyawal 6 hari udah selesai, berarti niat puasa hari ini adalah puasa Senin-Kamis. Sesekali pengen juga sih puasa tengah bulan. 3 hari di pertengahan bulan, 13-14-15 bulan hijriyah, yaumil bidh. Tapi belum terbiasa gw. Puasa Daud, gw pernah nyoba sebulan, klo gak salah Mei 2007. Tapi gak sanggup gw. Yah, untuk mengendalikan hawa nafsu dan juga karena udah biasa, refleks aja jadinya tuk puasa Senin-Kamis, meskipun kelupaan atau malas untuk Sahur. Yups! Insyaallah baik juga untuk kesehatan fisik-jasmani, juga kantong, hehehe.

Masih di hari Kamis. Gw juga udah niatin untuk ngurus pajak motor Satria gw dan Satrianya si Agung. Samsat Jaktim, disanalah lokasinya. Pengennya sih pagi2 banget, tapi masih ngantuk gw, jadilah akhirnya agak siangan gw kesananya. Yah, selepas Duha, selepas doa yang udah sungguh-sungguh kembali. Fuih, udah gak ada yang bisa aa harapin ‘Jar. Allah. Yah, masih ada Allah ‘Jar. Aa yakin Dia akan membukakan jalan buntu ini. Maka tugas aa hanya tinggal berdoa ‘Jar. Lebih mendekatkan diri lagi kepada-Nya, dan menjauhi segala larangan-Nya. Sisanya, pasrah aja udah ‘Jar, mau bagaimana lagi, hanya tinggal Allah yang bisa membulak-balikan hati manusia. Kun fayakun. Dia berkata jadi, maka jadilah. Mudah, urusan ini teramat mudah bagi-Nya ‘Jar. Maka aa hanya bisa memohon dengan sangat, meminta dengan sangat, berharap dengan sangat, agar dimudahkan segala urusan dan diberikan yang terbaik. Aamiin.

Balik lagi ke Samsat. Kali ini bayar dua pajak motor. Nyampe sana langsung ada yang menawarkan jasanya. Hmm, tapi terimakasih ‘Bu, klo urusan ini mah masih bisa gw handle sendiri. Pertama pergi ke tukang potokopian untuk kemudian dipotokopi BKKB, KTP dan STNK. Lalu isi formulir kemudian serahkan ke loket pendaftaran. Sembari nunggu nomor antrian, nyicil target tilawah sejuz. Lalu setelah dapet berapa pajak yang harus dibayarkan, gw ngantri lagi tuk pajak motor yang satunya, sembari nyicil target tilawah sejuz lagi. Yah, klo gak kayak gini, bisa gak dapet sejuz sehari gw. Ini aja masih sebatas tilawah sih, belum plus tahsin 100% dan memahami kandungan maknanya. Masih jauh gw klo dibandingin sama temen2 seangkatan gw, bahkan adek2 kelas gw yang interaksinya dengan Al Quran jauh lebih intens. Malu gw klo dibandingin sama mereka. Astagfirullah. Kemudian setelah akhirnya nomor antrian yang kedua itu dipanggil, tahulah gw berapa jumlah pajak yg harus dibayarkan. Lalu kembali nyicil lagi sembari nunggu dipanggil.

Nunggu agak lama. Hening. Mulai bingung. Panik. Gelisah. Bacaan udah mulai gak khusuk. Koq gw gak dipanggil-panggil yah. Gw hanya denger suara nomor antrian. Suara yg memanggil orang2 yang STNK-nya udah beres, yg belum lengkap dokumennya, dan suara yang mengingatkan bahwa ada dua loket pembayaran pajak. Dung-dung-dung-dung! Gw baru sadar. Dasar dodol! Yah jelas gak bakal dipanggil atuh, lah wong gw belum bayar pajaknya. Hadeh!! Poho geuning euy!! Bego banget gw. Halah. Kenapa juga koq jadi oon gini yah. Tulalit. Fuih, langsung aja gw ke loket pembayaran tersebut. Terus gw lihat juga ada yang minta tolong agar prosesnya dipercepat, ngasih 5000 perak. Ooo. Klo 5000 aja bisa lebih cepat, gimana klo ngasih 10000 perak yah? Oiya, klo niatnya ngasih sebagai upah jasa sudah membantu agar lebih cepat dan ikhlas, jatuhnya nyuap gak yah? Merugikan diri sendiri? Kayaknya enggak, kan udah ikhlas. Merugikan orang lain yang udah ngantri lebih dulu karena mendahulukan punya kita yang bayar lebih. Hmm, bingung. Ada yang punya pendapat? Monggo dishare dimari yah =D

Oke, singkat kata selesai urusan pajak ini. Habis gak nyampe 500 ribu. Tapi tahun depan Satria gw harus perpanjang STNK. Dan jelas urusan ini akan jauh lebih rumit. Fuih. Lalu dari Samsat, gw memutuskan ‘tuk Dzuhur di Al Muqarabin, Komplek TNI AU. Masjidnya enak. Gede. Adem dan terbuka. Kayak maskam gitu deh. Dan gw emang sengaja Dzuhur disini karena mau sekalian beresin target tilawah, sekalian nanti langsung jemput mamah, dan rebahan barang sebentar sambil merenungi nasib. Halah. Yah, siang yang cukup panas sebenarnya. Apalagi saum dan ngeliat banyak banget yg jualan es. Hadeh! Mupeng banget gw!! Tapi karena ntar ada agenda buka bareng kader banker tetangga, kita tahan dulu tuh ke-mupeng-an yang ada.

Singkat kata, urusan gw jemput mamah pun selesai. Leyeh2 di rumah barang sejenak. Nyuci baju. Lalu jemput si teteh Endah di 71. Kemudiang nge-blog barang sejenak, dan jam 5 lewat, gw pun cabut menuju TKP buat bukber kali ini, Sarinah Plaza.

Nah, inilah agenda terakhir gw yang cukup menarik. Flashback masa2 training gw waktu di LPN BNI, dekat stasiun kota, kota tua. Masa2 yang cukup menyenangkan kala di BNI Banking School alias ODP batch XII aka Ocean Twelve. Menyusuri jalan2 yang sama. Halim. Otista. Kampung melayu. Salemba. Senin. Tugu tani. Kedubes amerika. Kereta kuda. Tapi gw ambil yg kearah HI, bukan ke kota. Yups. Tujuannya adalah Sarinah Plaza. Hadeh. Nongkrong2 lagi deh di Mall. Bismillah, balik ke niat awal, silaturahim. Kopdar juga, karena gw belum pernah ketemu juga ama nih orang sebelumnya. Share ttg perbankan syariah, dan buka puasa bareng tentu saja.

Sebenarnya lupa2 inget sih ama Sarinah Plaza. Cuma setahu gw gak terlalu jauh dari kereta kuda. Kiri jalan deh pokoknya. Dulu kayaknya pernah nyobain makan Bakmi GM ama anak2 Ocean Twelve, trus karaokean bareng klo gak salah. Pernah juga makan di Burger King saat perpisahan kelas BCM Syariah 2010. Huah!! I really miss these moments. Dan karena sekarang gw sendiri, maka muter2 gw dibuatnya. Bingung parkirnya. Basah2 dikit karena gerimis. Bingung ama tata letak Sarinah Plaza itu sendiri. Cemas udah adzan apa belum. Muter2 nyari mushola sebelah mana. Dan kagak tahu PH-nya Sarinah Plaza ada dimana. Hadeh. Aya2 wae dah.

Yah, sebenarnya aya2 wae juga sih agenda bukber kali ini. Semuanya emang berawal dari perkenalan yang membingungkan dengan salah seorang anak MES dan FOSSEI jamannya Uda Angga. Nama di YM and FB-nya adalah wahyu-wahyu atau wahyu damar. Kayaknya sih kader, dan sebagaimana kader yang berasal atau menempuh kuliah di jabodetabek, pastilah dia caur bin dodol. Nah, kebetulan skrg beliau gawe di BRIS, as secretary of direktur bisnis (klo gak salah). Kebetulan juga gw lagi di Jakarta, dan kebetulan pas lagi OL, nih orang nagih gw tuk traktiran. Hadeh. Aneh kan orangnya. Tapi yowislah, gw mau tahu gmna sih BRIS itu, lumayan brainstorming dengan BNIS. Akhirnya disepakatilah PH @ Sarinah Plaza sebagai tempat janjian, bada maghrib tepatnya, dan dia gw minta ngajak temennya.

Yups, setibanya gw di PH, hmm, kayaknya koq wah banget yah tempatnya. Entah kenapa gak terlalu senang sama kemewahan seperti ini, bukan karena zuhud2 banget sih, tapi karena mahal kali yak? Wkwkw. Enggak2, karena enggak biasa aja bos. Secara, keluarga gw adalah keluarga sederhana, menengah ke bawah. Dan kuliah gw lima tahun di Jogja jelas ngajarin gw tuk hidup prihatin, atau dengan kata lain biasa2 aja. Maka nongkrong2 and kongkow2 semacam ini yah baru mulai ada dalam kehidupan gw yah pas training ODP barengan Ocean Twelve. Eh, tapi klo di Banjarmasin kadang2 gw juga ke DM ding. Ke Gramed-nya, XXI-nya and foodcourtnya, hehehe. Gak sering sih, hanya sesekali, klo ada film bagus and klo udah BT banget ama urusan kantor.

Oke, balik lagi ke PH. Nyampe sana gw memutuskan untuk langsung masuk ke dalem dan ambil seat di dalem, bagian tengah. Yah, secara gw gak tahu yang mana orangnya. Mesen minuman dulu aja. Sampe akhirnya dia sms gw :

“Aq pake blazer item. Jilbab ungu…(kek pegawai muamalat)… wakakak”

Hahaha, tetep aja gw gak tahu. Gw sms aja klo gw udah di dalem, pake jaket coklat and tas punggung. Eh, tuh anak malah nelpon gw and nanya dimana posisi gw karena dia juga udah di dalem, dan sembari nelpon tolah-toleh, eh tuh orang ternyata di sebelah kiri gw. Hadeh. Dodol banget dah. Yah, akhirnya ngambil seat dia yang di pojok, mesen makanan yang masih asing menurut gw, dan nunggu temennya dateng. Cerita ttg kenapa akhirnya bisa di BRIS. Melanjutkan amanah teman, subhanallah, ceritanya keren bos! Terus tentang produk beli gadai. Wah, ada juga yah, baru tahu gw. Beda lagi sama KLM. Hmm, ternyata begini toh BRIS. Klo BNIS, griya kita adalah produk unggulannya. Semoga saling sinergis aja dah mengembangkan ekonomi syariah di Indonesia.

Oiya, lalu datanglah temannya si Wahyu Damar. Namanya si Pritta klo gak salah. Mualaf ekonomi islam klo kata si Wahyu Damar. Hahaha. Dulu kayaknya di tresurinya Niaga, tapi sekarang di Batasa Capital. Wah, pengetahuan baru lagi nih ttg hal2 seperti ini. Jadi inget treasury and dealing roomnya BNI. Hohoho, keren banget dab!

Yah, jadi tahu juga klo jadi orang2 elit di Jakarta ternyata gak mudah. Tapi si Wahyu Damar hebat juga bos. Kader yang maennya sama eksmud. Gayanya aja udah kayak eksmud banget, tapi tetep ngikwah. Keren2. Salute aja sih, karena jelas beda yah antara ikhwan dan akhwat di dunia kerja seperti ini. Dan mungkin karena jadi sekretaris direktur makanya mau gak mau harus paham lika-liku kemewahan seperti ini. Yah, klo gw pribadi sih amat sangat tidak terbiasa dengan kemewahan semacam ini, gak tahu deh apa karena zuhud atau pelit. Gw masih logika perlu apa enggak sih klo mau belanja2. Gw juga ngerasa cukup aja koq dari semua yang udah gw dapet. Hmm, tapi Jakarta and Banjarmasin, kayaknya emang gak bisa disamaain deh.

Yups. Silaturahim yang mengesankan. Ternyata kehidupan di Jakarta beda yah ama di Banjarmasin. Jadi banker pun seharusnya agak sedikit beda. Hmm, tapi mari kita sesuaikan saja dengan porsinya. Bukankah segala sesuatu yang berlebihan itu tidak baik? Maka mari kita luruskan lagi niat kita bekerja adalah ibadah, dan niat ibadah kita haruslah ikhlas. Insyaallah membawa berkah =D

Jakarta, 15 September 2011
Pandai2 kita bersyukur yuk ^_^

6 thoughts on “Great Thursday!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s