The Voel : My Legend

Bismillah. Klo Ikal punya Laskar Pelangi, Toto Chan punya Guru Kobayashi, dan Alif punyaNegeri Lima Menara, gw pun sebenarnya punya cerita yang gak kalah melegendanya dengan kisah per-sekolah-an mereka itu. Yup2! My true story when I study at 80 Junior High School aka The Voel (delapan puluh). Here we are :

  1. Kelas Unggulan

Pas jaman SMP tanpa perlu belajar keras pun udah bisa masuk 10 besar di kelas. Mulai dari kelas 1-2, 2-4 sampai akhirnya masuk kelas unggulan, 3-4. Hmm, emang gak pernah rangking 1 sih selama gw di The Voel, tapi bersekolah di sana sangat menyenangkan, karena gw termasuk golongan yang diperhitungkan secara akademis, hehehe. Dan satu hal yang agak disayangkan saat akhirnya gw ada di kelas 3-4, prestasi akademik kelas ternyata tidak berbanding lurus dengan prestasi di lapangan hijau. Kelas gw termasuk team papan bawah, karena gw seorang diri sejago apa pun jelas gak ada artinya klo maen sebelas lawan sebelas. Kazuhiro Hiramatsu aja minimal butuh Kenji di bawah mistar dan Toshi di lini depan ^_^

  1. Tawuran

Pas SMP pun gw pernah ikut tawuran. Kejadiannya waktu masih kelas satu. Sabtu sore sepulang dari sekolah. Yah, secara, The Voel itu pada masanya emang suka tawuran. Dan enggak tanggung2, kita nyerang sekolah lawan teman! Dari Halim PK, kita rombongan pada nongkrong di Pangkalan. Disana pun biasanya sudah ada tuan rumah yang siap menjamu kita, STIL aka Seratus Tiga Lima. Yah, walaupun gw gak berada di garda terdepan yang nyelonin lawan, pengalaman tawuran sabtu sore itu sudah sangat mengerikan. Apalagi pas akhirnya polisi berpakaian preman mulai datang, ngejar dan nangkepin bocah2 ababil, kita semua langsung lari tunggang langgang. Dan semenjak itulah gw gak mau lagi ikut tawuran. Takut ketangkep polisi, hehehe.

  1. Jatuh Cintrong

Pas SMP pun pernah juga merasakan yang namanya jatuh cinta. Hahaha, tapi gak penting juga sih jatuh cinta jaman SMP. Bener2 cinta monyet. Cuma sebatas rasa suka gak jelas gitu deh. Pas kelas satu. Pas kelas dua. Pas kelas tiga. Parameternya sederhana. Karena tuh cewek cakep, baik dan pinter. Itu aja sih. Tapi untungnya meskipun gw cowok, gw gak pernah mengungkapkan tuh perasaan. Yah, mungkin karena waktu itu bener2 masih bocah kali yak. Dan pas-nya masih bocah itu, gw berada di kelas unggulan yang orientasinya lebih kepada akademik. Di samping aktivitas lain yang buat gw lebih menarik dari sekedar pacaran, sepak bola =D

  1. Guru Favorit

Pas SMP, guru favorit gw adalah Pak Zaenal Arifin, guru agama dan wali kelas gw pas kelas satu. Simpel aja alasannya, gurunya baik dan asik, guru agama pula. Dan gw juga akhirnya baru tahu klo adek2 gw nantinya, Gusti Arohman, Sri Endah Lestari dan Bangkit Arohman pada akhirnya juga menjadi murid dari Pak Zaenal. Hmm, semoga ilmu dari bapaknya menjadi amal jariah yang mengantarkan beliau ke Jannah-Nya. Aamiin.

  1. Persahabatan

Pas SMP, maka persahabatan gw adalah persahabatan anak muda Jakarta pada umumya (sebenarnya pengen banget gw dramatisir lagi, hahaha). Pas kelas satu, maka kita berangkat barengan satu genk. Rombongan tersebut berkisar antara 5-15 orang. Genk yang aneh memang. Karena ternyata kita rumahnya gak begitu berjauhan. Maka jadilah paginya kita maen bola dulu, maen gundu dulu, maen kartu dulu, dll. Baru menjelang siang kita berangkat sekolah dengan menumpang mobil pribadi alias nebeng. Lewat belakang, jalan kampung, jembatan dan terowongan, lalu tembus ke Halim. Lewat depan, naek 54, turun di Provost n nebeng lagi. Begitu juga pulangnya. Ato kemudian kita naek sepeda barengan. Yah, tahun pertama memang masih solid, tapi tahun kedua karena ada yang masuk siang dan pagi, dan saya juga sudah mulai SO (Study Oriented) serta lebih seneng bawa sepeda sendiri, maka agak sedikit renggang nih persahabatan. Ah, miss u all guys : Doni, Alam, Ihsan, Fajar, Deni, Fadli, Topik, Yuda, Roni, Riska, Biki, Dedi dan semuanya. I love u all ‘coz Allah.

Hmm, mungkin itulah lima point yang pengen gw share ttg masa SMP gw. Maka diakhir kesempatan ini, PR tersebut akan saya forward ke :

  1. Abe Naro Putra, pelajar Jepang
  2. Hafidh Muftisany, pelajar Jogja
  3. Zian, pelajar Banjar
  4. Gusti, pelajar Bandung

Mohon untuk dikerjakan yak, dan gak boleh nyontek ^_^

19 thoughts on “The Voel : My Legend

  1. paling suka deh baca kisah jadoel nya orang2, hehehe. memorable, yang pasti jadi kenangan sepanjang jalan *hyaaaa lah!, ga mungkin balik lagi ke jaman itu kan ya ^^.

    hm, kurang dapet “emosi” nya kisanak… cm cerita aja (hayaaaa… bisa2nya aku mencela panji yak :(), coba rada diramatisir dikit!hehehehe, tapi tak apa lah kisanak, blog bukan (sekedar) tempat curhat, bukan begitu?

    • wah, ada bos gw waktu di komsat..
      piye kabare bos?
      *hmm, betul2, emang kurang gw dramatisir nih postingan, soalnya klo gw dramatisir butuh waktu ekstra n perenungan yg mendalam bos, hehehe*

      ~karena blog bukan sekedar curhat, tp curcol~

  2. Gw jg the-Voel nieh !
    angkatan 2003 – 2006 ..
    klz 1-10 , 2-1 , 3-6 . . . hahaha
    mang sedikit lucu klo ingat kisah
    klasik . . . xD

  3. Wahyu itu temen seangkatan lo lah cuy , dya tmen msa kecil gw dlu ..
    pas gw bru masuk smp , dya udh klz 3 ..
    gw msuk smp 2003 klo ga salah :D

  4. nama lengkap’y , gw lupa tuh .. hehe
    yg jelaz dya anak pangkalan jati I trus
    gw dnger” , dya kuliah di asafiah (bener ga sih tulisan asafiah ?) hehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s