antara halaqoh dan amanah

inikah liqo itu?

inikah liqo itu?

Ahad itu gw dapet telepon dari seseorang. Yah, seseorang yg sama sekali gw gak kenal. Tapi baru sepatah dua patah kata, gw langsung paham, klo ini terkait erat dengan amanah mtr gw. Hmm, baru kali ini perihal semacam ini gw hadapi. Tapi yah, nyantai aja kali, intinya adalah, tenang. Calm down.

“Af1 pak, saya Kiki (bukan nama sebenarnya). Maaf klo mengganggu?”

“Oh, enggak koq (waduh, padahal waktu gw nerima telpon itu, gw masih berusaha keras mengumpulkan roh gw, alias baru aja pulang dari negeri mimpi)

“Ant MR-nya Egi (bukan nama sebenarnya juga) kan ‘Pak? Sy mo nanya perihal amanah Egi di Sekolah and bla3x…”

Oh, gw baru paham. Si Kiki minta pertimbangan gw perihal Egi yg menjadi calon ketua Alumni Rohis SMA-nya, sebut saja SMA 9 Jogja (bukan SMA sebenarnya juga). Hmm, selain Egi, ada juga Toni yg menjadi kandidat lainnya. Juga ada Rio, temennya Egi yg juga temen sekelompoknya Egi (yah, ini sih mtr gw juga). Wah, cukup sulit juga tuk memberi pertimbangan. Tapi yah, gw hanya bisa ngasih saran sepengetahuan gw aja.

Yah, emang si Egi pernah cerita klo beliau megang dua kelompok di SMA-nya, selain itu dia juga aktif di SosMas KM. Hmm, untungnya beliau belum aktif bgt di fakltsnya, sebab klo iya, orang kayak Egi pasti bakal banyak diincer oleh para petinggi kampus. Hmm, petinggi fakultasnya aja pernah ngobrol ama gw and Egi langsung terkait proyeksi amanah. Wah, berat banget deh pokoknya. Tapi yah intinya sih, gw gak melarang klo semisal Egi emang mo dijadikan mas’ul di sekolahnya itu, asalkan beliau bersedia dan ada supporting systemnya. Lagipula klo Egi jadi ketuanya, pasti Rio dan dua temen lain di kelompoknya bakal lebih terlibat aktif di almamaternya itu (secara, mereka b4 itu udah sekelompok sejak SMA).

Yah, hanya itu yg bisa gw sampaikan ke si Kiki. Lagipula dengan kontrak yg hanya setahun di sekolah, nantinya Egi juga masih berkesempatan menikmati DK. Tapi yah, mau gak-nya Egi, saya serahkan ke beliau langsung.

Nah, beberapa hari kemudian, si Kiki kembali nelpon gw. Hmm, ternyata si Egi gak mau jadi ketua, “Emoh katanya”. Sedang si Toni, secara tidak langsung juga mengatakan keberatannya dengan amanah tersebut. Ya iyalah, siapa juga yg mau jadi ketua, tapi klo udah diminta yah, kita juga gak boleh nolak sebenarnya. So, si Kiki minta tlg lagi ke gw tuk mencoba melobi si Egi kembali. Yah, klo pun masih gak mau, apa alasannya?

Gw pun mengiyakan. Oke. Insyaallah kata gw. Dan langsung aja gw sms-an ama si Egi.

gw: As. Sy td dihub sm skolah ant. Dminta tanyain, ant mau g jd mas’ul sekolah. Klo gak kenapa? Hehe, to the point bgt ya. Ws
egi: ko g tny “klo iya knp?”? emoh ah. biar Toni pny krjaan
gw: As. Baiklah, klo bgtu bs jd temn2 faklts yg nant akn segera menghubungi ant. Siap balik k faklts? Ws.
egi: Em, entahlh. fokus utma mmbenahi IP
gw: As. Hehe, tafdhol ant c. Ada pesen bt sekolah ant? Ws.
egi: Apa y? g ush deh

Lalu gw sms segera si Kiki, mengabarkn hasilny. Dan si Kiki pun kembali bertanya, klo Toni gak mau, si Egi mau gak? Yah… gw lupa nanya soal itu. Ya udah deh, akhirnya gw minta Kiki pastiin dulu si Toni mau apa gak, klo udah clear, baru hub gw lagi. Begitu.

Yah, beginilah tarbiyah mengajarkan kami. Maka adakah hikmah yang bisa kalian ambil?

Jogja, Medio 2009-ada di draft WP, baru kposting skarang-

Advertisements

2 thoughts on “antara halaqoh dan amanah

    • sederhananya ini tentang amanah binaan, shalihah ^_^
      cuma kejadiannya waktu aa masih di jogja -cuma baru sempet kposting skarang-

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s